AS menargetkan pejabat Tiongkok untuk pelanggaran HAM Xinjiang

AS menargetkan pejabat Tiongkok untuk pelanggaran HAM Xinjiang

Mereka yang menjadi sasaran termasuk Chen Quanguo, sekretaris Partai Komunis untuk wilayah tersebut.

Pada hari Kamis, Departemen Luar Negeri dan Perbendaharaan memberlakukan sanksi pada sejumlah pejabat, termasuk Chen, Sekretaris Partai Komite Politik dan Hukum Xinjiang (XPLC) Zhu Hailun dan Sekretaris Partai saat ini dari Biro Keamanan Publik Xinjiang (XPSB) Wang Mingshan . Langkah ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing.

“Amerika Serikat tidak akan berpangku tangan ketika (Partai Komunis Tiongkok) melakukan pelanggaran HAM yang menargetkan warga Uyghur, etnis Kazakh, dan anggota kelompok minoritas lainnya di Xinjiang, untuk memasukkan kerja paksa, penahanan massal yang sewenang-wenang, dan kontrol populasi paksa, dan upaya untuk menghapus budaya dan keyakinan Muslim mereka, “Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan pembatasan visa terhadap tiga pejabat itu, yang menghalangi mereka dan keluarga mereka untuk memasuki AS.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, pemerintah China telah menahan “lebih dari satu juta Uyghur, etnik Kazakh, Kyrgyzstan, dan anggota kelompok minoritas Muslim lainnya” yang dilaporkan “menjadi sasaran penyiksaan, perlakuan kejam dan tidak manusiawi seperti kekerasan fisik dan seksual. , kerja paksa, dan kematian. ”

Diplomat top AS baru-baru ini mengutuk “kampanye penindasan brutal” ini sebagai “pelanggaran hak asasi manusia dalam skala yang belum kita saksikan sejak Perang Dunia II.”

Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintahan Trump telah meningkatkan retorika dan tindakan agresifnya terhadap Cina di semua lini, termasuk menindas entitas media China, mengincar farmasi Cina dan riset cybertheft dan menuduh pemerintah Cina berupaya “membuat kembali dunia” di perusahaannya. gambar.

Pompeo mengatakan dia “menempatkan pembatasan visa tambahan pada pejabat PKC lainnya yang diyakini bertanggung jawab atas, atau terlibat dalam, penahanan yang tidak adil atau penyalahgunaan Uyghur, etnis Kazakh, dan anggota kelompok minoritas lainnya di Xinjiang.”

READ  Di Camp Pilot Di Manesar Dekat Delhi, Kedatangan Polisi Rajasthan

Departemen Keuangan AS menunjuk Chen, Zhu dan Wang, serta Biro Keamanan Umum Xinjiang dan mantan Sekretaris Partai Huo Liujun, Kamis.

Di bawah penunjukan, “semua properti dan kepentingan dalam properti entitas dan individu yang disebutkan di atas, dan entitas apa pun yang dimiliki, secara langsung atau tidak langsung, 50 persen atau lebih oleh mereka, secara individu, atau dengan orang yang diblokir lainnya, yang berada di Amerika Serikat atau yang memiliki atau mengendalikan orang-orang AS, diblokir dan harus dilaporkan ke OFAC. “

“Amerika Serikat berkomitmen untuk menggunakan seluruh kekuatan keuangannya untuk meminta pertanggungjawaban pelanggar HAM di Xinjiang dan di seluruh dunia,” kata Menteri Keuangan Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan.

Pakar regional mencatat bahwa di masa lalu AS telah menjauhkan diri dari mengejar pejabat PKC, membuat putaran sanksi ini signifikan.

“AS sering berhenti menargetkan para pejabat Partai Komunis China dan dalam kasus ini Anda akhirnya melihat itu dilakukan,” kata Olivia Enos, seorang ahli di Heritage Foundation. “Orang yang bertanggung jawab atas pelanggaran HAM berat sedang dimintai pertanggungjawabannya. Ini sangat besar.”

Chen adalah “arsitek” kebijakan represif yang dilakukan oleh Beijing di Tibet, yang kemudian diterapkan ke wilayah Xinjiang dan memungkinkan “interniran cepat,” Enos menjelaskan.

Dalam pernyataannya, Pompeo mengatakan bahwa Chen – yang juga anggota Politbiro Tiongkok – “mengawasi pelanggaran yang luas di daerah Tibet, menggunakan banyak praktik dan kebijakan mengerikan yang sama yang digunakan pejabat PKC di Xinjiang saat ini.”

Ada dukungan kongres luas untuk sanksi-sanksi ini di kedua sisi lorong. Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uyghur disahkan secara luas di Kongres dan ditandatangani oleh Presiden bulan lalu.

“Tindakan biadab Beijing menargetkan orang-orang Uyghur adalah kemarahan terhadap kesadaran kolektif dunia,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi pada saat itu. “Dewan Perwakilan Rakyat ini, dengan cara bipartisan yang sangat kuat, kami mengirim pesan kepada mereka yang dianiaya bahwa mereka tidak dilupakan. Kami mengatakan kepada Presiden Tiongkok: Anda dapat memberi tahu orang-orang ini bahwa mereka dilupakan, tetapi mereka tidak ‘t. “

READ  PM Modi mengirim pesan ke China, mengutip nasib Pak di Kargil

Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur memuji sanksi yang ditargetkan dalam sebuah pernyataan Kamis.

“Akhirnya, konsekuensi nyata telah dimulai. Ini datang pada jam ke-11 untuk Uighur,” kata Direktur Eksekutif UHRP Omer Kanat ,. “Respons global sudah lama tertunda. Sekarang akhirnya ada tindakan oleh satu pemerintah. Akankah negara lain menunggu sampai memang terlambat?”

Kelompok-kelompok hak asasi manusia lainnya juga menyerukan kepada negara-negara lain untuk berbuat lebih banyak dan menargetkan orang-orang China agar sanksi memiliki dampak terbesar.

“Menerapkan sanksi pada pejabat Cina tertentu mengubah perhitungan mereka, tetapi juga para pejabat lain yang akan ditempatkan di posisi kekuasaan ini di masa depan,” kata Maya Wang, seorang peneliti senior China di Human Rights Watch. “Dan itulah mengapa penting agar sanksi ini dikoordinasikan di antara pemerintah lain karena itu akan membuat mereka lebih efektif di masa depan.”

Written By
More from Suede Nazar

Mumbai Pani Puri Penjual Dies Of COVID-19, Warga Naikkan Dana Untuk Membantu Keluarga

Kepedulian Bhagwati Yadav untuk kebersihan dan keaslian membedakannya dari pedagang kaki lima...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *