Korea Utara Mengunci Kota Daripada Kasus Dugaan Pertama COVID-19: Laporan

Jika dikonfirmasi, itu akan menjadi kasus COVID-19 pertama yang diakui secara resmi di Korea Utara.

Seoul, Korea Selatan:

Pihak berwenang Korea Utara telah memberlakukan penutupan di kota perbatasan Kaesong setelah menemukan apa yang mereka sebut kasus pertama yang diduga sebagai virus coronavirus di negara itu, media pemerintah melaporkan Minggu.

Pemimpin Kim Jong Un mengadakan pertemuan politbiro darurat pada hari Sabtu untuk menerapkan “sistem darurat maksimum dan mengeluarkan peringatan kelas atas” untuk mengendalikan virus, kata kantor berita resmi KCNA.

Jika dikonfirmasi, itu akan menjadi kasus COVID-19 pertama yang diakui secara resmi di Utara di mana infrastruktur medis dipandang sangat tidak memadai untuk menangani epidemi apa pun.

KCNA mengatakan seorang pembelot yang telah pergi ke Korea Selatan tiga tahun lalu kembali pada 19 Juli setelah “secara ilegal menyeberang” perbatasan yang dibentengi yang membelah negara-negara itu.

Tetapi belum ada laporan di Selatan tentang siapa pun yang pergi melalui apa yang merupakan perbatasan paling aman di dunia, penuh dengan ladang ranjau dan pos jaga.

Pyongyang sebelumnya bersikeras tidak ada satu pun kasus coronavirus yang terlihat di Utara meskipun penyakitnya telah melanda dunia, dan perbatasan negara itu tetap ditutup.

Pasien itu ditemukan di Kota Kaesong, yang berbatasan dengan Selatan, dan “ditempatkan di bawah karantina yang ketat”, seperti halnya siapa pun yang telah melakukan kontak dekat, kata media pemerintah.

Itu adalah “situasi berbahaya … yang dapat menyebabkan bencana yang mematikan dan merusak”, tambah media.

Kim dikutip mengatakan “virus ganas itu bisa dikatakan telah memasuki negara itu”, dan para pejabat pada hari Jumat mengambil “langkah awal untuk benar-benar memblokir Kota Kaesong”.

READ  Begbie Brighton Dog Bouncer | Temui Begbie, penjaga "kekar" di pub Brighton yang juga mencuri nampan minuman dan sepatu

Korut yang bersenjata nuklir menutup perbatasannya pada akhir Januari ketika virus itu menyebar di negara tetangga China dan memberlakukan pembatasan keras yang membuat ribuan orang di pengasingan, tetapi para analis mengatakan Korut tidak mungkin menghindari penularan.

Korea Selatan saat ini merekam sekitar 40 hingga 60 kasus sehari.

Awal bulan ini Kim memperingatkan terhadap segala tindakan anti-coronavirus yang “tergesa-gesa”, yang mengindikasikan negara itu akan menjaga perbatasannya tetap tertutup untuk masa mendatang.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Carl Icahn secara resmi meninggalkan NYC ke Florida
Carl Icahn secara resmi pindah meninggalkan New York Town menuju Sunny Isles...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *