32,34 Kasus Coronavirus Lakh Di India, Tingkat Pemulihan Lebih Dari 76%

32,34 Kasus Coronavirus Lakh Di India, Tingkat Pemulihan Lebih Dari 76%

Kasus Coronavirus di India: 24.778.758 pasien telah pulih di India.

New Delhi:
67.151 kasus virus korona baru dan 1.059 kematian baru tercatat di India dalam 24 jam terakhir, kata Kementerian Kesehatan Union. Jumlah baru telah mendorong total nasional sejak dimulainya pandemi menjadi 32.434.474 kasus, termasuk 59.449 kematian. 24.758.758 pasien telah pulih dari infeksi di negara itu, mendorong tingkat pemulihan menjadi 76,29 persen. Maharashtra tetap menjadi yang paling terpukul dalam pandemi, terhitung 7.03.823 kasus. Maharashttra diikuti oleh tiga negara bagian selatan, Tamil Nadu, Andhra Pradesh dan Karnataka. India merupakan negara dengan beban kasus virus korona tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. Selama 22 hari terakhir, India telah menyaksikan jumlah kasus harian virus korona tertinggi di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Berikut adalah 10 pembaruan teratas tentang virus corona:

  1. Dengan 10.425 kasus COVID-19 baru dan 329 kematian dilaporkan di Maharashtra pada hari Selasa, penghitungan kasus virus korona di negara bagian tersebut mencapai 7.03.823.

  2. Dalam indikasi yang mengkhawatirkan bahwa krisis COVID di Delhi masih jauh dari selesai, ibu kota pada hari Selasa mengalami lonjakan kasus tertinggi dalam 40 hari terakhir, dengan 1.544 kasus baru. Ketua Menteri Arvind Kejriwal telah mengadakan pertemuan tingkat tinggi hari ini untuk membahas situasi tersebut.

  3. Tamil Nadu melaporkan 5.951 kasus COVID-19 baru dan 107 kematian pada hari Selasa, menjadikan jumlah total negara bagian menjadi 3.91.303. Distrik Chengalpattu, Coimbatore, Cuddalore dan Thiruvallur melaporkan jumlah kasus maksimum pada hari Selasa.

  4. Andhra Pradesh adalah negara bagian ketiga yang paling parah terkena dampak pandemi virus corona, dengan lebih dari 3,71 lakh kasus sejauh ini; dari 3.460 ini adalah kematian yang terkait dengan virus.

  5. Di Karnataka, Ketua Kongres DK Shivakumar dinyatakan positif mengidap virus corona. Negara bagian telah melaporkan lebih dari 2,91 lakh kasus sejak awal pandemi.

  6. Di Uttar Pradesh, Pengadilan Tinggi Allahabad telah mencatat lonjakan kasus virus corona dan mengamati bahwa tindakan yang diambil untuk mengekang penyebaran tidak cukup. Uttar Pradesh telah melihat lebih dari 1,97 lakh kasus Covid, menjadikannya negara bagian kelima yang terkena dampak terburuk.

  7. Rusia telah menyatakan kesediaannya kepada India untuk berkolaborasi dalam pembuatan vaksin Covid “Sputnik V”, seorang pejabat tinggi Kementerian Kesehatan mengindikasikan. “Sejauh menyangkut vaksin Sputnik V, baik India dan Rusia sedang berkomunikasi. Beberapa informasi awal telah dibagikan sementara beberapa informasi rinci menunggu,” Sekretaris Kesehatan Serikat Rajesh Bhushan pada hari Selasa, menanggapi pertanyaan tentang apakah pemerintah Rusia telah mengajukan permintaan resmi untuk pembuatan vaksin Sputnik V di India.

  8. Ada penurunan yang stabil dalam tingkat kepositifan COVID-19 meskipun ada peningkatan eksponensial dalam pengujian, kata Sekretaris Kesehatan Serikat.

  9. Badan medis teratas negara itu, Dewan Penelitian Medis India (ICMR), mengatakan bahwa jumlah sampel total yang diuji untuk infeksi tersebut telah mencapai lebih dari 3,76 crore. Lebih dari 8,23 lakh sampel diuji kemarin.

  10. Pandemi virus korona telah menewaskan lebih dari 8,19 lakh orang di seluruh dunia sejak muncul di China akhir tahun lalu. Lebih dari 2,38 juta orang telah terinfeksi virus korona baru.

READ  What Matters: Sudah 2 bulan sejak kematian George Floyd. Inilah yang telah dan belum berubah.
Written By
More from Suede Nazar

Coronavirus: Tidak Perlu Mendaftar Dengan Misi India di Luar Negeri: Pusat Gelembung Udara

India memiliki perjanjian gelembung transportasi udara dengan lebih dari enam negara New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *