Indonesia mencari bantuan dari UEA, Arab Saudi untuk memerangi TB dan meningitis

Indonesia mencari bantuan dari UEA, Arab Saudi untuk memerangi TB dan meningitis

DHAKA: Bangladesh sedang mempertimbangkan peluang baru untuk mengirim dokternya ke Arab Saudi, kata para pejabat pada hari Rabu, setelah kesepakatan awal dicapai pada pertemuan Komisi Gabungan Bangladesh-Arab Saudi di Riyadh.

Sesi ke-14 komisi bersama diadakan pada tanggal 30 dan 31 Oktober dan berfokus pada kerjasama yang luas, termasuk di bidang energi, keamanan, tenaga kerja, investasi dan kesehatan.

Dalam pertemuan tersebut, kedua negara sepakat untuk membentuk dewan bisnis untuk meningkatkan perdagangan dan kelompok kerja untuk memperkuat kerja sama energi. Kedua pihak juga telah menandatangani nota kesepahaman yang dipercepat untuk perekrutan dokter Bangladesh.

“Kami telah sepakat untuk meluncurkan program eksekutif untuk membawa profesional kesehatan Bangladesh ke Kerajaan. Di bawah program ini, dokter, perawat, dan profesional kesehatan Bangladesh lainnya akan memiliki kesempatan untuk bekerja di Kerajaan,” kata Dr Mohammad Javed Patwary, Utusan Bangladesh untuk Riyadh dan Perwakilan Tetap untuk Organisasi Kerjasama Islam, di Arab News.

“Evolusi besar telah terjadi pada titik ini,” tambahnya.

“Saya berharap program ini akan maju dengan sangat cepat. Ini hampir final dan saya berharap kesepakatan akan segera ditandatangani.

Menurut data dari Asosiasi Medis Bangladesh, hanya sekitar 50 dokter Bangladesh yang tinggal di Kerajaan, yang juga merupakan rumah bagi sekitar 2,5 juta pekerja asing dari negara Asia Selatan.

Kemungkinan peningkatan jumlah ini tidak hanya akan meningkatkan tenaga kerja Kerajaan di sektor kesehatan, tetapi juga akan menjadi investasi dalam kualitas dokter Bangladesh, mengingat kualitas peralatan yang unggul di klinik Saudi. , menurut Dr. Ehteshamul Huq Choudhury, sekretaris jenderal asosiasi medis.

“Mengirim petugas kesehatan ke Kerajaan akan menciptakan peluang yang saling menguntungkan bagi kedua negara. Rumah sakit di Kerajaan dilengkapi dengan sangat baik dengan teknologi tercanggih. Ketika dokter dan perawat kami bekerja dengan peralatan ini, jelas itu akan meningkatkan keterampilan mereka juga,” kata Choudhury kepada Arab News.

READ  Mengapa Luis Rojas dan Mets tidak khawatir tentang kelelawar anemia - belum

“Akhirnya, ketika mereka kembali ke rumah dengan keterampilan ini, mereka akan dapat melayani orang-orang di rumah.”

Pekerjaan di luar negeri juga akan membantu mereka mempertahankan profesi mereka, karena ribuan lulusan kedokteran di Bangladesh sekarang menganggur meskipun tingkat pendidikan mereka tinggi.

Lebih dari 100 perguruan tinggi kedokteran Bangladesh menghasilkan sejumlah besar dokter bersertifikat, dan banyak lulusan keperawatan telah memperoleh gelar master. Namun infrastruktur kesehatan negara tidak mampu menampung semuanya.

“Saat ini, kami memiliki 110.000 dokter terdaftar di negara ini sementara ada 123.000 perawat terlatih. Di antara mereka, sektor kesehatan masyarakat mempekerjakan 40.000 dokter. Sisanya dipekerjakan oleh sektor swasta atau tetap menganggur,” kata Choudhury.

“Sepengetahuan saya, sekitar 30.000 dokter saat ini menganggur,” tambahnya.

“Jika petugas kesehatan ini tetap menganggur untuk jangka waktu yang lebih lama, pengetahuan dan keterampilan mereka entah bagaimana akan keluar jalur.”

Jumlah dokter yang dapat dikirim Bangladesh ke Arab Saudi akan tergantung pada permintaan.

“Tapi saya pikir Arab Saudi membutuhkan dokter ahli, perawat, dan ahli teknologi kesehatan. Jenis kekurangan ini saat ini terlihat di banyak bagian dunia, seperti Inggris, Australia, dll,” kata Choudhury.

“Karena kami memiliki sejumlah besar dokter yang memenuhi syarat dan perawat yang memenuhi syarat, kami dapat mengirim sebanyak yang dibutuhkan Kerajaan.”

Written By
More from Suede Nazar
Letusan Gunung Semeru di Indonesia dipicu oleh hujan. Itu bisa terjadi lebih banyak
Hujan deras berhari-hari sedikit demi sedikit mengikis kubah lava Semeru, gundukan lava...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *