75.000 aplikasi izin belajar yang diajukan dari India sedang diproses: Kanada | berita Dunia

75.000 aplikasi izin belajar yang diajukan dari India sedang diproses: Kanada |  berita Dunia

TORONTO: Sementara puluhan ribu aplikasi izin belajar masih tertunda, pemerintah Kanada mengatakan “saat ini memprioritaskan aplikasi dari klien yang studinya dimulai pada bulan September,” sambil memperluas opsi pembelajaran jarak jauh satu tahun lagi.

Menanggapi pertanyaan dari Hindustan Times, juru bicara Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Kanada (IRCC) mengatakan: “Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mengurangi waktu tunggu untuk layanan kami di seluruh dunia.

Sebagai tindakan sementara, IRCC memperpanjang langkah-langkah pembelajaran jarak jauh hingga 31 Agustus 2023. Ini diperkenalkan selama pandemi Covid-19. Pelajar internasional yang belajar online dari luar negeri atau mengajukan permohonan izin belajar paling lambat 31 Agustus 2022 akan dapat melanjutkan hingga 100% dari program mereka secara online.

“Pada 15 Agustus, lebih dari 75.000 aplikasi izin belajar yang diajukan oleh orang-orang dari India sedang diproses,” kata juru bicara itu. Ini adalah visa yang diperoleh oleh orang India yang ingin belajar di lembaga pendidikan tinggi Kanada. Inventaris pemrosesan adalah jaminan simpanan dalam kasus-kasus yang masih tertunda.

Sebagian alasan untuk backlog inventaris yang besar, IRCC menjelaskan, adalah karena “peningkatan jumlah aplikasi izin studi tahun ini. Dalam lima bulan pertama tahun 2022, IRCC menerima sekitar 123.500 aplikasi izin belajar dari penduduk India, 55% lebih banyak dibandingkan periode yang sama tahun 2019, sebelum pandemi.”

Namun, ia memperingatkan: “Meskipun aplikasi izin belajar diprioritaskan untuk siswa yang ingin memulai studi mereka pada bulan September, diharapkan beberapa siswa internasional tidak akan memproses aplikasi mereka tepat waktu untuk memulai studi mereka secara langsung untuk periode penerimaan musim gugur 2022. .

Untuk alasan ini dan faktor lainnya, IRCC “memperluas kesempatan untuk belajar online.” Dengan demikian, siswa yang tidak dapat melakukan perjalanan ke Kanada pada bulan September “akan dapat memulai studi mereka dan datang ke Kanada kapan pun mereka bisa, tanpa hukuman apa pun atas kelayakan mereka untuk izin kerja pasca-kelulusan”.

READ  Pangeran Harry mengatakan dia 'ingin ayah dan saudara laki-lakinya kembali' sebelum otobiografinya keluar

Pejabat komisaris tinggi India di Ottawa, Anshuman Gaur, mengatakan dia “menyambut tindakan sementara ini” dan akan terus bekerja dengan otoritas Kanada untuk mempercepat izin belajar.

Ketika orang tua yang bersangkutan menghubungi pemerintah India, Komisi Tingginya di Ottawa mengeluarkan nasihat mengenai hal ini pada 19 Agustus. Disebutkan bahwa Komisi Tinggi serta Konsulat India di Toronto dan Vancouver “terus terlibat dengan warga Kanada yang peduli. lawan bicara, termasuk lembaga pendidikan dan universitas Kanada, mengenai masalah yang dihadapi oleh siswa India karena keterlambatan penerbitan visa”.

Dia menambahkan dalam konteks ini, “menyoroti masalah ini dan fakta bahwa siswa India telah menyetor biaya sekolah ke institusi Kanada, kami telah meminta otoritas Kanada untuk mempercepat pemrosesan aplikasi visa untuk siswa India” .

Memo itu juga menyatakan bahwa beberapa institusi “akan menawarkan opsi jarak bagi siswa yang tidak dapat melakukan perjalanan ke Kanada pada awal semester karena mereka belum menerima visa.”

Dia juga menunjukkan bahwa saat ini, lebih dari 230.000 siswa India terdaftar di institusi pasca sekolah menengah di Kanada dan “memberikan kontribusi positif bagi perekonomian Kanada, termasuk melalui biaya kuliah yang diperkirakan mencapai C$4 miliar”.


More from Casildo Jabbour
Virat Kohli mengenang tur Inggris pada tahun 2014: ‘Saya tidak keberatan terluka, hanya tidak ingin keluar’
Twitter / BCCI Tur Inggris 2014 adalah tur yang menyaksikan perjuangan kapten...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *