6 Staf Trump Bekerja di Tulsa Kampanye Pemilihan Ulang Uji Reli Positif Untuk Coronavirus

NDTV News
Tulsa:

Enam anggota tim pendorong kampanye yang bekerja di Tulsa menjelang rapat umum Donald Trump pada Sabtu dinyatakan positif menggunakan COVID-19, kampanyenya mengatakan, beberapa jam sebelum presiden ditetapkan untuk naik panggung.

Pengumuman itu kemungkinan akan semakin memicu kekhawatiran bahwa aksi unjuk rasa itu, yang pertama kali dilakukan Trump sejak pandemi menghentikan kampanye politik besar di lapangan, bisa menjadi acara “tremendous-spreader” karena coronavirus terbukti tangguh di beberapa negara bagian dan kota termasuk Tulsa.

“Per protokol keselamatan, staf kampanye diuji COVID-19 sebelum acara,” Tim Murtaugh, direktur komunikasi kampanye Trump, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Enam anggota tim pendahulu dites positif dari ratusan tes yang dilakukan, dan prosedur karantina segera dilaksanakan,” kata Murtaugh.

“Tidak ada staf yang positif-COVID atau siapa pun yang berhubungan langsung akan menghadiri rapat umum hari ini atau di dekat peserta dan pejabat terpilih.”

Kerumunan pendukung Trump berkumpul di Tulsa untuk rapat umum presiden, yang diadakan di arena tertutup yang dapat menampung sekitar 20.000 orang.

Pendukung sudah mulai mengalir ke tempat tersebut. Menurut kampanye, semua peserta rapat umum diberikan pemeriksaan suhu, sungkup muka dan pembersih tangan.

Beberapa pejabat Trump mengatakan penggunaan topeng diminta tetapi tidak wajib, dan Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan dia tidak akan mengenakan topeng di rapat umum.

Para kritikus, termasuk pejabat kota Tulsa, telah menyatakan keprihatinan bahwa acara tersebut bertentangan dengan beberapa pedoman yang dikeluarkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit oleh pemerintah AS tentang tempat-tempat tertutup yang luas, jarak sosial dan penggunaan topeng.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Pasukan ITBP Bertempur Selama 17-20 Jam Dengan Orang China Di Ladakh: Pasukan Perbatasan
More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *