Coronavirus | Amerika Serikat untuk mengirim bahan mentah ke Covishield

Dia mencari opsi untuk menghasilkan oksigen secara “mendesak”.

Amerika Serikat akan segera mengerahkan pasokan dan bantuan lainnya ke India, kata Gedung Putih, menyusul panggilan telepon pada Minggu antara penasihat keamanan nasional dari dua negara, Ajit Doval dan Jake Sullivan. Bantuan Amerika Serikat akan mencakup pembuatan bahan mentah Vaksin COVID-19 ‘Covishield’ dapat segera diakses dan mencari opsi untuk menghasilkan oksigen “dalam keadaan darurat”. Namun, tidak disebutkan Amerika Serikat mengirimkan vaksin siap pakai dari stoknya. Selama seminggu terakhir, pemerintahan Biden mendapat kecaman yang meningkat karena tidak melakukan dan mengatakan cukup banyak tentang situasi di India.

Baca juga: Pemerintahan Biden membantah ‘larangan langsung’ atas bahan baku vaksin

Amerika Serikat “bekerja sepanjang waktu” untuk mengerahkan “sumber daya dan pasokan yang tersedia,” sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicara NSC Emily Horne, Minggu. Mr Sullivan menegaskan solidaritas Amerika dengan India, dua negara dengan jumlah tertinggi Kasus Covid-19 di seluruh dunia, “kata Horne.

Amerika Serikat telah mengidentifikasi sumber bahan mentah yang dibutuhkan untuk memproduksi Covishield dan akan membuatnya “segera” tersedia untuk India, katanya. Sebelumnya pada bulan April, Adar Poonawalla, yang perusahaan vaksinnya diproduksi oleh Serum Institute of India (SII), secara terbuka meminta Presiden AS Joe Biden untuk mencabut embargo ekspor bahan mentah. Pemerintah membantah adanya embargo langsung. Namun, karena Undang-Undang Produksi Pertahanan AS (kewenangan darurat yang memungkinkan pemerintah untuk mengontrol keputusan produksi sektor swasta), pesanan pembelian pemerintah federal harus diberikan prioritas di atas pesanan luar negeri, yang menyebabkan kekurangan ekspor.

Baca juga: Kami memahami persyaratan farmasi India: Joe Biden

Pernyataan Minggu Ms Horne merinci bentuk lain dari bantuan segera ke India.

“Untuk membantu merawat pasien dengan COVID-19 dan melindungi petugas kesehatan garis depan di India, Amerika Serikat telah mengidentifikasi pasokan terapeutik, kit uji diagnostik cepat, ventilator, dan peralatan perlindungan pribadi. [PPE] yang akan segera tersedia untuk India. Amerika Serikat juga menjajaki opsi untuk segera mengirimkan produksi oksigen dan pasokan terkait, ”kata Horne.

Pendanaan untuk BioE

Amerika Serikat juga akan memperluas pendanaan dari BioE, sebuah perusahaan yang berbasis di Hyderabad, untuk meningkatkan produksi guna memenuhi persyaratan program pasokan vaksin yang sedang diluncurkan oleh Quad (India, AS, Australia dan Jepang). Dia juga akan mengerahkan tim ahli untuk bekerja dengan Kedutaan Besar AS di India untuk mendapatkan dukungan cepat.

“Perusahaan Keuangan Pembangunan Amerika [DFC] sedang mendanai perluasan substansial dari kapasitas produksi BioE, pembuat vaksin di India, yang memungkinkan BioE tumbuh untuk memproduksi setidaknya 1 miliar dosis vaksin COVID-19 pada akhir tahun 2022. Selain itu, menyatakan Tim Ahli Pusat Persatuan Penyebaran Penasihat Kesehatan Masyarakat Pengendalian Penyakit [CDC] dan USAID untuk bekerja sama dengan Kedutaan Besar Amerika Serikat, kementerian kesehatan India, dan personel intelijen epidemi di India. USAID juga akan bekerja cepat dengan CDC untuk mendukung dan mempercepat mobilisasi sumber daya darurat yang tersedia untuk India melalui Dana Global, ”kata Horne.

“Sama seperti India mengirim bantuan ke Amerika Serikat ketika rumah sakit kita berada dalam tekanan pada awal pandemi, Amerika Serikat bertekad untuk membantu India bila diperlukan,” kata pernyataan itu.

Reaksi Blinken

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bereaksi secara terbuka tentang gelombang COVID-19 yang melanda India pada Sabtu malam, mengatakan Amerika Serikat “akan segera mengerahkan dukungan tambahan.”

“Hati kami bersama rakyat India di tengah wabah COVID-19 yang mengerikan. Kami bekerja sama dengan mitra kami di pemerintah India dan akan segera mengerahkan dukungan tambahan kepada rakyat India dan pahlawan kesehatan di India, ”tweet Blinken.

Menteri Luar Negeri S. Jaishankar dan Tn. Blinken berbicara minggu lalu dan membahas situasi COVID-19, tetapi Departemen Luar Negeri tidak bersedia menjelaskan perincian permohonan tersebut, selain membaca.

Administrasi Biden berada di bawah tekanan yang meningkat minggu lalu untuk mengirim oksigen dan vaksin cadangan ke India: persediaan yang sekarang digunakan, berlawanan dengan permintaan global di masa depan (seperti inisiatif Quad dan fasilitas distribusi global vaksin Covax do).

Kamar Dagang Amerika Serikat, sebuah badan perdagangan yang kuat, pakar kebijakan dan pembuat undang-undang Asia, telah meminta Amerika Serikat untuk menyumbangkan vaksin – misalnya dari 30-40 juta tumpukan dosis vaksin AstraZeneca yang tidak terpakai.

“Saat ini kami menggunakan hampir 40 juta dosis vaksin AstraZeneca di persediaan AS, stok yang tidak kami gunakan… Saya dengan hormat tetapi sangat menyerukan kepada pemerintahan Biden untuk melepaskan jutaan dosis vaksin AstraZeneca ke AS. negara. penyebaran COVID-19, termasuk India, Argentina dan berpotensi lainnya, ”kata Perwakilan Raja Krishnamoorthi, seorang Demokrat, pada hari Sabtu.

Pada bulan Maret, kesepakatan dicapai dimana 4 juta di antaranya akan dibagikan dengan Kanada dan Meksiko. Pemerintah belum mengumumkan rencana untuk mengirim lebih banyak vaksin seperti itu ke luar negeri.

“@POTUS tolong bicara dengan @PMOIndia dan lihat apakah kami bisa meminjamkan 10 juta dosis vaksin AZ seperti besok. Kita harus membantu sekarang! tweeted Shekar Narasimhan, pendiri Super PAC (Political Action Committee) Asian American Pacific Islander Victory Fund.

Beberapa Demokrat – termasuk pesaing utama Demokrat Senator Bernie Sanders dan Elizabeth Warren – telah meminta Biden untuk mendukung pengabaian hak kekayaan intelektual untuk memfasilitasi produksi terapi COVID-19 di seluruh dunia.

India sudah mulai menerima pasokan dari negara lain. Singapura mengirim tabung oksigen pada hari Sabtu dan Uni Emirat Arab, Rusia, dan UE mengirim pasokan medis. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mentweet pesan “solidaritas dengan rakyat India” pada hari Sabtu.

READ  Andhra Pradesh Melintasi Delhi Menjadi Negara Strike Terburuk Ketiga COVID
More from Casildo Jabbour

MI5 mengungkapkan rahasia spionase yang sukses di posting Instagram pertama

MI5 berbagi tampilan di belakang layar di kantor pusatnya di London. Badan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *