AS melaporkan lebih dari 77.000 kasus baru hari ini – lompatan harian tertinggi sejauh ini

Jerman memberlakukan kuncian baru di sekitar wabah rumah jagal
Presiden Nikaragua Daniel Ortega menghadiri pertemuan di Panama Town pada 10 April 2015. Mandel Ngan / AFP / Getty Photos

Presiden Nikaragua Daniel Ortega tidak terlihat di depan umum selama lebih dari sebulan, karena virus terus menyebar ke seluruh Amerika Latin.

Penampilan terakhir Ortega di depan umum adalah pada 10 Juni di sebuah konferensi virtual mengenai ekonomi pasca-pandemi dengan negara-negara anggota Aliansi Bolivarian untuk Rakyat Amerika Kita (ALBA).

Ada periode ketidakhadiran yang panjang dan serupa pada awal pandemi, ketika Ortega menghabiskan lebih dari 40 hari di luar jangkauan publik. Pemerintah tidak memberikan penjelasan atas ketidakhadiran itu.

Pemerintah telah melaporkan hampir 100 kematian terkait dengan coronavirus novel dan 3.147 kasus yang dikonfirmasi pada hari Kamis, meskipun skeptis mengenai transparansi data yang diberikan oleh pemerintahan Ortega tetap hidup, terutama karena pemerintah mengendalikan semua informasi pengujian. Populasi negara itu diperkirakan sekitar 6,5 juta, menurut angka 2018 yang disediakan oleh Bank Dunia.

Menurut penelitian dari Covid-19 Citizen Observatory di Nikaragua, kelompok pemantau interdisipliner yang bekerja untuk “mengisi kekosongan informasi tentang Covid-19 di Nikaragua,” setidaknya 2.225 orang telah meninggal karena virus tersebut. Kasus yang dikonfirmasi di negara itu telah mencapai setidaknya 7.893, menurut kelompok itu.

READ  Ribuan hewan terjebak di lambung 10 kapal
More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *