9 Tertaut Dengan Kelompok Pro-Khalistan Menyatakan “Teroris yang Ditunjuk”: Pusat

NDTV News

Para teroris ini telah terlibat dalam berbagai aksi terorisme dari seberang perbatasan, kata MHA (File)

New Delhi:

Sembilan orang, yang dicari di negara itu karena hubungan mereka dengan kelompok-kelompok pro-Khalistan yang berbasis di luar negeri, telah dinyatakan sebagai “teroris yang ditunjuk” di bawah Undang-Undang Kegiatan Pencegahan (Pencegahan) (UAPA) yang diubah, kata Pusat itu hari ini. Langkah ini termasuk Gurpatwant Singh Pannun yang berbasis di AS dari pakaian Sikhs For Justice yang dilarang, yang telah menghasut pria muda untuk menyebarkan terorisme di Punjab.

Pusat tahun lalu telah mengamandemen UU ketat karena termasuk ketentuan untuk menyatakan individu “teroris yang ditunjuk” – sebelumnya hanya pakaian yang dapat ditetapkan sebagai teroris.

Selain Pannun, Paramjit Singh (Babbar Khalsa International), Hardeep Singh Nijjar (Pasukan Khalistan Tiger), Gurmit Singh Bagga (Pasukan Khalistan Zindabad), Wadhawa Singh Babbar (Internasional Babbar Khalsa), Lakhbir Singh (Federasi Pemuda Internasional Sikh), Ranjeet Singh (Pasukan Khalistan Zindabad), Paramjit Singh (Pasukan Komando Khalistan), Bhupinder Singh Bhinda (Pasukan Khalistan Zindabad) juga telah ditetapkan sebagai teroris.

Semuanya berbasis di luar negeri dengan mayoritas berada di Pakistan. Mereka telah berusaha untuk menghidupkan kembali terorisme dan dukungan untuk sentimen pro-Khalistan, kata seorang pejabat pemerintah.

“Beberapa nama juga termasuk dalam daftar yang diserahkan kepada Pakistan oleh mantan menteri dalam negeri P Chidambaram tetapi Pakistan tidak mengambil tindakan apa pun terhadap mereka. Dengan mereka sekarang ditunjuk sebagai teroris individu, pemerintah dapat menyita properti mereka,” seorang pejabat senior di Kementerian Luar Negeri menjelaskan.

Teroris ini telah terlibat dalam berbagai aksi terorisme dari seberang perbatasan dan dari tanah asing, katanya.

“Mereka telah tanpa henti dalam upaya jahat mereka untuk mengacaukan negara, dengan mencoba untuk menghidupkan kembali militansi di Punjab melalui kegiatan anti-nasional mereka dan melalui dukungan dan keterlibatan mereka dalam (yang disebut) Gerakan Khalistan,” tambahnya.

READ  Kasus COVID Bangalore untuk hari ini: Saksi-saksi kota semakin meningkat dalam kasus korona pada 22 Juli

Ini adalah kedua kalinya pemerintah mengajukan undang-undang yang diamandemen. Tahun lalu, Pusat telah mendeklarasikan Maulana Masood Azhar, Hafeez Saeed, Zaki-ur-Rehman Lakhvi dan Dawood Ibrahim sebagai teroris yang ditunjuk.

Written By
More from Suede Nazar

LeBron James tidak sedih kehilangan Donald Trump sebagai penonton NBA

LeBron JamesThearon W. Henderson / Getty Images Bintang Los Angeles Lakers LeBron...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *