China menghadapi ‘epidemi kolosal’ ketika AS dibuka kembali: belajar

Di bawah upaya penahanan saat ini, infeksi harian China jarang melebihi 100.

China akan menghadapi “epidemi kolosal” dalam skala yang lebih besar dari apa pun yang pernah dilihat negara lain, jika dibuka kembali dengan cara yang sama seperti Amerika Serikat.

Ini adalah prediksi berdasarkan pemodelan statistik oleh para peneliti di Universitas Peking yang bergengsi di Beijing. Pergeseran dari strategi eliminasi Covid China saat ini ke pendekatan gaya Amerika dengan sedikit pembatasan akan menghasilkan hingga 637.155 infeksi per hari, menurut penelitian yang diterbitkan oleh China Center for Disease Control and Prevention 24 November.

Ini akan menjadi angka harian tertinggi yang dilaporkan oleh suatu negara sejak awal pandemi. Studi ini juga memperkirakan peningkatan infeksi di China jika mengadopsi kebijakan Inggris, Israel, Spanyol atau Prancis.

Sebagai bagian dari upaya penahanan saat ini, infeksi harian Tiongkok jarang melebihi 100. Amerika Serikat telah mencatat rata-rata sekitar 150.000 kasus harian selama periode yang dirujuk penelitian untuk pemodelan.

“Hasil kami dengan jelas memperingatkan bahwa, saat ini, kami belum siap untuk mengadopsi strategi ‘terbuka’,” tulis para peneliti dalam studi tersebut, yang sebagian didanai oleh Bill & Melinda Gates Foundation. Mereka menambahkan bahwa pendekatan “negara-negara Barat tertentu” didasarkan “semata-mata pada asumsi kekebalan kolektif yang disebabkan oleh vaksinasi”.

Studi ini mengungkapkan tantangan yang dihadapi negara berpenduduk terpadat di dunia dalam melanggar strategi ‘Covid Zero’ dari penguncian, penutupan perbatasan, dan pembatasan ketat lainnya.

China telah berhasil melawan tiga gelombang delta nasional, tetapi telah berjuang untuk menahan wabah terbaru, yang terbesar sejak virus pertama kali muncul di kota Wuhan. Pihak berwenang telah memberlakukan pembatasan yang semakin mengganggu, seperti penguncian instan dan larangan perjalanan di dalam negeri, tetapi kelompok kasus terus meningkat, termasuk di pusat keuangan Shanghai.

READ  Dustin Poirier selamat dari putaran kedua brutal untuk memenangkan slugfest UFC

Penganut Covid Zero lainnya seperti Singapura dan Australia telah mulai memperlakukan virus sebagai endemik setelah berjuang untuk mengendalikan penyebaran varian delta yang sangat menular.

Studi ini memperkirakan peningkatan kasus parah menjadi 22.364 per hari sebagai bagian dari pembukaan kembali gaya Amerika – sekitar dua kali lipat jumlah pada puncak wabah awal pada awal 2020. Beban kerja ini akan memiliki “dampak yang menghancurkan pada sistem medis China dan menyebabkan bencana besar di dalam negeri, ‚ÄĚkata para peneliti.

Namun, penelitian tersebut menunjukkan bahwa kombinasi tingkat vaksinasi yang tinggi dan perawatan yang efektif untuk Covid dapat memungkinkan China untuk membalikkan tindakan pencegahannya yang ketat.

Tahun ini, banyak negara mengalami lompatan “terlalu percaya diri” untuk membuka kembali, tulis para peneliti. “China tidak seharusnya dan tidak mampu menjadi yang berikutnya.”

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Shah Mehmood Qureshi dinyatakan positif COVID-19
Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi.IANS Menteri Luar Negeri Pakistan Shah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *