Amazon, Google Menghadapi Peraturan E-Commerce Pemerintah yang Sulit: Laporan

Pemerintah telah berupaya mengurangi dominasi raksasa teknologi world seperti Amazon.

Highlight

  • Pemerintah telah mengerjakan kebijakan tersebut setidaknya selama dua tahun
  • Aturan baru dapat memaksakan pengawasan pemerintah tentang bagaimana perusahaan menangani information
  • Pemerintah kemungkinan akan menunjuk regulator e-commerce

Draf kebijakan e-commerce terbaru India mencakup langkah-langkah yang dapat membantu startup lokal dan memaksakan pengawasan pemerintah tentang bagaimana perusahaan menangani information.

Pemerintah telah bekerja pada kebijakan untuk setidaknya dua tahun di tengah seruan untuk mengurangi dominasi raksasa teknologi international seperti Amazon.com Inc., Alphabet Inc. Google dan Facebook Inc.

Di bawah aturan yang tercantum dalam draf 15 halaman yang dilihat oleh Bloomberg, pemerintah akan menunjuk regulator e-commerce untuk memastikan industri kompetitif dengan akses luas ke sumber daya informasi. Draft kebijakan disiapkan oleh Departemen Perdagangan untuk Promosi Industri & Perdagangan Interior.

Aturan yang diusulkan juga akan mengamanatkan akses pemerintah ke kode sumber dan algoritma perusahaan online, yang menurut kementerian akan membantu memastikan terhadap “bias yang diinduksi secara electronic” oleh pesaing. Draf tersebut juga berbicara untuk memastikan apakah bisnis e-commerce memiliki “AI yang dapat dijelaskan,” merujuk pada penggunaan kecerdasan buatan.

Ekonomi electronic negara yang meraung-raung, dengan setengah miliar pengguna dan terus bertambah, menyaksikan pertarungan sengit dalam segala hal mulai dari ritel on the web dan streaming konten hingga perpesanan dan pembayaran electronic. Perusahaan-perusahaan world-wide memimpin di masing-masing segmen ini, sementara startup lokal telah mencari bantuan dari pemerintah yang simpatik yang baru-baru ini melarang puluhan aplikasi yang didukung oleh raksasa teknologi Cina.

Kementerian akan menawarkan rancangan kebijakan untuk komentar pemangku kepentingan di situs internet pemerintah.

READ  Komentar "Panggil Polisi" Pemimpin BJP Kailash Vijayvargiya Untuk Membantu Pekerja Memicu Row

Ada kecenderungan di antara beberapa perusahaan terkemuka untuk melakukan kontrol atas sebagian besar penyimpanan informasi, kata konsep tersebut.

“Adalah demi kepentingan konsumen India dan ekosistem setempat bahwa ada lebih banyak penyedia layanan” dan bahwa “efek jaringan tidak mengarah pada penciptaan monopoli digital yang menyalahgunakan posisi pasar dominan mereka,” katanya.

Pada masalah di mana knowledge disimpan, draft meninggalkan pertanyaan tentang system e-commerce mana yang harus menyimpan informasi secara lokal.

“Pemerintah, dalam konsultasi dengan para pemangku kepentingan yang relevan, akan menentukan kategori e-commerce yang akan memerlukan mirroring atau lokalisasi,” kata draft tersebut.

Knowledge hosting di luar negeri telah menjadi poin penting dalam draft sebelumnya, yang memicu kecaman karena terlalu berat dalam membantu startup lokal dengan mengorbankan yang lain.

Perusahaan-perusahaan e-commerce akan diminta untuk menyediakan data kepada pemerintah dalam waktu 72 jam, yang dapat mencakup informasi yang berkaitan dengan keamanan nasional, perpajakan dan hukum dan ketertiban, katanya.

Rancangan kebijakan juga mengatakan platform e-commerce akan diperlukan untuk memberikan kepada konsumen rincian penjual, termasuk nomor telepon, kontak pengaduan pelanggan, e-mail dan alamat. Untuk barang impor, negara asal dan nilai pekerjaan yang dilakukan di India harus ditentukan secara jelas, kata kebijakan itu.

Selain itu, perusahaan e-commerce asing yang menyediakan layanan streaming langsung yang menggunakan token pembayaran harus diatur untuk memastikan bahwa pengguna merutekan transaksi tersebut melalui saluran pembayaran official dan teregulasi, katanya.

More from Casildo Jabbour

Sengketa India-Cina: Gambar menunjukkan struktur baru di dekat lokasi bentrokan perbatasan

Laporan CAG tentang tentara di Siachen, Ladakh Para komandan militer India dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *