Efisiensi penularan coronavirus “sangat mengejutkan,” kata Fauci

live news
Fabrice Coffrini / AFP / Getty Illustrations or photos

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis merilis laporan ilmiah baru yang merinci bagaimana coronavirus dapat berpindah dari satu orang ke orang lain – termasuk melalui udara selama prosedur medis tertentu.

Laporan itu juga mencatat bahwa masih ada banyak pertanyaan yang belum terjawab seputar penularan melalui udara dan bagaimana sebenarnya penyebaran virus.

Laporan itu datang hanya beberapa hari setelah penerbitan surat yang ditandatangani Senin oleh 239 ilmuwan yang mendesak lembaga itu untuk lebih terbuka tentang kemungkinan bahwa orang dapat menangkap virus dari tetesan yang mengambang di udara.

“Penularan virus melalui udara dapat terjadi dalam pengaturan perawatan kesehatan di mana prosedur medis tertentu, yang disebut prosedur penghasil aerosol, menghasilkan tetesan yang sangat kecil yang disebut aerosol. Beberapa laporan wabah yang berhubungan dengan ruang ramai di dalam ruangan telah menyarankan kemungkinan penularan aerosol, dikombinasikan dengan transmisi tetesan, misalnya, selama latihan paduan suara, di restoran atau di kelas kebugaran, “kata laporan WHO baru tentang coronavirus, bernama SARS-CoV-2.

Namun, “bukti saat ini menunjukkan bahwa penularan SARS-CoV-2 terjadi terutama antara orang melalui kontak langsung, tidak langsung, atau dekat dengan orang yang terinfeksi melalui sekresi yang terinfeksi seperti air liur dan sekresi pernapasan, atau melalui tetesan pernapasan mereka, yang dikeluarkan ketika suatu orang yang terinfeksi batuk, bersin, berbicara atau bernyanyi, “kata laporan itu. “Tetesan pernapasan dari orang yang terinfeksi juga dapat mendarat di benda.”

Laporan itu juga mengatakan bahwa “telah dilaporkan wabah COVID-19 dilaporkan dalam beberapa pengaturan tertutup, seperti restoran, klub malam, tempat ibadah atau tempat kerja di mana orang mungkin berteriak, berbicara, atau bernyanyi. Dalam wabah ini, aerosol penularan, khususnya di lokasi dalam ruangan di mana terdapat ruang yang penuh sesak dan tidak berventilasi di mana orang yang terinfeksi menghabiskan waktu yang lama dengan orang lain, tidak dapat dikesampingkan.lebih banyak penelitian yang sangat diperlukan untuk menyelidiki kasus tersebut dan menilai signifikansi mereka untuk penularan COVID-19 . “

READ  Lebih dari 75.000 Kasus COVID-19 Dalam Peningkatan Satu Hari Terbesar Di India

Secara umum, menurut WHO, penularan melalui udara merujuk pada suatu patogen infeksius yang menyebabkan penyakit menyebar di udara dan tetap menular ketika melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama.

Dr Benedetta Allegranzi, pimpinan teknis WHO untuk Pencegahan dan Pengendalian Infeksi, mengatakan dalam sebuah pengarahan di Jenewa pada hari Selasa bahwa badan tersebut telah membahas dan bekerja sama dengan banyak ilmuwan yang menandatangani surat yang menyatakan bahwa WHO tidak berterus terang tentang penularan melalui udara.

“Kami mengakui bahwa ada bukti yang muncul di bidang ini, seperti di semua bidang lain tentang virus dan pandemi Covid-19, dan oleh karena itu kami percaya bahwa kami harus terbuka terhadap bukti ini dan memahami implikasinya mengenai cara penularan, dan juga mengenai tindakan pencegahan yang perlu diambil, ‚ÄĚkata Allegranzi.

Untuk beberapa waktu, “kita telah berbicara tentang kemungkinan penularan melalui udara dan penularan aerosol, sebagai salah satu mode penularan Covid-19,” Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk tanggapan coronavirus dan kepala penyakit dan zoonosis yang baru muncul. device, yang sebelumnya mengatakan selama briefing di Jenewa pada hari Selasa

“Ini adalah patogen pernapasan dan oleh karena itu penting bahwa apa yang kita ketahui cocok dengan pedoman yang kita miliki, itulah sebabnya paket intervensi yang komprehensif diperlukan untuk dapat menghentikan penularan,” kata Van Kerkhove. “Ini tidak hanya mencakup jarak fisik. Ini termasuk penggunaan masker yang sesuai dalam pengaturan tertentu, khususnya di mana Anda tidak dapat melakukan jarak fisik, dan terutama untuk petugas kesehatan.”

More from Casildo Jabbour

Banjir mendatangkan malapetaka di Selandia Baru | Galeri foto

01 / 20 /news/world/floods-wreak-havoc-in-new-zealand/eventshow/83137130.cms 01 Hujan lebat dan banjir telah mendatangkan malapetaka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *