20 juta kasus virus korona dilaporkan di seluruh dunia

20 juta kasus virus korona dilaporkan di seluruh dunia
Jumlah kasus melonjak secara eksponensial sejak yang pertama dilaporkan di China pada bulan Desember. Dunia mencatat satu juta kasus lebih dari tiga bulan kemudian, pada 2 April. Penghitungan mencapai 10 juta kasus kurang dari tiga bulan setelah itu, pada 28 Juni, dan hanya butuh enam minggu untuk menggandakannya.

Rata-rata tujuh hari untuk kasus harian baru telah di atas seperempat juta selama dua minggu.

Itu meningkat dalam kasus sebagian besar masih didorong oleh wilayah Amerika Latin dan Karibia, serta oleh Asia, di mana kasus meningkat lagi, menurut angka JHU. Tingkat kematian tetap tertinggi di yang pertama.

Brasil telah mencatat lebih dari tiga juta kasus dan 100.000 kematian, nomor dua setelah Amerika Serikat, yang sejauh ini merupakan negara yang paling parah terkena dampak dengan lebih dari lima juta kasus dan 160.000 kematian.

India memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga di lebih dari dua juta, mencapai tonggak sejarah hanya tiga minggu setelah mencapai satu juta. Negara ini sedang berjuang untuk mengatasi wabah yang tumbuh cepat, dengan pasien yang sakit kritis berpaling dari rumah sakit yang kekurangan tempat tidur, staf, dan peralatan.

Namun, angka kematian India tetap relatif rendah, menurut data JHU. India memiliki sekitar tiga kematian per 100.000 atau lebih dari 44.000 secara total, dibandingkan dengan hampir 67 kematian per 100.000 atau lebih dari 46.000 di Inggris Raya, yang memiliki tingkat kematian tertinggi dari 20 negara yang paling terkena dampak.

Inggris adalah di antara beberapa negara Eropa yang melihat kelompok infeksi baru di tengah kekhawatiran gelombang kedua. Perintah tinggal di rumah telah diberlakukan di beberapa bagian Inggris utara tempat wabah diidentifikasi. Inggris mencatat 1.113 kasus baru pada hari Minggu, sehingga totalnya menjadi lebih dari 310.000.

READ  Regis Philbin meninggal pada usia 88

Spanyol mengalami peningkatan pesat dalam jumlah kasus minggu lalu, dengan 4.507 kasus baru tercatat pada hari Jumat. Angka harian telah mencapai tingkat yang tidak terlihat sejak sebelum negara itu mengakhiri keadaan daruratnya pada 21 Juni, dengan negara itu melaporkan lebih dari 314.000 kasus dan total 28.000 kematian.

Ilmuwan top Prancis memperingatkan minggu lalu bahwa situasinya “rapuh” dan dapat “mengubah arah kapan saja ke skenario yang kurang terkontrol seperti di Spanyol misalnya.” Paris telah memberlakukan wajib mengenakan topeng di area luar ruangan karena kasus harian nasional mencapai 3.897 pada hari Jumat – tertinggi sejak Mei. Belgia juga mengalami lonjakan baru – jumlah rata-rata mingguan infeksi baru naik 62% pada minggu terakhir bulan Juli dibandingkan dengan minggu sebelumnya, menurut otoritas kesehatan negara itu.

Afrika mengkonfirmasi lebih dari satu juta kasus Covid-19 pada hari Jumat, menurut penghitungan CNN berdasarkan data JHU.

Afrika Selatan memiliki lebih dari setengah kasus yang dilaporkan di benua itu, dengan lebih dari 550.000 infeksi yang dikonfirmasi, jumlah tertinggi kelima di seluruh dunia, dan lebih dari 10.000 kematian.

Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Afrika, Dr. Matshidiso Moeti, Kamis memperingatkan bahwa kurangnya pengujian di seluruh Afrika tetap menjadi “tantangan yang konstan dan mengkhawatirkan.”

Covid-19 sekarang menyebar di kalangan orang muda secara global, dengan proporsi kasus di antara remaja dan dewasa muda enam kali lipat, dan pada anak-anak dan bayi tujuh kali lipat, kata WHO. Peningkatan tersebut mungkin dijelaskan dengan pengujian yang lebih luas, deteksi yang lebih besar dari kasus yang lebih ringan dan pergeseran demografi hotspot, tetapi “peningkatan perilaku berisiko setelah pengurangan kesehatan masyarakat dan tindakan sosial” juga menjadi penyebabnya, kata badan itu.

READ  Trump mengatakan intel tentang rencana karunia Rusia-Taliban tidak dapat dipercaya

“Di balik statistik ini ada banyak rasa sakit dan penderitaan,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam jumpa pers di Jenewa, Senin.

Tedros menyoroti negara-negara seperti Selandia Baru dan Rwanda sebagai contoh tempat yang berkinerja baik dalam perang melawan Covid-19.

Selandia Baru merayakan 100 hari tanpa penularan komunitas sementara Rwanda melihat kemajuan berkat langkah serupa, katanya. Tes dan pengobatan gratis, orang yang dites positif, dan semua kontak potensial mereka dikunjungi dan dites oleh petugas kesehatan.

“Saya tahu banyak dari Anda yang berduka, dan ini adalah momen yang sulit bagi dunia,” kata Tedros. “Tapi saya ingin menjelaskan: Ada tunas hijau harapan dan tidak peduli di mana negara, wilayah, kota atau kota – tidak ada kata terlambat untuk membalikkan wabah.”

Written By
More from Suede Nazar
Keluhan target respon Aston Villa, Lampard: ada handball
London – Frank Lampard mempertanyakan gol balasan Aston Villa saat Chelsea shift...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *