‘Saya senang jika lagu saya memiliki 50.000 penayangan organik, saya merasa tidak masuk akal ketika orang bertepuk tangan untuk jutaan penayangan palsu’: Kavita Seth (Eksklusif)

Meaning of the song matters, rest is trivial: Kavita Seth [Exclusive]

Di era dhickik dhidchik Musik Bollywood, rap dan remix, seringkali kita rasakan bahwa suara musik dan ghazal sudah kehilangan esensinya. Semua berkat Kavita Seth, seorang penyanyi dan komposer yang sangat setia yang masih menjaga pesona sufi dan ghazal tetap utuh. Pencarian puisi dan liriknya membuat dia berbeda dari orang lain. Kavita telah menyanyikan lagu Bollywood populer seperti ‘Ik Taara (Wake Up Sid!) Mora Piya (Rajneeti), Tum Hi Bandhu Sakha Tumhi Ho (Cocktail) dan beberapa lainnya.

Meskipun selektif, dia telah mengukir ceruk untuk dirinya sendiri, dengan musiknya yang penuh perasaan dan suaranya yang menenangkan yang telah menyentuh jutaan hati.

Tamasya Kavita Seth berikutnya adalah Mira Nair ‘Anak yang cocok’ di mana dia telah menyanyikan beberapa ghazal yang menggugah jiwa. Pertunjukan tersebut dirilis di Inggris dan akan segera diumumkan di India.

Dalam percakapan eksklusif dan freewheeling dengan IBTimes, Kavita Seth berbicara panjang lebar tentang bagaimana dia mengantongi proyek impian Mira Nair, mengapa dia tidak menginvestasikan uang untuk membeli pengikut palsu, rahasianya untuk sukses meski selektif.

Kutipan dari percakapan:

Ceritakan tentang karya terbaru Anda di movie A Cocok Boy?

Mira Nair memanggil saya untuk menyanyikan ghazal untuk film ‘A Cocok Boy. Ketika dia menelepon saya, dia tidak tahu bahwa saya juga seorang komposer. Saya belum mengatakan ini di industri bahwa saya membuat lagu saya sendiri ketika saya tampil stay. Dia telah mendengar podcast dan puisi saya Mein Kavita Hoon dari dua tahun terakhir dan saya sangat senang bahwa meskipun sutradara terkenal dan terkenal, dia menyukai pekerjaan saya dan memanggil saya untuk bernyanyi untuk movie tersebut. Kembali ke film, saya ingin mengatakan. A Match boy berlatar belakang tahun 1950-an dan Tabu adalah tokoh sentral, jadi setiap kali Tabu muncul di layar, ghazal saya muncul di latar belakang. Ini tidak nyata karena ghazal selaras dengan plot dan kehadiran layar serbaguna Tabu. Karena pertunjukannya telah dirilis di Inggris, saya mendapat respon yang baik dari teman dan penggemar saya. Saya berharap penonton India menghargai pertunjukan dan lagu-lagunya seperti halnya penonton Inggris.

Kavita seth

Proses mempersiapkan lagu

Saya sangat menyukai cara kami semua duduk bersama dan merekam lagu. Semua musisi akan duduk bersama, dan merekam lagu secara langsung. Mira Nair akan ada di lokasi syuting dan akan memberikan masukan yang berharga. Sangat jarang sutradara mengetahui musik dan telah melakukan pekerjaan rumah mereka dengan baik sebelumnya. Saya belajar banyak darinya. Dia tahu bagaimana menyelesaikan pekerjaannya. Pengalaman saya dengannya sangat luar biasa dan saya akan menghargainya sepanjang hidup saya.

Mengapa tidak ada lagu komersial atau remix?

READ  Lyon mengejutkan Manchester City untuk mencapai semifinal Liga Champions

Ketika saya datang ke Bombay dan baru saja memasuki industri musik, saya pikir saya tidak akan bisa bertahan. Ke mana pun saya pergi, saya diberi tahu bahwa saya memiliki suara yang serak toh isse item variety gavao, dan saya akan lari dari sana. Mendengar semua ini saya pikir saya tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan di industri ini. Akhirnya, saya mengerti bahwa kejadian seperti itu diperlukan untuk hidup saya. Saya menyadari bahwa saya tidak dapat menyanyikan lagu yang tidak berarti atau lagu yang tidak memiliki puisi dan lirik. Saya menjadi sangat selektif dan begitulah cara saya mendapatkan pekerjaan. Saya menyanyikan lagu seperti Saya Taara, Mora Piya dan saya senang orang menyukainya. Industri musik segera memahami bahwa saya selektif dan jenis lagu apa yang saya suka nyanyikan.

Saya menyadari fakta bahwa saya tidak akan mendapatkan lagu komersial seperti Sheryaji (Ghoshal) atau penyanyi populer lainnya dan saya baik-baik saja. Lagu-lagu yang saya pilih untuk dinyanyikan saya memberikan yang terbaik dan berusaha membuatnya menarik bagi pendengar.

Menurut Anda, apakah industri menghargai musik nyata yang Anda nyanyikan dan bawakan untuk pecinta musik yang bersemangat? Pernahkah Anda ditawari untuk bernyanyi untuk label besar yang mengklaim bahwa mereka akan meningkatkan pengikut Anda di media sosial atau yakin bahwa musik independen Anda akan mendapatkan jutaan penayangan?

Suresh Wadkar mengapresiasi saya atas puisi dan lagu saya. Baru-baru ini, Anu Menon, direktur Shakuntala Devi mendengar ghazal saya dan berkata, ‘kami membutuhkan suara dan emosi Anda’, kata-kata ini sangat luar biasa bagi saya sebagai penyanyi dan musisi. Di sela-sela itu, kami melihat bahwa musik independen mulai kehilangan pesonanya karena orang-orang hanya akan mendengarkan lagu-lagu Bollywood tetapi syukurlah cinta untuk musik independen kembali dan pendengar menghargai musik dan ghazal asli. Rasanya kita sudah mendapatkan hak kita. Saya selalu percaya bahwa musik yang bagus bertahan lama, orang menghargai. Musik independen dan musik nyata tumbuh perlahan.

Pada bulan April saya merilis lagu saya ‘Rangi Saari’ dan saya serta putra saya memutuskan untuk tidak mempromosikan lagu tersebut dengan memberikan uang untuk mengumpulkan nomor palsu. saya bilang Khusboo ko bikharne lakukan tanpa satu sen pun (biarkan lagunya berkembang tanpa satu sen pun). Yang mengejutkan kami, lagu tersebut mendapatkan 72.000 penayangan organik dan itu adalah masalah besar bagi saya. Bahkan jika lagu saya mengumpulkan 50.000 tampilan yang murni organik sangat berarti bagi saya. Ini menunjukkan bahwa 50.000 ini adalah pendengar sejati saya yang sangat menyukai lagu tersebut.

Saya tidak percaya pada konsep jutaan dan jutaan pandangan yang diklaim orang bisa didapat dalam semalam. Saya merasa itu tidak masuk akal. Ini juga tentang reputasi dan kesukaan artis. Pendengar mengetahui apakah itu organik atau berbayar. Orang-orang yang bertepuk tangan untuk jutaan dan miliaran penayangan yang telah dikumpulkan lagu mereka, sebagian besar pendengar bahkan tidak menyadari lagu tersebut.

Tentang mengumpulkan pengikut organik melalui musik

Sebuah lagu saya yang berumur 15 tahun telah mengumpulkan 50.000 tampilan dan saya senang karena lagu itu organik dan orang-orang menghargai lagu tersebut. Saya memiliki pengikut setia dan dengan usaha baru saya ‘Main Kavita Hoon’ kami mendapatkan lebih banyak penggemar setia.

Biasanya, komposer musik melempar lagu mereka ke sutradara. Dalam kasus saya, Mira Nair menelepon saya di tengah banyak musisi ternama dan ini merupakan pencapaian bagi saya. Ketulusan saya sepertinya telah terbayar. Orang-orang mengenal saya karena musik saya. Saya tidak pergi ke pesta Bollywood mana pun atau berada di grup siapa pun, siapa pun yang ingin saya menyanyi, saya akan bernyanyi. Jika lagunya bermakna dan menyentuh jiwaku. Saya tidak mempertanyakan siapa aktor atau aktrisnya, atau rumah produksi yang mana. Yang penting adalah arti lagunya.

More from Casildo Jabbour

Menteri Union Piyush Goyal Mengatakan Ekspor Bulanan 50 Lakh PPE Professional medical Coverall Diizinkan

PPE adalah roda gigi pelindung yang dirancang untuk melindungi pekerja garis depan....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *