Apa yang dipikirkan Hakim Harun Yankees tentang berlutut saat lagu kebangsaan

Apa yang dipikirkan Hakim Harun Yankees tentang berlutut saat lagu kebangsaan

Belum jelas apakah seseorang dengan seragam bisbol New York akan berlutut selama pemutaran pregame dari lagu kebangsaan.

Yang jelas sekarang, bagaimanapun, adalah dukungan Hakim Harun terhadap siapa pun yang ingin melakukan itu.

“Itulah keindahan Amerika, adalah kebebasan berbicara,” kata Hakim Selasa setelah Yankees menyelesaikan latihan di Yankee Stadium. “Kebebasan untuk mengekspresikan diri. Kami punya platform khusus sebagai atlet. Dan bisa berbicara pikiran kita dan berbicara [to] apa yang terjadi di dunia ini. Dan beberapa orang mengekspresikannya secara on line. Beberapa orang mengekspresikannya dengan kata-kata. Beberapa orang berlutut, melakukan apa yang perlu mereka lakukan.

“Tapi saya pikir pesan apa pun yang kami coba sampaikan di sini adalah, kami ingin mengekspresikan persatuan dan bahwa kami semua terlibat dalam hal ini bersama-sama. Saya pikir itu pesan terbesar yang akan kami coba sampaikan dari sini. Kita semua bersama-sama. Cobalah untuk melakukan percakapan tidak nyaman yang perlu kita lakukan. Angkat poin pembicaraan yang tidak nyaman itu. Tapi apa pun yang terjadi, kita bersama-sama. “

Pada hari Senin malam di Oakland, manajer Gabe Kapler, pelatih Antoan Richardson dan pemain luar Jaylin Davis termasuk di antara Giants yang berlutut saat lagu kebangsaan. Pelempar malaikat Kenya Middleton melakukan hal yang sama di San Diego pada hari Senin. Selasa malam, beberapa pemain Reds, termasuk All-Star Joey Votto, juga berlutut saat lagu kebangsaan.

Hakim Harun
Hakim HarunAP

“Kami belum membicarakannya sebagai sebuah tim,” kata Hakim. “Agak sulit untuk bertemu di satu place dengan semua aturan dan regulasi, bertemu 6 kaki terpisah, tapi kami pasti akan membahasnya hingga Kamis. [when the Yankees open the season in Washington]”

READ  Aturan pengadilan mendukung papan kriket India dalam kasus BCCI vs . WSG

Sementara baseball ditutup karena coronavirus, Hakim berpartisipasi dalam sebuah movie, yang menampilkan banyak pemain bola Afrika-Amerika, mendukung gerakan Black Lives Make any difference.

Rekan setim Hakim Yankees, Luke Voit, bertanya tentang orang-orang yang berlutut, berkata, “Jelas, ini adalah diskusi yang telah berlangsung lama dengan semua yang terjadi. Tapi saya menghormati mereka. Ini adalah percakapan berkelanjutan yang harus kami miliki sebagai pemain. Kita semua memiliki suara. Dan kita perlu melangkah karena negara ini berada di tempat yang aneh. Tetapi kemudian saya juga … saudara lelaki saya di militer, saya ingin menghormati mereka yang telah mengorbankan hidup mereka juga. Dan aku juga ingin menghormati saudaraku. Jadi sedikit berbeda, tetapi saya mengerti. Kami membutuhkan perubahan, dan saya berharap ini melakukan sesuatu yang dapat memperbaiki dunia ini. “

Manajer Hakim dan Voit, Aaron Boone, menegaskan kembali lampu hijau untuk setiap pemainnya yang memilih untuk bertindak setelah musim dimulai. Tidak ada Yankees yang bertindak luar biasa selama tiga pertandingan pameran tim di New York Town.

“Yang ingin saya katakan adalah, saya mendukung hal itu,” kata Boone tentang berlutut. “Negara ini memungkinkan Anda untuk mengekspresikan diri dengan berbagai cara dan itulah salah satu keindahannya. Jadi saya menghargai bagaimana orang ingin menunjukkan, apakah itu dalam protes atau solidaritas, apa pun alasannya – saya tidak punya masalah dengan itu. Saya mendukungnya. Dan jika itu menghampiri kami sebagai klub, saya akan berdiri di belakang siapa pun yang memiliki perasaan kuat tentang itu dengan satu atau lain cara. “Kami sudah berbicara sedikit tentang itu, ya. Kami akan berbicara sedikit lebih banyak tentang hal-hal yang direncanakan untuk Hari Pembukaan dan selanjutnya ketika kita berkumpul [Wednesday] lagi dan bertemu di D.C. Jadi kita akan melihat ke mana arahnya. “

READ  Kirim kutipan, shayari, gambar, status Ramzan Chand Mubarak ini kepada orang yang Anda cintai

The Mets ‘Dom Smith, yang telah berbicara dengan fasih tentang hubungan ras khususnya sejak kematian George Floyd pada bulan Mei, menyuarakan penghargaannya bagi mereka yang telah mengambil posisi ini. Dia menambahkan, “Saya belum benar-benar berpikir untuk berlutut, karena saya melakukan banyak hal di komunitas untuk menunjukkan perubahan. Saya hanya belum benar-benar berpikir untuk berlutut atau tidak. Siapa yang tahu apa yang mungkin saya lakukan? Tapi saya pikir berlutut itu baik untuk menunjukkan dukungan kepada kami dan kami sebagai komunitas. “

Smith bangga, katanya, dalam menghabiskan waktu bersama anak-anak muda dari South Central Los Angeles, tempat dia dibesarkan.

“Ini cara, jauh lebih berdampak dan kuat ketika Anda benar-benar berada di sana menghabiskan waktu berkualitas dengan anak-anak dan menginspirasi anak-anak,” katanya.

Rekan satu tim Smith, Jacob deGrom berkata, “Jujur, kami belum benar-benar membicarakannya [kneeling] terlalu banyak. Semua orang memilih apa yang mereka lakukan. Saya menghormati keputusan mereka, apa yang mereka putuskan untuk lakukan. Saya pikir itulah keindahan negara ini. Anda diizinkan membuat pilihan. “

More from Casildo Jabbour

Panglima Angkatan Darat MM Naravane Mengunjungi Ladakh, Seminggu Setelah Bentrokan Mematikan dengan Tiongkok

Jenderal MM Naravane bertemu tentara di Rumah Sakit Militer di Leh. New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *