AS Berkata China Bergerak Melawan India, Yang Lain Sifat Sejati Dari Partai Komunis

Pasukan India dan Tiongkok dikurung di beberapa lokasi di Ladakh. (Representasi)

Washington:

Sikap agresif Beijing terhadap India dan negara-negara lain di kawasan itu menegaskan “sifat sejati” Partai Komunis China, kata Presiden AS Donald Trump seperti dikutip oleh Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany.

Terhadap latar belakang perselisihan antara pasukan India dan Cina di Ladakh timur, dia mengatakan AS sedang memantau situasi saat ini dan mendukung resolusi damai.

Tentara India dan Cina terkunci dalam kebuntuan sengit di beberapa lokasi di Ladakh timur selama tujuh minggu terakhir, dan ketegangan meningkat berlipat ganda setelah 20 tentara India terbunuh dalam bentrokan keras di Lembah Galwan pada 15 Juni. Sisi Tiongkok juga menderita korban tetapi belum memberikan rincian.

“Berkenaan dengan India dan China, kami memantau situasi dengan cermat. Presiden juga melakukan hal yang sama. Dan dia mengatakan bahwa sikap agresif Cina di sepanjang perbatasan India-Cina sesuai dengan pola agresi Tiongkok yang lebih besar dan bagian lain dunia.

“Tindakan ini hanya mengkonfirmasi sifat sebenarnya dari Partai Komunis China,” kata McEnany dalam menanggapi pertanyaan selama konferensi pers.

Sebelumnya, selama sidang Kongres, anggota parlemen AS menyatakan keprihatinan atas tindakan agresif Cina di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC).

“Sebulan terakhir ini, China terlibat dalam bentrokan mematikan di sepanjang Garis Kontrol Aktual, yang mengakibatkan kematian tragis selusin tentara India dan jumlah korban tewas Cina yang tidak diketahui juga,” kata Anggota Kongres Adam Schiff, ketua Komite Intelijen Memilih DPR. , selama dengar pendapat tentang coronavirus dan hubungan AS-Cina.

Rekan senior di Brookings Institute Tanvi Madan mengatakan kepada anggota Komite Intelijen Pick out Household bahwa sejak awal Mei telah ada upaya oleh Tentara Pembebasan Rakyat China untuk “mengubah standing quo” secara sepihak “di sepanjang LAC, batas de facto antara kedua negara.

READ  Avery Williamson kembali berlatih Jets setelah pemulihan ACL

Ini, bersama dengan pandemi coronavirus telah dan akan terus berdampak pada pandangan dan pendekatan India terhadap Cina, Amerika Serikat, dan tatanan internasional, katanya.

Madan mengatakan bahwa ketika pemimpin Tiongkok Xi Jinping dan Perdana Menteri Narendra Modi bertemu pada Oktober 2019, mereka berusaha untuk menekankan pada kerja sama Tiongkok-India.

Namun, pandemi dan krisis perbatasan telah menunjukkan bahwa meskipun upaya Delhi dan Beijing selama beberapa dekade terakhir untuk terlibat, hubungan India-Cina tetap menjadi hubungan mendasar dan semakin kompetitif yang bahkan dapat meluas ke dalam konflik, katanya.

Mengamati bahwa krisis batas dan pandemi telah memperkuat dan mempercepat kekhawatiran di India tentang kurangnya transparansi China, Madan mengatakan pihaknya mengirimkan komitmen yang tidak pasti terhadap tatanan berdasarkan aturan.

“Pemerintah India telah mengisyaratkan bahwa krisis batas akan berdampak serius pada hubungan yang lebih luas, terutama jika standing quo ante tidak dipulihkan dengan cepat,” katanya.

Memberitahu para pembuat undang-undang bahwa persepsi publik tentang China telah “memburuk secara signifikan”, rekan senior Brookings Institute mengatakan selama pandemi dan krisis perbatasan, Delhi telah memberlakukan pembatasan atau pengawasan tambahan pada kepentingan ekonomi dan teknologi China dalam komunitas strategis yang lebih luas.

“Di India, ada konsensus dekat bahwa hubungan dengan Beijing perlu ditinjau kembali dan diatur ulang.”

Krisis batas dan pandemi telah menyebabkan seruan bagi India untuk mempertahankan dan bahkan memperdalam kemitraannya dengan AS dan bagi Washington untuk memainkan peran yang lebih berkelanjutan dan kuat dalam memastikan bahwa aturan berbasis aturan berlaku di kawasan dan secara global, katanya. .

Madan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa krisis batas tetap serius dan membutuhkan pengawasan yang cermat.

READ  Kebijakan Pendidikan Nasional 2020 disambut oleh AS inilah yang diharapkan

“Washington akan mempertimbangkan skenario yang berbeda. Itu juga harus menilai apa yang New Delhi mungkin tanyakan dalam setiap kasus, apakah AS bersedia responsif, dan jika ya, siapkan untuk kemungkinan-kemungkinan itu,” katanya.

“Jika AS ingin responsif atau menunjukkan dukungan kepada India, itu harus menyampaikan kesediaan ini sambil berhati-hati untuk tidak meningkatkan situasi. Dukungan semacam itu akan memfasilitasi keselarasan India yang lebih dekat dengan AS di masa depan.”

Namun, Washington tidak boleh mencoba untuk mendorong India ke dalam keputusan atau pilihan atau membiarkan Delhi berpikir itu mengambil keuntungan dari krisis batas. Itu tidak akan membantu jika tidak kontraproduktif, Madan memperingatkan.

“Bagaimana India menangani krisis kesehatan dan keamanan nasional ini serta pilihan dan pengorbanannya akan mempengaruhi AS. Itu akan menawarkan peluang, tetapi berpotensi juga tantangan,” katanya.

Kesediaan mitra seperti India untuk bekerja sama dengan AS di kawasan ini dan secara international akan bergantung tidak hanya pada kesalahan langkah Cina tetapi juga pada kemauan dan kemampuan Washington untuk merespons, kata Madan.

Selama dengar pendapat, Anggota Kongres Raja Krishnamoorthi meminta tanpa mengambil langkah-langkah yang akan meningkatkan krisis, apa yang dapat dilakukan AS untuk membantu India merespons situasi ini secara produktif dan membuat Cina mematuhi perintah berdasarkan peraturan.

Madan mengatakan bahwa kemampuan AS untuk membantu India telah ditingkatkan dengan sejumlah kesepakatan dan mekanisme dialog yang telah ditetapkan selama dekade terakhir.

“Strukturnya sudah ada. Ini sering membantu karena ada kekhawatiran bahwa ini tidak menjadi sepak bola geopolitik antara AS dan Cina, bahwa pemerintah telah mengambil sikap untuk membiarkan India menetapkan dasar untuk meminta dukungan itu. Itulah ide yang bagus, “katanya.

READ  Priyanka Gandhi Vadra Beranjak Keluar Dari Lodhi Estate Bungalow Sebelum Tenggat Waktu Centre

More from Casildo Jabbour

China Membahas Rencana 4-Poin dengan Pakistan, Nepal, Afghanistan di Tengah Pandemi

BRI adalah inisiatif multi-miliar dolar yang diluncurkan oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *