Apakah Indonesia telah meninggalkan kebijakan netralitasnya?

Apakah penandatanganan perjanjian pertahanan antara Jakarta dan Tokyo menandai perubahan dalam strategi kebijakan luar negeri Indonesia?

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, dan Menteri BUMN Erick Thohir bertemu dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Namping, Provinsi Fujian. Ini menyusul Menteri Retno dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengunjungi Tokyo beberapa hari sebelumnya untuk bertemu dengan rekan-rekan Jepang mereka.

Menurut David Engel, kepala application Indonesia di Australian Strategic Plan Institute (ASPI), kunjungan tersebut merupakan perwujudan strategi kebijakan luar negeri Indonesia yang “bebas dan aktif”, yang menekankan netralitas kawasan.

Namun, Engel mencatat bahwa kunjungan ke Tokyo tampaknya “lebih substansial”, dengan para pihak menyetujui transfer alutsista dan teknologi Jepang, yang ditandatangani oleh Prabowo dan Menteri Pertahanan Jepang Nobuo Kishi.

Para mitra juga membahas pentingnya “kebebasan penerbangan dan navigasi”, aturan hukum internasional dalam penyelesaian sengketa regional dan situasi politik yang berkembang di Myanmar.

Tetapi Engel mengamati bahwa kesepakatan pertahanan “sejauh ini merupakan produk yang paling penting”.

Meskipun spesifikasinya masih kabur, pernyataan resmi dari masing-masing kementerian menunjukkan peningkatan nyata dalam tingkat kerja sama pertahanan dan keamanan antara Tokyo dan Jakarta, termasuk formalitas seperti kunjungan dan dialog tingkat tinggi, pendidikan dan pelatihan, latihan bilateral dan multilateral, dan komitmen untuk mengeksplorasi “alutsista dan kerjasama teknologi”, “tulisnya.

“Ini adalah yang terbaru dari beberapa perjanjian yang mengizinkan ekspor pertahanan Jepang yang telah ditandatangani Tokyo dengan mitra ASEAN dan hanya perjanjian kesepuluh yang ditandatangani Jepang dengan negara lain. Negara lain.”

Namun, Engel meragukan arti perjanjian tersebut, dengan menyebut “sejarah Indonesia yang tidak sempurna dalam pengadaan pertahanan”.

READ  Bagaimana bisa uang investasi klien tidak dikembalikan? Itu kata bos Jouska

Analis ASPI selanjutnya mencatat manfaat dari kesepakatan itu, yang menurutnya akan meningkatkan kemampuan pertahanan Indonesia di tengah “perilaku buruk” China di zona ekonomi eksklusif di lepas Kepulauan Natuna.

“[This] menimbulkan kekhawatiran yang cukup di Jakarta untuk membangkitkan minatnya dalam memperkuat postur angkatan lautnya di wilayah tersebut, dan teknologi kesadaran maritim Jepang, termasuk radar canggih dan peralatan pengintai, akan membantu, ”tambahnya.

“Hal yang sama berlaku untuk beberapa fregat present day, yang tampaknya ada dalam daftar belanja Prabowo.”

Engel mengatakan kesepakatan itu juga akan membantu mencapai tujuan Jepang dan sekutunya (termasuk Australia) “kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”, membantu “melawan paksaan China” di perairan internasional.

“Sebagai negara terbesar dan terkuat di kawasan, Indonesia merupakan bagian penting dari dinamika ini,” katanya.

Selain itu, Engel berpendapat bahwa bagi Indonesia, hubungan yang lebih dekat dengan Jepang akan menghasilkan poin politik, memungkinkan Jakarta untuk membangun ketahanan China tanpa harus memperbaiki hubungan kotak-kotaknya dengan Washington.

Sementara itu, merefleksikan pertemuan antara pejabat Indonesia dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, Engel berpendapat bahwa aspek terpenting dari pertemuan tersebut adalah “lensa”, dengan diskusi yang sebagian besar difokuskan pada Myanmar, kerja sama ekonomi, dan masalah bilateral lainnya.

Menurut Engel, meski Jakarta berkomitmen untuk memperkuat hubungan pertahanan dengan Jepang, kunjungan kementerian ke China menunjukkan bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo tetap berkomitmen pada kebijakan netralitasnya.

“[The] Kedekatan kunjungan sementara dengan pembicaraan Tokyo menunjukkan bahwa Indonesia Jokowi tidak berniat menyimpang sedikit pun dari doktrin “bebas dan aktif”, yang mencegah keselarasan dengan apa pun, “tulisnya.

“Penonton sinyal ini baik nasional maupun internasional, ditujukan kepada mereka yang doktrinnya tetap merupakan ekspresi sakral dari identitas pascakolonial Indonesia.

READ  Perusahaan Furnitur Bramble Merayakan Ulang Tahun Pearl

“Jepang, bagaimanapun, yang telah mengalami hubungan yang dipertanyakan pemerintahan Widodo dengannya vis-à-vis China dalam proyek infrastruktur, mungkin dimaafkan untuk mempertanyakan praktik cerdik doktrin tersebut. Oleh Retno dan tentang seberapa andal mitra strategis Indonesia dapat diandalkan. . “

Engel menyimpulkan bahwa perjanjian antara Jakarta dan Tokyo masih bisa menjadi langkah penting dalam perjalanan Indonesia untuk menjadi “kekuatan yang mampu menghalangi tantangan paling mengerikan China terhadap kedaulatannya”, tetapi mencatat bahwa itu harus lebih banyak untuk “mengubah kekuatan pertahanan Indonesia menjadi efek jera seperti itu “.

“Antara lain, perlu juga penilaian ulang yang jelas apakah kebijakan luar negeri yang didasarkan pada non-alignment yang kaku dan aspirasi untuk ‘kerja sama’ yang terlepas dari tindakan pihak lain juga tetap sesuai untuk tujuan di tahun-tahun mendatang. mungkin sekali, ”tulisnya.

Ikut serta dalam diskusi dan beri tahu kami pendapat Anda tentang peran dan posisi Australia di masa depan di kawasan Indo-Pasifik dan apa yang ingin Anda lihat dari para pemimpin politik Australia dalam hal menetapkan agenda partisan. Dan bipartisan di bagian komentar di bawah ini, atau berhubungan dengan Alamat surel ini dilindungi dari spam. Anda harus mengaktifkan JavaScript untuk melihatnya., Alamat surel ini dilindungi dari spam. Anda harus mengaktifkan JavaScript untuk melihatnya., atau untuk Alamat surel ini dilindungi dari spam. Anda harus mengaktifkan JavaScript untuk melihatnya..

Apakah Indonesia telah meninggalkan kebijakan netralitasnya?

Diperbarui: 14 April 2021

Diterbitkan: 15 April 2021

Written By
More from Faisal Hadi

Pada hari pemilihan AS, Asterid mendekati Bumi

Senin, 02/11/2020 17:16 WIB Jakarta, law-justice.co – Sebuah asteroid dikabarkan terbang dekat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *