Lebih dari 54.000 Kasus Covid Di India Dalam 24 Jam, Total Kasus Menyeberangi 17 Lakh

New Delhi:
Penghitungan COVID-19 India melewati tanda 17-lakh pada hari Minggu, hanya dua hari setelah melewati 16 lakh, dengan 54.735 kasus dilaporkan dalam sehari, sementara pemulihan melewati tanda 11-lakh, menurut facts Kementerian Kesehatan Union . Negara ini sekarang memiliki 17.507.723 infeksi virus mematikan yang telah mempengaruhi lebih dari 17,5 juta orang di seluruh dunia. Dengan 853 COVID-19 kematian dalam 24 jam terakhir, jumlah kematian meningkat menjadi 37.364, kata pemerintah. Lebih dari 11,45 lakh pasien telah pulih tingkat pemulihan berdiri di 65,43 persen pagi ini. India telah menguji whole 1.98,21.831 sampel sejauh ini. Tingkat kepositifan – persentase pasien yang dites positif virus corona – berada pada 11,81 persen.

Berikut adalah 10 perkembangan teratas pada kasus coronavirus di India:

  1. Hanya butuh 185 hari bagi India untuk melewati batas 17-lakh setelah kasus pertama dilaporkan di Kerala pada Januari tahun ini. Negara telah melewati batas satu lakh dalam 110 hari. Lebih dari 60 persen dari total kasus di negara ini dan lebih dari 50 persen dari whole kematian telah dicatat pada bulan Juli.

  2. Pada 3,6 persen, tingkat peningkatan kasus India lebih dari dua kali lipat dari 1,6 persen di AS dan secara signifikan lebih tinggi dari 2,3 persen di Brasil – satu-satunya negara dengan beban kasus yang lebih tinggi.

  3. Maharashtra – negara bagian yang paling parah terkena infeksi – memiliki whole 1.49.214 kasus aktif dan 15.316 kematian. Sebanyak 4.31.719 kasus virus corona telah dicatat di negara bagian hingga Sabtu, sesuai departemen kesehatan negara.

  4. Jumlah kematian terkait COVID-19 di Tamil Nadu telah mencapai 4.034. Ibukota negara bagian Chennai – salah satu yang paling parah terkena dampaknya – memiliki lebih dari satu infeksi lakh.

  5. Dengan 1.40.933 infeksi, Andhra Pradesh telah melampaui Delhi untuk menjadi negara yang terkena coronavirus terburuk ketiga di negara ini. Negara bagian selatan melaporkan 1.226.337 kasus COVID-19 pada bulan Juli saja, mencatat kenaikan 865 persen dalam jumlah infeksi – paling banyak oleh negara bagian mana pun di negara itu.

  6. Di Delhi, full kasus naik menjadi 1.36.716, termasuk 1.222.131 kasus yang dipulihkan / diberhentikan / dimigrasi dan 3.989 kematian. Ada 10.596 kasus aktif di ibu kota negara.

  7. Ibukota nasional sedang melakukan survei sero-prevalensi untuk menganalisis prevalensi antibodi di Delhi yang berada di negara-kota itu. Penghitungan COVID-19 ibu kota nasional telah bergerak melewati 1,35 lakh. Jumlah kematian telah meningkat menjadi 3.963, kata otoritas kesehatan.

  8. India telah mempertahankan tingkat kematian yang menurun secara progresif di antara pasien COVID-19, yang saat ini mencapai 2,15 persen. “Ada lebih sedikit jumlah kasus aktif pada ventilator”, kementerian kesehatan Uni mengatakan dalam sebuah pernyataan. Pada 31 Juli, hanya ,22 persen dari kasus aktif pada ventilator di seluruh negeri, katanya.

  9. Badan kesehatan PBB pada hari Sabtu memperingatkan bahwa pandemi coronavirus akan berlangsung lama dan dapat menyebabkan “kelelahan respons”, karena India dan Filipina melaporkan peningkatan rekor dalam kasus baru.

  10. Enam bulan setelah Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan keadaan darurat world, virus corona baru telah menewaskan lebih dari 680.000 orang dan menginfeksi lebih dari 17,5 juta, menurut kantor berita AFP.

READ  Virus Corona AS: Lima negara bagian menyumbang lebih dari 40% dari hampir 5 juta kasus Covid-19 di negara itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *