40% dari impor pertanian UE akan ‘sangat rentan’ terhadap kekeringan pada tahun 2050

Kredit: Pixabay / CC0 domain publik

Trio peneliti menemukan bahwa sekitar 40% produk pertanian yang diimpor ke Uni Eropa akan “sangat rentan” terhadap kekeringan pada tahun 2050. Dalam artikel mereka yang dipublikasikan di jurnal Komunikasi Alam, Ertug Ercin, Ted Veldkamp dan Johannes Hunink, dari R2Water Research and Consultancy, Amsterdam University of Applied Sciences dan FutureWater, masing-masing, menyarankan bahwa kekeringan yang mempengaruhi produk pertanian akan disebabkan oleh pemanasan global.


Saat planet memanas dengan meningkatnya emisi gas rumah kaca, para peneliti di seluruh dunia mencoba memprediksi apa yang bisa terjadi pada planet ini, tumbuhan, dan hewannya. Beberapa upaya penelitian menunjukkan bahwa saat planet memanas, beberapa daerah mungkin mengalami kondisi yang lebih kering; misalnya, sebagian Vietnam, Brasil, India, Turki, dan Indonesia kemungkinan akan mengalami lebih sedikit curah hujan. Kekeringan atau kekeringan di tempat-tempat ini, catat para peneliti, dapat berdampak besar pada ekonomi mereka – dan itu juga dapat berdampak pada tempat-tempat lain seperti UE, yang bergantung pada impor pertanian dari negara-negara ini.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang prospek kedua tempat, para peneliti melihat studi sebelumnya yang memetakan kemungkinan dampak untuk wilayah dunia. Mereka kemudian melihat kemungkinan perubahan di negara-negara yang menanam produk pertanian yang dijual di UE. Dalam pekerjaan mereka, para peneliti memeriksa kemungkinan perubahan akibat kekeringan untuk tahun 2030, 2050 dan 2085 di bawah skenario emisi sedang dan rendah. Mereka menemukan bahwa karena kekeringan di negara lain, lebih dari 44% produk pertanian yang diimpor ke UE kemungkinan akan rentan pada tahun 2050. Pada tahun itu, mereka menemukan bahwa tingkat keparahan kekeringan di daerah ini akan meningkat sebesar 35%. Mereka juga mencatat bahwa tanaman seperti kopi, kakao, gula, minyak sawit dan kedelai dikatakan yang paling terpengaruh. Para peneliti mencatat bahwa hanya sedikit negara yang berisiko saat ini memasok sejumlah besar produk pertanian tertentu – Vietnam dan Brasil bersama-sama, misalnya, memasok sekitar sepertiga dari permintaan global untuk kopi. Kekeringan di satu atau kedua negara dapat secara signifikan mengurangi pasokan.


Kesepakatan Hijau: baik untuk iklim netral Eropa, buruk bagi planet ini


Informasi lebih lanjut:
Ertug Ercin et al, Kerentanan iklim lintas batas Uni Eropa terhadap kekeringan, Komunikasi Alam (2021). DOI: 10.1038 / s41467-021-23584-0

© 2021 Sains X Jaringan

Kutipan: 40% impor pertanian UE akan “sangat rentan” terhadap kekeringan pada tahun 2050 (2021, 17 Juni) diambil pada 17 Juni 2021 dari https://phys.org/news/2021-06-eu-agrikultur-imports-highly – rentan.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Selain penggunaan wajar untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan hanya untuk informasi.

READ  6 dinosaurus dengan bentuk kepala yang unik, beberapa dengan jambul
Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia memperkuat angkatan laut saat China meningkatkan serangan di sekitar ASEAN
JAKARTA – Kementerian Pertahanan Indonesia telah memesan delapan kapal fregat dari Fincantieri,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *