13 foto kumpulan tumbuhan karnivora

13 foto kumpulan tumbuhan karnivora

BANYAK KALI, tanaman telah berevolusi kemampuan untuk makan hewan. Dari Madagaskar hingga Carolina Utara, berbagai jenis flora telah menemukan cara untuk tumbuh subur di tanah yang miskin nutrisi dengan menambahkan camilan serangga yang renyah ke dalam makanan mereka. Karena tidak memiliki kekuatan daging dan taring, tumbuhan karnivora menangkap dan memakan mangsa dengan serangkaian perangkap, struktur anatomi, dan ramuan kimia yang lebih inventif. Dan meskipun mereka sulit ditemukan di alam liar, kebun raya amerika di Washington, DC, adalah rumah bagi koleksi yang menakjubkan, memberikan kesempatan kepada para ilmuwan dan pengagum umum untuk mempelajari cara cerdas spesies ini dari dekat.

tanaman king sundew menampung serangga
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

matahari terbenam kerajaan (Raja sundew)

Kebanyakan sundew memiliki kemampuan untuk memutar rambut kecil agar-agar ke arah korbannya untuk menjebak dan mencernanya. Tapi spesies ini, biasanya ditemukan di Afrika Selatan, mengambil strategi selangkah lebih maju. Spesies ini membungkus seluruh daun di sekitar serangga yang menggeliat untuk memastikan mereka nyaman dan siap untuk dicerna. “[King sundews] adalah akrobat, ”kata Zachary Leibovitch, tukang kebun yang bertanggung jawab atas tanaman karnivora di Kebun Raya AS. “Mereka akan memutarbalikkan mangsanya.”

tanaman kantong semar berwarna hijau dan coklat
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Kantong semar bertutup sempit (nepenthes ampullar)

Tumbuhan kantong semar yang gemuk ini, yang tersebar di daerah tropis Pasifik, memiliki dua cara menggigit: mereka melahap serangga dengan cara klasik, tetapi juga mengumpulkan dedaunan yang berguguran, detritus, dan terkadang kotoran hewan untuk nutrisi tambahan. Tabung berfungsi seperti tong hujan, menangkap tetesan air dari langit untuk mengencerkan cairan pencernaan dan menyediakan tempat yang aman bagi makhluk non-mangsa. “Ada spesies katak yang bertelur di dalam kendi,” kata Leibovitch.

serangga pembunuh berkaki enam berjalan di sepanjang daun semak penangkap lalat
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Sikatan Semak (Kipas laut Roridula)

Spesimen Afrika Selatan ini bukanlah tanaman karnivora sejati, jelas Leibovitch. Agar memenuhi syarat, spesies harus menangkap, membunuh, dan mengolah makanan mereka sendiri. Sementara Bush Flycatcher dapat menangkap mangsa dengan residu lengket, ia kekurangan enzim yang tepat untuk memecah jaringan hidup menjadi energi yang dapat digunakan. Sebaliknya, ia mengembangkan hubungan simbiosis dengan bug pembunuh, rodula Pamerida. Pemburu berkaki enam dapat melewati perangkap lengket dan memakan apa yang ada di sana. Saat mereka buang air, tanaman menyerap sisa-sisa makanan yang sudah dicerna.

READ  Meteorit kebetulan di Indonesia membuat gunung berapi terlihat seperti sarang supervillain
tanaman kantong semar merah dan hijau
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Tumbuhan kantong semar Australia (Cephalotus folikular)

Tumbuhan kantong semar Australia adalah satu-satunya pemakan daging dalam keluarga tumbuhan yang benar-benar berfotosintesis. Spesies ini mungkin berbagi bentuk tubular dengan tanaman karnivora lain, dan makanannya serupa, tetapi sebenarnya lebih dekat kekerabatannya dengan pohon yang menghasilkan belimbing.

tanaman kantong semar besar berwarna merah dan hijau
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Tumbuhan kantong semar (Sarracenia rubra)

Nektar yang lezat dan manis menarik serangga ke tanaman kantong semar ini. Rambut yang licin dan menghadap ke bawah kemudian menyebabkannya jatuh ke “perut”, tempat enzim mencerna serangga dalam beberapa minggu.

tanaman pitcher dengan daun
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

tanaman kendi (Nepenthes maxima)

Tanaman kantong semar memulai hidupnya di roset di tanah. Tapi sejak ia menumbuhkan daun sejati pertamanya, ia bisa berburu. Seperti spesies lain dari Sesuatu yg memberi ketenanganspesies yang berbasis di Indonesia ini telah mengembangkan dua gaya kantong yang berbeda untuk mempertahankan umur penggigit ini: satu untuk menangkap makhluk merayap dan yang lainnya untuk menjebak mereka yang tinggi di kanopi.

daun pinus yang tertutup embun
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

embun pinus (Drosophyllum lusitanicum)

Di tanah air Portugisnya, nama umum untuk spesimen ini adalah “pinus slobbery”. Meskipun tentu saja bukan tanaman yang selalu hijau, nama itu melekat karena tanaman itu ditutupi butiran-butiran cairan berisi karbohidrat khusus yang disebut lendir. Tetesan yang mengalir ini tidak hanya menangkap lalat dan serangga kecil lainnya, tetapi juga memanen kabut yang berhembus dari Samudra Atlantik atau Laut Mediterania pada malam musim panas untuk minuman yang menyegarkan.

tanaman kantong semar berdaun
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Tanaman kendi Veitch (Nepenthes veitchii)

Varietas kantong semar ini tumbuh di dataran tinggi di Asia Tenggara. Sementara sebagian besar kerabat dekatnya memanjat pohon dengan tanaman merambat seperti anggur, Leibovitch mengatakan Veitch mengikuti pola yang lebih mirip herpes zoster di sebuah rumah. Frederick William Burbidge, yang mengumpulkan tanaman ini untuk Pembibitan Veitch Inggris pada tahun 1877, menulis bahwa mereka “sebenarnya berdesakan di sekitar pohon seperti orang yang menyilangkan lengan di sekelilingnya”. Cengkeraman yang erat ini memungkinkan mereka untuk mengumpulkan serangga dan cahaya yang tidak dapat mereka akses.

READ  Exoplanet dengan orbit 336 tahun cahaya dapat memecahkan teka-teki yang lebih dekat ke rumah. Itulah mengapa itu virus
tanaman sundew yang tampak kabur
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

sundew berdaun bercabang (sundew binata)

Spesimen khusus ini telah tumbuh di Kebun Raya AS sejak 1982. Ini adalah en senior sundew tahun: Umur rata-rata spesies di alam liar adalah sekitar 50 tahun, lebih lama jika kondisi lingkungan memungkinkan. Leibovitch mengatakan bijinya yang berdebu melayang di atas rumah kaca dan menjajah pot tanaman karnivora lainnya. “Ini hampir seperti gulma, ” dia menjelaskan.

Tutup perangkap lalat venus dengan latar belakang hitam
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Penangkap Lalat Venus (Penangkap lalat Venus)

Spesialisasi Carolina ini mungkin memiliki reputasi yang tidak berperasaan, tetapi mereka adalah makhluk yang sangat sensitif. Perangkap semi-oval mereka memiliki tiga rambut kecil dan bening di setiap sisi (lebih jauh dari duri), Leibovitch menjelaskan. Serangga harus menyentuh setidaknya dua pemicu dalam hitungan detik untuk memicu reaksi. Bahkan setelah jebakan ditutup, mangsa yang gelisah harus terus menyentuh bulu di dalamnya untuk menutup rahang dan melepaskan cairan pencernaan. Perangkap lalat terbuka kembali setelah diserap, memperlihatkan kerangka luar yang kosong. Hewan predator seperti tawon sering terburu-buru mencari makanan ringan yang renyah dan menjadi korbannya sendiri.

bunga ungu muncul dari batu
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

butterwort Meksiko (Pinguicula penggoda)

Sukulen ini tumbuh di sisi tebing kapur. Bunga ungu halus kupu-kupu menarik kolibri penyerbuk, tetapi mereka juga meningkatkan serapan nutrisinya dengan menangkap serangga terbang kecil dengan daunnya yang berlendir.

kantong semar besar dengan bunga merah dan kuning
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Tumbuhan kantong semar Amerika Utara (Sarracenia)

Spesies tanaman kantong semar yang berasal dari Amerika Utara ini menarik perhatian serangga yang lebih besar dengan bunganya yang berwarna-warni. Di rumah kaca kebun raya, lebah tukang kayu terkadang meminum nektar yang memabukkan dan tersandung kendi halus. Lebah bisa bosan dengan mandibula yang seperti bor – untuk merasakan kebebasan sesaat. “Saya melihat mereka merangkak dan jatuh kembali,” kata Leibovitch. “Mereka bukan yang paling pintar.”

READ  Solar Orbiter menyajikan data pertama ke publik
tanaman kantong semar berdaun hijau
Ali Blumenthal untuk mempopulerkan sains

Tumbuhan kantong semar bertepi putih (Nepenthes albomarginata)

Tumbuhan kantong semar Indonesia ini dikenali dari cincin putihnya yang secara khusus menarik rayap. Saat serangga herbivora berkumpul untuk menggigiti bulu-bulu pucat yang kecil, beberapa pasti jatuh ke dalam tabung dan memberi makan tanaman. Pada saat rayap memakan bulu terakhir, kendi sudah penuh. Dan meskipun embel-embelnya memudar, ada banyak umpan cadangan untuk melanjutkan perburuan.

Baca lebih banyak cerita PopSci+.

Written By
More from Faisal Hadi
Musk secara virtual akan bergabung dengan KTT G20 di Indonesia, lapor CNBC Indonesia
NUSA DUA, Indonesia, 12 November (Reuters) – Elon Musk akan menghadiri KTT...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *