26 anggota geng didakwa melakukan penikaman keras di Pulau Rikers

26 anggota geng didakwa melakukan penikaman keras di Pulau Rikers

Lebih dari dua lusin yang dituduh anggota geng Trinitarios didakwa Kamis karena sejumlah penikaman di Pulau Rikers.

Ke-24 terdakwa termasuk dua pemimpin yang diduga menjalankan kelompok itu di balik jeruji besi – dan yang lainnya ditangkap awal bulan ini karena dituduh melakukan streaming video Facebook Live selama hampir dua jam dari dalam Rikers.

Masing-masing terdakwa dituduh menggunakan bahasa kode, panggilan telepon dan surat untuk merencanakan dan melakukan selusin penikaman dan dua serangan kekerasan lainnya antara September 2015 dan Juli 2019 di kompleks penjara yang terkenal itu.

Mereka diduga menggunakan shivs darurat untuk mengiris wajah korban mereka, dengan beberapa luka parah, menurut penyelidikan bersama yang dijuluki “Operation Green Fury” setelah warna geng.

Tuduhan besar, 69-hitungan diumumkan oleh Jaksa Distrik Bronx Darcel D. Clark menuduh bahwa setengah dari penembakan menargetkan anggota geng saingan, sementara setengah lainnya dilakukan pada sesama Trinitarios yang melanggar aturan kelompok di balik jeruji besi.

“Selama waktu mereka di Pulau Rikers, para terdakwa ini diduga berkonspirasi dan melakukan banyak pemukulan dan penikaman yang menyebabkan luka pedih,” kata Clark dalam sebuah pernyataan. “Mereka diduga melakukan serangan-serangan ini untuk menjaga dan melindungi kekuatan geng Trinitario, menjatuhkan hukuman kepada anggota mereka sendiri dan juga lawan-lawan mereka”

Salah satu terdakwa, Francisco “Buenon” Nunez, 22, telah dituduh menebas dua anggota geng saingan di wajah pada 8 Oktober 2018.

Baru-baru ini, Nunez ketahuan mengasah keterampilan media sosialnya dari Rikers, streaming video Facebook Live selama satu jam dan 41 menit pada hari Minggu, 14 Juni, di mana ia mengeluhkan kondisi di balik jeruji besi dan bercanda dengan teman-teman, kata sumber penegak hukum.

READ  Mantan pegulat WWE Kane, walikota Knox County Glenn Jacobs sekarang anti-topeng

Dalam penikaman lain yang dilakukan pada 15 September 2017, tiga terdakwa – Jovier de la Cruz, 26, Pedro “Cuzzo” Valera, 28, dan Rafael “Haivita” Perez, 26, – memasuki sel Joseph Feliciano, seorang rekan Trinitario , dan menamparnya di wajahnya karena sikapnya yang buruk di geng, menurut jaksa penuntut.

Tujuh bulan kemudian, Valera terlibat dalam penikaman kedua, ketika ia menikam orang yang diduga Trinitario, Steven Ayala, di wajah dan punggungnya selama serangan pada 10 April 2018.

Penembakan itu diyakini telah diperintahkan oleh Yesus “Jeezy” Zapata, 30, dan Hector Hernandez, 25, dua terdakwa yang diduga menjalankan operasi geng di Rikers antara 2017 dan 2019.

Dari para terdakwa, usia 19 hingga 32, enam masih di Rikers, sementara 10 di penjara bagian utara dan 10 lainnya telah dibebaskan.

Dua belas terdakwa didakwa minggu ini di Mahkamah Agung Bronx, termasuk enam narapidana Rikers dan enam lainnya yang sejak itu telah dipecat. 10 narapidana di bagian utara belum didakwa dan empat lainnya masih dalam pelarian, menurut kantor Bonx DA.

Written By
More from Suede Nazar

Isaias diharapkan membuat pendaratan sebagai badai

Layanan Cuaca Nasional memperkirakan hembusan angin pada Selasa dari Tropical Storm Isaias...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *