Korban kecelakaan Bengaluru tidak mendapat bantuan dari lima rumah sakit, meninggal menunggu perawatan

Bengaluru techie Raghavendra dies as hospitals refuse to admit the patient

Teknisi Bengaluru Raghavendra meninggal karena rumah sakit menolak menerima pasienIBT | Facebook

Teknisi Bengaluru Raghavendra Chavan terluka dalam sebuah kecelakaan, tetapi ia kehilangan nyawanya karena lima rumah sakit kota dengan terang-terangan menolak perawatan.

Realitas dasar manajemen COVID-19 di kota Bengaluru jauh lebih buruk daripada yang bisa dibayangkan. Sementara meningkatnya jumlah kasus virus corona telah menempatkan penduduk kota di tepi, beberapa insiden mengejutkan dari rumah sakit terang-terangan menolak untuk merawat pasien kritis adalah masalah lain.

Banyak yang telah kehilangan nyawanya hanya karena pengawasan rumah sakit kota, yang menolak untuk menerima pasien dengan alasan seperti kekurangan tempat tidur atau status COVID-19. “Ini mungkin norma baru untuk merawat pasien, tapi bagaimana dengan keadaan darurat kritis? Siapa yang harus bertanggung jawab ketika seseorang berjuang untuk hidupnya dan harus melalui proses interogasi yang panjang sebelum bahkan dirawat?” pertanyaan, Anup Patil, seorang teman teknisi yang meninggal.

Apa yang terjadi dengan Raghavendra Chavan?

Dalam insiden mengejutkan di Bengaluru ini, Raghavendra yang berusia 35 tahun mengalami kecelakaan. Ketika teman-temannya bergegas membawanya dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain, satu-satunya jawaban yang konsisten adalah “maaf”.

Dia kemudian menyerah pada luka-lukanya setelah lima rumah sakit terkenal menolak bahkan memberikan pertolongan pertama dasar atau memeriksa cedera pasien kritis. Seperti teman-temannya, “Dia dilemparkan dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain, yang memperburuk peluangnya untuk bertahan hidup sampai dia meninggal. Ini adalah pembunuhan.”

Teman lain almarhum, Dharnish Murthy menulis sebuah pos publik yang menceritakan kejadian itu. Teks lengkap di sini:

Halo semua.
Ini adalah teman saya.
Dia lebih dari seorang teman dan lebih dari saudara bagi saya.
Kemarin dia bertemu dengan kecelakaan dan dia tidak lagi sekarang.
Kematiannya bukan hanya karena kecelakaan.
Kematiannya adalah karena kelalaian rumah sakit dan dokter yang tidak di rumah sakit ketika dia paling membutuhkan.
Dia meninggal secara mematikan tetapi tidak ada dokter yang datang untuk merawatnya.
Kami telah pergi ke 5 rumah sakit, mereka bahkan tidak memberikan pertolongan pertama juga semua yang mereka katakan adalah tidak ada tempat tidur dan kami tidak bisa merawatnya karena hea jadi tolong bawa dia ke rumah sakit lain. (Saya sudah melihatnya sendiri ada tempat tidur tetapi tidak ada dokter di rumah sakit untuk mengobati pasien jenis apa pun)
Jadi kemana perginya ini sekarang?
Rumah sakit keenam di Rajkumar Road, mereka akhirnya mengatakan kepadanya dengan mengatakan bahwa kita hanya dapat memberikan 10 hingga 20 persen peluang karena dia memiliki kepala seviour injuri dan dia mengalami pendarahan internal (mereka memberi tahu kami jika dia dirawat dengan baik ketika dia dibawa ke rumah sakit pertama itu sendiri kita bisa menyelamatkannya).
Ketika kami mendapatkannya di setiap rumah sakit, mereka hanya memiliki satu slogan (dosis dia memiliki riwayat perjalanan, dosis dia memiliki kontak dengan orang yang memiliki COVID 19) tetapi dia tidak ada hubungannya dengan COVID 19.
Tidak masalah untuk memeriksanya, tetapi tidak apa-apa untuk tidak memberikan pertolongan pertama atau perawatan apa pun ketika pasien berada di ranjang kematian.
Jadi saya pikir itu mungkin terjadi pada kekasih Anda suatu hari nanti jadi kami tidak punya waktu untuk mengambil risiko.
Ini sekarang atau tidak pernah tolong berdiri dan membantu kami dalam keadilan. (sic).

Rumah sakit itu.

1. K.C rumah sakit umum.
2. Columbia Asia.
3. Rumah sakit Nimhans.
4. Rumah sakit Basvangudi.
5. Rumah sakit Shirdi sai.

Inilah salah satu alasan mengapa rumah sakit kota menolak perawatan: Artikel ini [click here] menjelaskan bagaimana keterlambatan dalam “kode BU” bisa menjadi alasan di balik rumah sakit menolak pasien di Bengaluru. Dalam sebuah insiden baru-baru ini, seorang pria Bengaluru menyerah pada COVID-19 menunggu ambulans yang berada di jalan selama 3 jam.

Yediyurappa mengatakan Covid keluar dari kendali di beberapa distrik

Dengan Ketua Menteri Karnataka, BS Yeddyurappa sekarang mengangkat tangannya, banyak warga merasa jika pemerintah tidak melakukan tindakan bersama dan memiliki protokol yang manusiawi, banyak lagi yang bisa kehilangan nyawa mereka karena tidak hanya kelalaian dan kurangnya empati oleh rumah sakit, tetapi juga karena pemerintah gagal.

Versi rumah sakit yang diduga menolak perawatan akan diperbarui sebagaimana mestinya dan ketika mereka mengomentari masalah ini.

READ  Tingkatkan pengalaman WFH Anda dengan memperluas tampilan laptop Anda
Written By
More from Suede Nazar

Infeksi Covid-19 pada pria dan wanita berbeda, itulah sebabnya

KOMPAS.com – Studi terbaru dipublikasikan di jurnal Alam, meneliti respons imun pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *