Karir Bertingkat dari Pilot Tempur Tertua India Dalip Singh Majithia, yang Menghasilkan 100 Besok

Dalip Singh Majithia pensiun sebagai Pemimpin Skuadron di Angkatan Udara India pada bulan Agustus 1947.

New Delhi:

Pada 5 Agustus 1940, seorang pilot muda Sikh berangkat dengan penerbangan pelatihan pertamanya dengan pesawat Tiger Moth dari lapangan terbang Walton di Lahore bersama dua instruktur Inggrisnya.

17 hari kemudian, Dalip Singh Majithia, yang saat itu baru berusia 20 tahun, menerbangkan penerbangan solo pertamanya, sebuah penerbangan yang membuka jalan seumur hidup dalam penerbangan – pertama di Angkatan Udara dan kemudian sebagai pilot pribadi.

Sepanjang jalan, Dalip Singh Majithia mendapat bagian dari petualangan sebagai pilot pesawat yang menerbangkan Hawker Hurricane yang legendaris di front Burma selama Perang Dunia Kedua untuk menjadi orang pertama yang mendaratkan pesawat di Lembah Kathmandu beberapa dekade kemudian.

Besok, Dalip Singh Majithia, yang pensiun sebagai Pemimpin Skuadron di Angkatan Udara India pada Agustus 1947, tahun kemerdekaan kami, berusia 100 tahun.

Dia adalah pilot pesawat tempur tertua yang masih hidup di India.

“Aku masih merasa bahwa aku di dalamnya, ketika aku bertemu [Indian Air Force] Para perwira, “kata Pemimpin Skuadron Majithia.” Orang-orang saya tidak ada lagi di sana, kami biasa mengadakan pertemuan pada tanggal 1 Agustus setiap tahun selama beberapa waktu. “

gbtqpdgg

Pada 23 April 1949, Dalip Singh Majithia mendarat di Kathmandu, Nepal. Ini adalah pendaratan pertama sebuah pesawat di Lembah Kathmandu.

Kisah Dalip Singh Majithia digambarkan sebagai “kisah iman, keberanian, dan petualangan” oleh Pushpinder Singh Chopra, sejarawan kedirgantaraan terkemuka India. Pada saat ia lulus sebagai pilot, ia sudah cukup baik untuk diadili sebagai pilot terbaik di jurusannya.

Dalip Singh Majithia melanjutkan untuk menerbangkan beberapa pesawat dengan Angkatan Udara India selama periode pra-kemerdekaan termasuk Westland Wapiti IIA, Hawker Audax dan Hart yang melengkapi Skuadron No. 1, satu-satunya skuadron IAF pada saat itu.

Setelah awalnya ditugaskan ke Coast Defense Flights di mana ia menerbangkan patroli maritim ke Teluk Bengal, ia ditugaskan kembali ke Skuadron No.6, Angkatan Udara India, yang terpilih untuk mengoperasikan salah satu pesawat paling canggih di dunia di waktu, Hawker Hurricane yang legendaris.

READ  Gempa Indonesia: Gempa berkekuatan 6,8 melanda Kepulauan Talaud dekat Filipina

“Itu adalah pesawat yang indah. Badai sangat terkenal karena memenangkan Pertempuran Inggris dan kami sangat menghormati mereka karena memiliki mesin yang hebat,” kata Dalip Singh Majithia. “Aku dulu suka pesawat ini. Itu sangat sulit. Mereka dulu berkata, ‘kamu bisa menabrak pohon’ dan masih kembali.”

Hurricane adalah pesawat tempur pertama yang melampaui 300 mph dalam penerbangan tingkat dan sangat fleksibel. Lebih dari 300 varian Hurricane dipasok ke IAF antara tahun 1942 dan 1944. Pesawat itu kemudian menjadi tulang punggung operasi dalam kampanye Assam dan Burma.

nsartg3

Dalip Singh Majithia pensiun sebagai Pemimpin Skuadron di Angkatan Udara India pada bulan Agustus 1947, tahun kemerdekaan kita.

Dalip Singh Majithia akan melanjutkan untuk melayani di India Timur dan terbang melintasi front Burma di bawah komando Baba Meher Singh yang legendaris, yang mendapat kehormatan dengan Perintah Layanan Istimewa selama Perang Dunia Kedua dan kemudian mendapatkan Chakra Maha Vir untuk perannya dalam perang 1947-48 dengan Pakistan.

“Setiap misi [on the Burma front] sangat sulit tetapi kami hanya harus menemukan orang Jepang tetapi penggunaan kamuflase mereka sangat bagus. “Misi terbang di atas beberapa hutan terpadat di Bumi adalah tantangan yang luar biasa bagi Skuadron.” Hutannya sangat tebal dan kami harus mencari lokasi Dimana mereka. Tentara Jepang bergerak maju menuju India dan kami harus mendeteksi mereka. “

Badai Skuadron No.6 ditugaskan untuk mengambil foto vertikal dan miring. Mereka akan terbang dalam dua formasi pesawat. Dalam setiap serangan mendadak, “Pemimpin” mengambil foto dan melakukan pekerjaan recce dan pemain nomor dua, ‘Penenun’, melindungi ekor pemimpin “dari pencegat musuh dan tembakan dari darat.

READ  Coronavirus kemungkinan menyebar secara luas di seluruh AS pada awal Februari, menurut model

Dengan penyerahan Jepang dan Perang Dunia Kedua mereda, Dalip Singh Majithia terpilih menjadi bagian dari Pasukan Persemakmuran Inggris dan pindah ke BCOF Headquarters di Melbourne, di mana ia bertemu Joan Sanders (yang ayahnya bersama orang India-Inggris) Tentara). Pada 18 Februari 1947, Dalip Singh Majithia menikahi Joan di rumah keluarganya di Gorakhpur di mana keluarganya memiliki kepemilikan tanah dan kepentingan bisnis yang besar.

Dia dibujuk untuk meninggalkan Angkatan Udara India tetapi jelas, cintanya untuk terbang tidak pernah berkurang.

“Tepat sebelum akhir perang, Amerika menjual semua pesawat mereka di India dan paman saya membeli dua pesawat ringan L5 ini.” Tetapi membuat pesawat ini layak terbang bukanlah tugas yang mudah. “Kami tidak punya mekanik,” kata Dalip Singh Majithia. “Aku punya montir mobil yang menjaga garasi. Pamanku dan dia yang bertanggung jawab dan dia biasa datang dan memeriksa magnet pesawat.” Ajaibnya, pesawat berhasil diperbaiki. “Aku menerbangkan dua pesawat ini di semua tempat dan untungnya, aku punya SIM sebelumnya, jadi aku tidak punya masalah.”

4bt9d5

Pada 18 Februari 1947, Dalip Singh Majithia menikah dengan Joan Sanders di rumah keluarganya di Gorakhpur di mana keluarganya memiliki kepemilikan tanah dan kepentingan bisnis yang besar.

Keluarga itu melanjutkan untuk membeli dua pesawat Beechcraft Bonanza. Ini adalah pesawat empat tempat duduk, salah satunya melanjutkan untuk membuat sejarah penerbangan dengan Dalip Singh Majithia di kontrol.

Pada 23 April 1949, Dalip Singh Majithia mendarat di Kathmandu, Nepal. Ini adalah pendaratan pertama sebuah pesawat di Lembah Kathmandu dan mengikuti permintaan dari Perdana Menteri, Mohan Shumsher Jang Bahadur Rana. Dalam sebuah surat kepada Duta Besar India, Perdana Menteri Nepal bertanya, “Saya telah bertanya-tanya apakah mungkin untuk menggunakan pesawat transportasi kecil untuk membawa padi ke Lembah Kathmandu setelah hujan, mengetahui bahwa Dakota membutuhkan tempat pendaratan yang akan sulit untuk bersiap-siap. “

READ  FIBA menyetujui proposal Indonesia untuk Liga Bola Basket Wanita ASEAN

“Paman saya (Surjit Singh Majithia) adalah Duta Besar dan dia sangat ingin saya bertemu PM.” Percakapan pindah ke penerbangan ke Nepal dengan izin yang diberikan dalam waktu cepat.

“Aku sudah pernah melihat sebelumnya [landing] dan sama sekali tidak memiliki bantuan apa pun di tanah, “kata Dalip Singh Majithia, menjelaskan pendekatan pertamanya ke Kathmandu.” Paman saya memberikan windsock untuk saya. Hanya itu yang saya miliki. “Dalip Singh Majithia melakukan dua upaya untuk mendarat.” Yang pertama tidak begitu baik karena akhir April dengan banyak awan. Tetapi untuk kedua kalinya, saya mengelilingi Kathmandu dan berhasil. “Ini jalur yang tidak siap.” Untungnya, tidak ada seorang pun di tanah. Paman saya datang dan menjemput saya. “Hari ini, daerah di mana Dalip Singh Majithia melakukan pendaratan pertamanya adalah situs dari Bandara Internasional Tribhuvan di Kathmandu.

Hasrat Dalip Singh Majithia untuk penerbangan terus berlanjut selama beberapa dekade. Dia melakukan penerbangan terakhir yang direkam pada 16 Januari 1979, lagi di Beechcraft Bonanza. Selama beberapa waktu, keluarga itu datang untuk membeli beberapa pesawat. Beberapa di antaranya masih aktif dalam tugas charter udara dengan Saraya Air Charters, beberapa yang lain sekarang sudah pensiun.

Ditanya seperti apa rasanya mencetak satu abad dalam hidup, Pemimpin Skuadron berkata, “Ya Tuhan itu hebat dan saya sangat berterima kasih atas setiap bantuan yang saya dapatkan dari keluarga saya.”

Kebugaran telah menjadi bagian penting dari kehidupan Dalip Singh Majithia, Golf, gairah abadi. “Saya sangat berterima kasih kepada Tuhan karena mengizinkan saya bermain golf banyak. Saya mendapat hole satu kali, dan hole terakhir saya adalah tahun lalu di lapangan golf di Nainital.”

Written By
More from Suede Nazar
5 Daftar varietas buah untuk penderita diabetes
Apakah Anda memiliki riwayat diabetes? Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *