Arab Saudi rayakan Halloween, internet mendapat reaksi beragam

Arab Saudi rayakan Halloween, internet mendapat reaksi beragam

Arab Saudi rayakan Halloween, internet mendapat reaksi beragam

Orang-orang berpakaian seperti monster turun ke jalan-jalan di Riyadh pada Halloween.

Arab Saudi merayakan festival Halloween, dengan gambar di media sosial menunjukkan para peserta berjalan di sekitar ibu kota Riyadh mengenakan kostum seram. “Akhir pekan yang menakutkan” dirayakan dari Kamis hingga Minggu. Ini merupakan perubahan dari sikap kerajaan sebelumnya di mana Halloween dilarang hingga beberapa tahun yang lalu. Namun, sebagai bagian dari Visi 2030, perayaan diizinkan. Namun, perayaan itu membuat pengguna media sosial terpecah, dengan beberapa menghargai pembukaan kerajaan, sementara yang lain mengutuk langkah tersebut.

Pada tahun 2018, beberapa outlet berita melaporkan bahwa polisi Saudi menggerebek sebuah pesta Halloween dan menangkap puluhan orang yang mengenakan pakaian menakutkan.

Mereka telah memerintahkan wanita yang mengenakan “pakaian aneh” untuk “menutupi”.

Tapi tahun ini, orang-orang berpakaian aneh turun ke jalan-jalan di Riyadh. Mereka berpakaian seperti monster, penyihir, perampok bank, dan bahkan pelayan Prancis.

“Jika kita kembali ke diri kita yang dulu, itu bukan bagian dari adat dan tradisi kita,” kata penduduk setempat Yahya al-Hazzazi. The New York Times.

β€œArab Saudi sedang berubah,” Abdulaziz Khaled, seorang mahasiswa keuangan, mengatakan kepada outlet tersebut.

#Weekend_horror dan “kostum kejahatan” adalah tren teratas di Twitter saat kerajaan merayakan Halloween. Tapi reaksinya beragam.

“Gambar-gambar ini diambil di Riyadh. Putra Mahkota Mohammad Bin Salman, telah mulai mengizinkan perayaan Halloween di Arab Saudi, atas nama ‘reformisme’. Ini bukan reformisme atau inovasi, melainkan aib dan degenerasi. Kami tidak menerima itu.” .” tweeted Ramazan Izol, penulis penelitian dan presiden Dewan Pemuda Dunia Turki.

“Arab Saudi secara terbuka merayakan Halloween membuatku sangat takut,” kata yang lain.

Yang lain senang bahwa kerajaan akhirnya terbuka. “Halloween di Arab Saudi tahun ini… SANGAT CERDAS,” kata salah satu pengguna Twitter.

READ  Presenter TV Afghanistan sekarang menjual makanan di jalan-jalan di bawah pemerintahan Taliban, kisah viral

Perubahan dimulai dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, sekarang pewaris takhta dan perdana menteri, yang mulai mengambil alih kekuasaan pada 2015 dan mulai menghapus pembatasan sosial.

Halloween dirayakan pada tanggal 31 Oktober setiap tahun. Ini adalah festival sihir seram yang menyenangkan dan orang-orang menikmati berdandan dengan kostum hantu, hantu, dan monster, membuat lentera labu, melakukan trik atau suguhan, dan menceritakan kisah hantu.

Perayaan Halloween publik dimulai di ibukota Saudi untuk pertama kalinya pada tahun 2021.

Video Unggulan Hari Ini

Mengapa kualitas udara di Delhi begitu buruk?

More from Casildo Jabbour
Hilang, model ini ditemukan di kuburan massal
MEXICO CITY, KOMPAS.com – dilaporkan kalah, seorang wanita di Mexico diketahui telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *