Wuhan menjadi tuan rumah pesta taman air besar-besaran saat kekhawatiran virus corona surut

Wuhan menjadi tuan rumah pesta taman air besar-besaran saat kekhawatiran virus corona surut
Sekarang, kota Wuhan di China tengah tampaknya telah pindah dari virus, ketika ribuan orang yang bersuka ria berkumpul di taman air terbuka untuk festival musik elektronik – tanpa masker atau tindakan jarak sosial yang terlihat.

Selama akhir pekan, Taman Air Pantai Maya Wuhan dipenuhi oleh pengunjung pesta dengan pakaian renang yang berkumpul bersama, melambai mengikuti irama musik sambil mendinginkan diri di air setinggi pinggul yang lain bersantai di atas tabung karet tiup yang memenuhi kolam hingga penuh, dengan sedikit ruang untuk mengapung.

Suasana pesta yang ramai tetap tak terbayangkan di banyak bagian dunia yang masih bergulat dengan virus mematikan itu. Lebih dari 21 juta orang telah terinfeksi di seluruh dunia, dengan puluhan ribu kasus baru dilaporkan setiap hari di Amerika Serikat, Brasil, dan India.

Tetapi di Wuhan, kehidupan berangsur-angsur kembali regular sejak kota metropolis berpenduduk 11 juta di provinsi Hubei mencabut penguncian 76 hari yang ketat pada awal April. Kota tersebut belum melaporkan kasus baru sejak pertengahan Mei.
Taman Air Pantai Maya Wuhan dibuka kembali pada akhir Juni, tetapi hujan musiman lebih dari sebulan telah membuat orang enggan untuk datang. Jumlah pengunjung pada awal Agustus hanya mencapai setengah dari tingkat pada periode yang sama tahun lalu, menurut Hubei Daily, koran corong Partai Komunis provinsi, mengutip seorang manajer di taman.

Saat ini, taman air menerima rata-rata 15.000 pengunjung setiap hari selama akhir pekan, dan menawarkan diskon setengah harga untuk beberapa pengunjung, Hubei Everyday melaporkan.

Pusat gempa asli

Virus corona baru pertama kali terdeteksi di Wuhan pada Desember tahun lalu. Sebagai episentrum awal wabah, infeksi di kota itu menyumbang hampir 60% dari lebih dari 84.000 total kasus yang dikonfirmasi di seluruh China, menurut facts dari Komisi Kesehatan Nasional dan Komisi Kesehatan Provinsi Hubei.

China akan mencabut penguncian di Wuhan, titik nol pandemi virus korona

Pada 23 Januari, Wuhan ditutup dari dunia luar dalam penguncian yang diberlakukan negara yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menahan virus yang menyebar dengan cepat. Semua penerbangan, kereta api, dan bus dibatalkan dan pintu masuk jalan raya diblokir. Transportasi umum di kota itu ditutup, dan penduduk dilarang meninggalkan komunitas mereka – bahkan untuk berbelanja bahan makanan.

READ  Usain Bolt dinyatakan positif mengidap virus corona

Kota-kota lain di provinsi Hubei segera mengikutinya, mengadopsi pembatasan serupa.

Langkah-langkah menyapu, yang mempengaruhi lebih dari 60 juta penduduk Hubei, telah digembar-gemborkan di China sebagai telah membantu negara itu mengubah sudut dalam perjuangannya melawan wabah tersebut. Untuk menunjukkan kepercayaan diri, Presiden China Xi Jinping mengunjungi Wuhan pada 10 Maret, tiga bulan setelah wabah pertama kali terdeteksi di kota itu.
Tetapi virus muncul kembali sebentar pada pertengahan Mei, ketika enam kasus baru ditemukan di komunitas perumahan di kota. Otoritas kota meluncurkan uji coba asam nukleat yang ambisius di seluruh kota, yang melihat lebih dari 6,5 juta tes dilakukan hanya dalam sembilan hari, menurut media negara.

Shawn Deng dari CNN di Beijing berkontribusi dalam pelaporan.

More from Casildo Jabbour

Kim Jong Un dikabarkan koma selama berbulan-bulan, belakangan penampilannya dipalsukan

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah koma selama berbulan-bulan dan semua...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *