Covid-19 menyerang orang Xavante asli Brasil, dengan 13 kematian dalam 5 hari

Covid-19 menyerang orang Xavante asli Brasil, dengan 13 kematian dalam 5 hari

Menurut angka terakhir yang dirilis oleh Layanan Kesehatan Masyarakat Adat Khusus (SESAI) pemerintah, setidaknya 13 Xavante telah menyebabkan orang meninggal selama lima hari terakhir, dan 50 kasus lainnya dikonfirmasi selama periode yang sama.

Sebanyak 16 kematian Covid-19 kini telah dicatat di wilayah Xavante, yang terletak di sudut negara bagian Mato Grosso di Amazon, menjadikannya wilayah adat terparah kedua di Brasil, menurut SESAI. Komunitas adat di Alto Solimoes telah mencatat 25 kematian terkait dengan pandemi, kata badan itu.
Pekan lalu, pemimpin Xavante Crisanto Rudzo Tseremeywá merilis a video tentang dirinya di ranjang rumah sakit di media sosial. Dia dan orang tuanya telah terinfeksi pada bulan Juni. Dalam movie itu, ia memperingatkan orang-orang Xavante tentang keparahan penyakit dan meminta mereka untuk segera mencari pengobatan jika mereka mulai mengalami gejala.

Pada awalnya, komunitas itu tidak percaya bahwa virus itu akan memasuki wilayah Xavante, Lucio Lucio Terowa’a, sekretaris Federasi Masyarakat Adat dan Organisasi Mato Grosso, mengatakan kepada CNN. Pemerintah setempat tidak menyusun rencana darurat untuk memerangi virus atau meningkatkan kesadaran tentang tindakan perlindungan, ia menambahkan. “Itu sebabnya kita mengalami kontaminasi yang cepat ini,” kata Terowa’a.

Brazil Yayasan India Nasional, FUNAI, sebuah agen pemerintah yang mengawasi urusan adat, memasang penghalang perjalanan di sembilan wilayah Xavante awal tahun ini. “Tapi itu datang terlambat, penyakitnya sudah masuk,” kata Terowa’a, yang telah kehilangan enam orang yang dekat dengan keluarganya ke Covid-19.

Sekitar 22.000 orang asli tinggal di wilayah Xavante, dikelilingi oleh peternakan kedelai dan peternakan. Hingga Selasa lalu, 126 orang Xavante terinfeksi oleh Covid-19 dan 46 lainnya diduga, menurut SESAI.

READ  Angkatan Laut AS akan mengirim dua kapal induk dan beberapa kapal perang ke Laut Cina Selatan

Di Barra dos Garças, sebuah kotamadya yang menampung tanah adat São Marcos tempat Terowa’a dan keluarganya tinggal, dua pertiga dari semua rawat inap pekan lalu adalah orang Xavante. Terowa’a khawatir bahwa rumah sakit akan runtuh dalam beberapa minggu mendatang. “Jika (virus) menyebar lebih lanjut, itu tidak akan dapat menawarkan pengobatan kepada semua orang,” katanya.

Menurut SESAI, per 30 Juni, 156 orang asli Brasil telah meninggal dan 6.488 terinfeksi oleh virus corona sejak awal pandemi.

Menurut hitungan oleh Asosiasi Masyarakat Adat Brasil (APIB), yang mencakup kasus dan kematian penduduk asli yang tinggal di daerah perkotaan (sementara SESAI hanya mencakup mereka yang tinggal di desa tradisional), 380 penduduk asli telah meninggal dan 9.414 terinfeksi Covid-19 pada tanggal 28 Juni.
Secara keseluruhan, kasus virus corona telah melonjak di Brasil. Pada hari Rabu, menurut Johns Hopkins pelacak global, Brasil telah mencatat lebih dari 1,4 juta kasus dengan korban jiwa mendekati 60.000.
More from Casildo Jabbour

Perundingan Stimulus terbaru: Senat tidak di kota karena tunjangan pengangguran akan berakhir

Senat AS telah ditunda untuk akhir pekan. Intinya: Berita ekonomi yang mengerikan,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *