AI dapat melacak kesehatan terumbu karang melalui “lagu” mereka, tetapi seperti apa itu?

Ilmuwan Inggris telah melatih sistem kecerdasan buatan (AI) untuk melacak kesehatan terumbu karang – semuanya melalui kekuatan ‘bernyanyi’.

Bentang suara terumbu karang sangat kompleks dan beragam, dengan ikan dan makhluk lain yang menyumbangkan berbagai suara yang dapat berfungsi sebagai sarana pemantauan kesehatan terumbu tertentu.

Namun, proses menganalisis lanskap suara ini seringkali melelahkan dan memakan waktu, dan di sinilah AI dapat membuat perbedaan.

Dalam sebuah studi baru, Peneliti Universitas Exeter memaparkan algoritma komputer pada rekaman terumbu karang yang sehat dan rusak, melatih mesin untuk membedakannya.

Sistem kemudian menganalisis rekaman baru dan mampu mengidentifikasi kesehatan terumbu 92% dengan benar, kata tim tersebut.

Anda mungkin tidak berpikir hanya dengan melihatnya, tetapi terumbu karang sebenarnya adalah “tempat yang sangat bising”, Ben Williams, penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada Euronews Subsequent.

Di karang yang bergemuruh, Anda dapat mendengar suara udang yang berbunyi seperti “derek api unggun di latar belakang,” katanya.

“Dan kemudian, sebentar-sebentar, ada semua jenis suara yang berasal dari ikan yang berbeda, yang bisa seperti teriakan dan geraman dan dentuman, segala macam hal yang tidak Anda duga berasal dari seekor ikan.”.

Namun, di terumbu yang rusak, soundscape bisa “jauh lebih sunyi,” kata Williams.

“Kompleksitas tambahan” dari suara ikan – ikan berkomunikasi, memberi makan, bertahan, dll. – sangat sering absen.

Menggunakan AI untuk menyelamatkan terumbu karang

Melacak kesehatan terumbu karang melalui soundscapes adalah cara mudah untuk mempelajari lebih lanjut tentang keadaan habitatnya, tanpa harus menggunakan metode visible seperti mengirim penyelam ahli.

“Kami bisa saja menjatuhkan hidrofon ke dalam air, membiarkannya selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, dan kami mendapatkan ini dengan sangat mudah untuk mengumpulkan kumpulan knowledge jangka panjang,” kata Williams.

READ  Menkeu menyerukan peran UMKM yang lebih besar dalam meluncurkan kembali perekonomian Indonesia

Menganalisis semua knowledge ini adalah masalah lain.

“Kami harus mendengarkan mereka dan hanya menghitung rekaman ikan yang kami dengar, yang memakan waktu dan sangat rumit,” katanya.

Tetapi di sini juga, AI dapat membantu mengotomatiskan proses – memungkinkan rekaman dianalisis lebih cepat dan lebih akurat, jelasnya.

“Jadi ini adalah kemenangan ganda dalam hal itu.”

Teknologi tersebut diharapkan dapat membantu dalam perjuangan untuk melestarikan terumbu karang yang tersisa di dunia, yang merupakan indikator penting dari perubahan lingkungan, dan juga sangat rentan terhadap perubahan tersebut.

Menurut United Nations Ecosystem Programme (UNEP), sekitar 25-50% terumbu karang dunia telah hancur dan 60% terancam.

Terumbu karang ini merupakan sumber makanan dan pendapatan yang important, dan juga melindungi pantai negara-negara kepulauan yang terletak di dataran rendah.

Sekitar 850 juta orang tinggal dalam jarak 100 km dari terumbu karang dan memperoleh manfaat ekonomi dari jasa ekosistemnya, menurut UNEP.

Rekaman yang digunakan dalam studi College of Exeter dibuat sebagai bagian dari Proyek Restorasi Terumbu Karang Mars, yang memulihkan terumbu yang rusak parah di Indonesia.

Di masa depan, Williams mengatakan pekerjaan tim dapat diperluas ke lokasi di seluruh dunia untuk membantu proyek restorasi lainnya.

“Kami sekarang ingin mengirim penebang ke seluruh dunia: ke Maladewa, ke Fantastic Barrier Reef, ke Meksiko, ke banyak situs berbeda di mana kami memiliki mitra yang dapat mengumpulkan info serupa.”

Written By
More from Faisal Hadi
Ribuan orang dievakuasi di tengah banjir di Jawa Barat, Indonesia
BEKASI, Indonesia – Ribuan warga dievakuasi ke pinggiran ibu kota Indonesia di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *