What Matters: Sudah 2 bulan sejak kematian George Floyd. Inilah yang telah dan belum berubah.

AG Barr calls reaction to George Floyd death 'extreme'

Dua bulan intervensi telah melihat pelukan budaya yang luar biasa dari gerakan Black Lives Matter, yang ditampilkan di gundukan di Nationals Park pada hari pembukaan Baseball Liga Utama.

Tapi kita belum melihat reformasi nasional atau perubahan struktural – dan sekarang Presiden Donald Trump muncul di perbankan di backlash untuk membantunya terpilih kembali.

Di sinilah perubahan telah (dan belum) terjadi sejak kematian Floyd.

Kemajuan negara bagian dan lokal

  • Minneapolis telah melarang penggunaan pengekangan leher polisi, seperti halnya Washington, DC, Chicago dan Denver – di antara kota-kota dan negara bagian lain.
  • Departemen Kepolisian Dallas mengadopsi aturan “tugas untuk campur tangan” yang mengharuskan sesama petugas untuk campur tangan jika seseorang menggunakan kekuatan yang berlebihan.
  • Pennsylvania menandatangani sepasang tagihan reformasi kepolisian menjadi undang-undang, termasuk pemeriksaan latar belakang yang mengharuskan petugas mencari posisi baru untuk mengungkapkan catatan pekerjaan sebelumnya.
  • Colorado meloloskan undang-undang pertanggungjawaban polisi untuk menciptakan persyaratan petugas baru termasuk kamera tubuh dan batasan untuk menggunakan kekuatan yang mematikan.

Kebuntuan federal

Undang-undang reformasi kepolisian di Kongres berantakan ketika Senat Demokrat berbaris untuk memblokir langkah Republik yang mereka sebut sebagai tanggapan yang tidak memadai terhadap seruan nasional untuk bertindak.

Rencana GOP memiliki penekanan besar pada pemberian insentif kepada negara untuk mengambil tindakan, sementara rencana Demokrat berfokus pada penetapan standar nasional, seperti mandat bagi petugas berseragam federal untuk mengenakan kamera tubuh dan melarang chokehold.

Proposal Partai Republik tidak memasukkan larangan langsung pada chokeholds, sesuatu yang didorong oleh Demokrat.

Apakah ada kemungkinan undang-undang akan dilanjutkan? Mungkin. Senator Republik, Tim Scott dari Carolina Selatan, arsitek RUU reformasi kepolisian yang gagal dari GOP, mengatakan awal bulan ini bahwa ia sedang berbicara dengan Demokrat House senior dan bergerak lebih dekat ke kesepakatan potensial.

Scott mengatakan ia telah pindah kembali ke “papan gambar” pada RUU itu, dan menunjuk ke arah proposal untuk mengumpulkan data tentang insiden profil rasial oleh polisi sebagai satu bidang kesamaan yang baru ditemukan dengan Demokrat.

READ  Trump memenangkan dukungan serikat NYPD; Orang Amerika tidak senang tentang itu

Dia juga mengatakan bahwa korban pelecehan polisi dan keluarga mereka harus memiliki kemampuan yang lebih besar untuk menuntut departemen kepolisian dan kota-kota karena kesalahan – sedikit moderat dari prinsip kekebalan yang berkualitas, yang telah menjadi salah satu jurang pemisah yang tidak dapat diatasi antara kedua pihak bulan lalu.

“Orang-orang yang sekarang menelepon saya tentang undang-undang dari pihak lain menyarankan bahwa mungkin itu tidak mati,” kata Scott. “Kita mungkin memiliki momen Lazarus, kita mungkin tidak.”

Di sisi lain kesenjangan budaya adalah Senator Tom Cotton. Arkansas Republican memiliki proposal untuk melarang pendanaan federal untuk sekolah yang mengajarkan kurikulum 1619, yang dimaksudkan untuk meningkatkan kesadaran tentang noda perbudakan dan dampak generasinya.

Perintah eksekutif Trump

Pada bulan Juni, Trump menandatangani perintah eksekutif yang, antara lain, menciptakan database federal petugas kepolisian dengan sejarah menggunakan kekuatan berlebihan.

Perintah itu juga mengarahkan sekretaris layanan kesehatan dan manusia untuk mendorong departemen kepolisian untuk menanamkan profesional kesehatan mental dalam tanggapan mereka terhadap panggilan yang berkaitan dengan kesehatan mental, tunawisma dan kecanduan serta untuk menemukan sumber daya untuk membantu departemen kepolisian menyewa rekan kesehatan responden kesehatan mental.

Tetapi langkah ini relatif diredam ketika datang ke reformasi polisi besar-besaran yang telah dibahas oleh anggota kedua belah pihak.

Misalnya, itu tidak membatasi pendanaan untuk departemen kepolisian yang tidak memenuhi standar federal.

Kampanye presiden

Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden telah bertemu momen dengan cara yang berbeda. Presiden semakin beralih ke tema “hukum dan ketertiban” ketika dia berupaya untuk menggambarkan Biden sebagai lemah dalam kejahatan.

Upaya Trump dimulai pada awal Juni dan hanya meningkat dalam beberapa hari terakhir karena dia bersumpah untuk “melonjak” petugas penegak hukum federal ke Chicago dan kota-kota Amerika lainnya, meskipun ada penolakan dari para pemimpin lokal.

Biden, pada bagiannya, telah mengatakan keputusan tentang anggaran polisi lokal harus bergantung pada kebutuhan masyarakat tertentu, karena beberapa departemen memiliki terlalu banyak petugas dan beberapa tidak memiliki cukup.

Dalam serangkaian rekomendasi kebijakan yang dibuat bersama sekutu Senator Vermont Bernie Sanders, kampanye Biden menyerukan penggunaan nasional standar kekuatan untuk penegakan hukum, di antara tujuan progresif lainnya.

“Demokrat percaya kita perlu merombak sistem peradilan pidana dari atas ke bawah. Kebrutalan polisi adalah noda pada jiwa bangsa kita. Tidak dapat diterima bahwa jutaan orang di negara kita memiliki alasan yang baik untuk khawatir mereka akan kehilangan nyawa mereka di sebuah lalu lintas rutin berhenti, atau saat berdiri di sudut jalan, atau saat bermain dengan mainan di taman umum, “anggota gugus tugas menulis.

READ  Reliance Jio Mengembangkan Solusi Telekomunikasi 5G Buatan Rumah: Mukesh Ambani

“Tidak dapat diterima bahwa orang tua berkulit hitam harus mengadakan ‘Pembicaraan’ dengan anak-anak mereka, untuk mencoba melindungi mereka dari petugas polisi yang seharusnya disumpah untuk melindungi dan melayani mereka.”

Biden juga mengatakan dia mempertimbangkan empat wanita kulit hitam untuk menjadi pasangannya.

“Saya tidak berkomitmen untuk menyebutkan siapa pun (dari kandidat potensial), tetapi orang-orang yang saya sebutkan, dan di antara mereka ada empat wanita kulit hitam,” katanya kepada Joy Reid MSNBC pada “The ReidOut” awal bulan ini.
Written By
More from Suede Nazar
Pamungkas Mengumumkan Tanggal Tur Indonesia Juli
penyanyi-penulis lagu Indonesia pamungkas mengumumkan serangkaian tanggal tur Indonesia untuk bulan Juli....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *