Aktivis hak-hak wanita Saudi terkemuka dibebaskan dari penjara

Salah satu aktivis politik Arab Saudi yang paling menonjol dibebaskan dari penjara pada hari Rabu, cuit keluarganya, setelah menjalani hampir tiga tahun dengan tuduhan yang memicu protes internasional atas catatan hak asasi manusia kerajaan.

Loujain al-Hathloul, yang mendorong untuk mengakhiri larangan Arab Saudi untuk mengemudi wanita, dijatuhi hukuman hampir enam tahun penjara Desember lalu di bawah undang-undang anti-terorisme yang luas. Dia telah didakwa dengan kejahatan yang digambarkan oleh kelompok hak asasi manusia sebagai bermotif politik, termasuk mengkampanyekan perubahan dan kelanjutan agenda asing.

Kakaknya Lina al-Hathloul memposting tangkapan layar FaceTime dari Loujain yang tersenyum di Twitter, menyatakan bahwa dia akhirnya pulang.

Pembebasan dini secara luas diharapkan karena hakim menangguhkan sebagian dari hukumannya dan mengakui waktu yang sudah dijalani. Langkah itu dilakukan ketika Arab Saudi menghadapi pengawasan lebih lanjut dari Amerika Serikat, di mana Presiden Joe Biden telah berjanji untuk menilai kembali kemitraan AS-Saudi dan membela hak asasi manusia dan prinsip-prinsip demokratis.

Meski dibebaskan, Al-Hathloul akan tetap dalam kondisi ketat, kata keluarganya sebelumnya, termasuk larangan perjalanan lima tahun dan masa percobaan tiga tahun.

Aktivis Saudi berusia 31 tahun itu telah lama berbicara tentang hak asasi manusia di Arab Saudi, bahkan di balik jeruji besi. Dia melakukan mogok makan untuk memprotes penahanannya dan bergabung dengan aktivis lain untuk memberi tahu hakim Saudi bahwa dia telah disiksa dan dilecehkan secara seksual oleh pria bertopeng selama interogasi.

Para wanita mengatakan bahwa mereka telah dicambuk, disetrum, dan disiram air. Beberapa mengatakan bahwa mereka telah diraba-raba secara paksa dan diancam akan diperkosa.

Al-Hathloul menolak tawaran untuk membatalkan tuduhan penyiksaan dengan imbalan pembebasan lebih awal, kata keluarganya. Pengadilan banding menolak tuduhan penyiksaan pada hari Selasa, kata keluarganya

READ  Cina Memiliki 40.000 Pasukan Di LAC Meskipun Ada Janji Eskalasi: Laporan

More from Casildo Jabbour

WWDC 2020: Apple Check out mendapat fitur pencegahan COVID-19 yang luar biasa

Toko Apple paling keren di seluruh dunia Konferensi pengembang tahunan Apple, WWDC,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *