WhatsApp meluncurkan kemampuan multi-perangkat untuk pengguna beta: begini cara kerjanya

WhatsApp meluncurkan uji beta publik terbatas, yang akan membawa kemampuan multi-perangkat ke platform. Ini akan memungkinkan pengguna untuk mengakses layanan di ponsel mereka dan hingga empat perangkat non-ponsel lainnya secara bersamaan. WhatsApp mengatakan bahwa pengguna akan dapat mengakses pesan mereka di perangkat lain ini, bahkan jika baterai ponsel utama mereka mati. Ini akan menandai perubahan dari pengaturan saat ini di mana telepon tetap menjadi perangkat utama untuk konektivitas untuk melanjutkan ke perangkat lain.

Saat ini, WhatsApp yang ditautkan ke nomor akun hanya berfungsi di telepon. Pengguna memiliki opsi untuk mengaksesnya di desktop mereka melalui WhatsApp Web, tetapi itu tergantung pada ponsel untuk melanjutkan koneksi. Dengan beta publik baru, itu semua akan berubah.

Dalam posting blog di Facebook situs rekayasa, perusahaan menyatakan dalam dukungan multi-perangkat baru, “setiap perangkat pendamping akan terhubung ke WhatsApp Anda secara independen sambil mempertahankan tingkat privasi dan keamanan yang sama melalui enkripsi ujung ke ujung …”

WhatsApp telah “mengembangkan teknologi baru untuk mempertahankan enkripsi ujung ke ujung,” meskipun data seperti nama kontak, arsip obrolan, pesan yang diikuti akan disinkronkan di semua perangkat. Menurut posting tersebut, perusahaan harus “memikirkan kembali arsitektur dan desain WhatsApp” untuk mengaktifkan ini.

Bagaimana cara mendapatkan fungsionalitas multi-perangkat WhatsApp?

Fitur ini belum diluncurkan untuk mereka yang menggunakan WhatsApp versi stabil, jadi Anda mungkin tidak dapat menggunakannya. Menurut posting blog perusahaan, perusahaan berencana untuk “menguji pengalaman dengan sekelompok kecil pengguna program beta yang ada.” Dia menambahkan bahwa mereka akan terus “mengoptimalkan kinerja dan menambahkan beberapa fitur lagi sebelum meluncurkannya secara lebih luas.” Tidak jelas apakah semua Android dan ios pengguna beta akan mendapatkan fitur tersebut.

READ  Patch Darurat Windows 10 memperbaiki bug yang merusak Xbox Game Pass

Jadi bagaimana cara kerja dukungan multi-perangkat WhatsApp?

Saat ini, perangkat utama adalah “satu-satunya perangkat yang mampu mengenkripsi pesan end-to-end untuk pengguna lain, melakukan panggilan, dll.” Perangkat pendamping seperti desktop atau laptop Anda cukup mencerminkan konten WhatsApp ke ponsel Anda dan menggunakan antarmuka pengguna (UI) mereka sendiri.

Di bawah sistem baru, telepon tidak akan lagi menjadi perangkat utama dan data pengguna akan tetap “disinkronkan dan pribadi secara transparan dan aman,” menurut blog.

Dengan dukungan untuk beberapa perangkat, masing-masing sekarang akan memiliki kunci identitasnya sendiri. Ini menandai perubahan dari sistem yang ada di mana pengguna diidentifikasi oleh “kunci identitas unik dari mana semua kunci komunikasi terenkripsi telah diturunkan,” catatan blog. Postingan tersebut menambahkan bahwa server WhatsApp akan mempertahankan pemetaan antara akun setiap orang dan semua identitas perangkat mereka. Ketika seseorang ingin mengirim pesan, mereka mendapatkan kunci daftar perangkat mereka dari server.

Bagaimana dengan enkripsi ujung ke ujung, privasi pengguna?

WhatsApp mengatakan menggunakan pendekatan client-fanout untuk ini, di mana “klien WhatsApp yang mengirim pesan mengenkripsi dan meneruskannya N beberapa kali ke N sejumlah perangkat yang berbeda – yang ada di daftar perangkat pengirim dan penerima”. Pesan tersebut “dienkripsi secara individual menggunakan sesi enkripsi berpasangan yang dibuat dengan setiap perangkat.”

Selain itu, pesan tidak disimpan di server setelah dikirim, dan WhatsApp terus menggunakan skema Enkripsi Kunci Pengirim yang Dapat Diskalakan yang sama dari protokol Signal. Selain itu, semua panggilan dan panggilan video, termasuk panggilan grup, akan tetap terenkripsi ujung ke ujung.

WhatsApp mengatakan telah mencoba mengatasi tantangan server yang disusupi yang digunakan untuk menguping percakapan pengguna dengan menambahkan perangkat ke akun mereka. Pertama, mereka memperluas kode keamanan untuk “sekarang mewakili kombinasi dari semua identitas perangkat seseorang.” Dengan demikian, kode-kode ini dapat digunakan oleh kontak mereka untuk memverifikasi perangkat tujuan pengiriman pesan.

READ  Mod orang pertama God of War menunjukkan game dari perspektif baru

Langkah kedua adalah teknologi yang disebut Verifikasi Perangkat Otomatis, yang akan digunakan nanti. Postingan tersebut menjelaskan, “Sistem ini memungkinkan perangkat untuk saling percaya secara otomatis sehingga seseorang perlu membandingkan kode keamanan pengguna lain hanya jika pengguna itu mendaftarkan ulang seluruh akun mereka.” , daripada setiap kali mereka menautkan perangkat baru ke akun mereka. . “

Pengguna juga akan mendapat manfaat dari kontrol dan perlindungan tambahan atas perangkat yang ditautkan ke akun mereka. Pertama, setiap orang akan terus diminta untuk memasangkan perangkat pendamping baru dengan memindai kode QR dari ponsel mereka. Proses ini sekarang memerlukan autentikasi biometrik sebelum membuat tautan di mana orang telah mengaktifkan fitur ini pada perangkat yang kompatibel.

Terakhir, pengguna akan dapat melihat semua perangkat pendamping yang ditautkan ke akun mereka serta tanggal penggunaan terakhir mereka, dan akan dapat memutuskan sambungan dari perangkat tersebut dari jarak jauh jika perlu.

Fitur baru akan “menyinkronkan riwayat pesan bersama dengan data status aplikasi lainnya (seperti nama kontak, apakah obrolan diarsipkan, atau jika pesan sedang diikuti) di seluruh perangkat.” Data ini akan tetap terenkripsi ujung ke ujung antar perangkat.

Pesan tersebut menjelaskan bahwa ketika perangkat pendamping dipasangkan, “perangkat utama mengenkripsi serangkaian pesan dari obrolan terbaru dan meneruskannya ke perangkat yang baru dipasangkan.” Kunci untuk ini dikirimkan ke perangkat baru. “Setelah perangkat pendamping mengunduh, mendekripsi, mendekompresi, dan menyimpan pesan dengan aman, kunci akan dihapus. Sejak saat itu, perangkat pendamping mengakses riwayat pesan dari basis data lokalnya sendiri, ”tambah blog tersebut.

Untuk data aplikasi lain seperti nomor kontak atau ketika pengguna melihat pesan, ‘Server WhatsApp secara aman menyimpan salinan setiap status aplikasi yang dapat diakses oleh semua perangkat seseorang.”. WhatsApp mengatakan semua data ini “dienkripsi ujung-ke-ujung dengan kunci yang terus berubah yang hanya diketahui oleh perangkat orang itu.”

READ  Cara mengatur HomePod sebagai speaker default Apple TV dan menggunakan ARC

Written By
More from Kaden Iqbal

Manchester United Siap Cuci Gudang Demi Erling Haaland

Klub raksasa Premier League, Manchester United dikabarkan bakal merekrut penyerang baru di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *