Sebuah keluarga India yang ditangkap karena melanggar aturan kuncian meninggal dalam tahanan polisi

Sebuah keluarga India yang ditangkap karena melanggar aturan kuncian meninggal dalam tahanan polisi
Petugas polisi India bisa menghadapi tuduhan pembunuhan atas kematian seorang ayah dan anak yang ditahan setelah diduga melanggar pembatasan coronavirus, pengadilan memutuskan.

Pada hari Selasa, pengadilan tertinggi Tamil Nadu mengatakan ada cukup bukti untuk menuntut petugas polisi yang terlibat dalam kasus tersebut dengan pembunuhan, berdasarkan cedera dan pernyataan resmi para korban.

Kematian telah memperburuk kemarahan di India karena kebrutalan polisi, dengan anggota keluarga pria, politisi dan aktivis hak asasi manusia menuduh petugas menyiksa pasangan sebelum mereka meninggal.

CNN telah mencoba beberapa kali untuk menghubungi polisi setempat untuk mengomentari tuduhan tersebut. Laporan awal polisi mencatat bahwa orang-orang itu mempertahankan luka-luka mereka selama penangkapan. Para petugas belum berkomentar secara terbuka tentang tuduhan tersebut.

Menurut dokumen pengadilan, dua petugas telah diskors dan negara berniat untuk memindahkan kasus tersebut ke Biro Investigasi Pusat, yang pada dasarnya adalah FBI India.

Dalam sebuah pernyataan hari Senin, Inisiatif Hak Asasi Manusia Persemakmuran nirlaba mengatakan kasus tersebut menunjukkan perlunya India untuk memberlakukan hukum yang kuat untuk melarang dan menuntut penyiksaan polisi dan kematian tahanan.

“Ini mengirimkan pesan mengerikan tentang betapa rusaknya sistem itu, kegagalan polisi dan para pemimpin politik untuk meningkatkan langkah-langkah pertanggungjawaban atas ilegalitas,” ketua komite eksekutif India Wajahat Habibullah kata dalam sebuah pernyataan.

Habibullah juga meminta India untuk meratifikasi Konvensi PBB Menentang Penyiksaan.

Politisi India Rahul Gandhi menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan memohon pemerintah untuk memastikan keadilan bagi kedua pria itu.

“Ini adalah tragedi ketika pelindung kita berubah menjadi penindas,” katanya kata dalam tweet minggu lalu.

Apa yang terjadi

Pada malam 19 Juni, Jeyaraj dan putranya Bennicks – yang hanya diidentifikasi dalam dokumen pengadilan dengan nama depan mereka – menjual ponsel di toko mereka di Sathankulam, menurut dokumen pengadilan.

Saat Delhi menjadi ibukota coronavirus India, rumah sakitnya berjuang untuk mengatasinya
Ketika mereka menolak permintaan polisi untuk mematuhi aturan penguncian coronavirus yang menyatakan bahwa toko harus tutup pada malam hari, mereka ditangkap, menurut dokumen. Tamil Nadu telah merekam lebih dari 90.000 kasus coronavirus dan lebih dari 1.200 kematian, menjadikannya salah satu negara bagian India yang paling terpukul.

Ayah dan anak itu ditahan di penahanan keesokan harinya setelah mereka menjalani pemeriksaan medis, menurut dokumen pengadilan.

READ  Audio Of The Navy Warship's Chat Dengan Rafales

Pukul 7.45 malam pada 22 Juni, Bennicks dirawat di rumah sakit, di mana dia meninggal kurang dari dua jam kemudian, menurut dokumen pengadilan. Lebih dari satu jam setelah kematian putranya, Jeyaraj dirawat di rumah sakit yang sama dan meninggal pagi berikutnya, kata dokumen itu.

Tidak jelas bagaimana kedua pria itu meninggal. Pengadilan Tinggi Madras, pengadilan tertinggi di negara bagian, memerintahkan post-mortem tubuh mereka, tetapi hasilnya belum dirilis.

Di sebuah pernyataan video di media lokal, Putri Jeyaraj, Persis – yang hanya menggunakan nama depannya – mengklaim ayahnya didorong ke lantai dan dipukuli oleh polisi.

Menurut Persis, ketika saudara lelakinya, Bennicks, melihat ayahnya dipukuli, ia mencoba menghentikannya tetapi juga diserang.

Masalah yang lebih luas

Polisi di India “secara rutin menggunakan prosedur penyiksaan dan pelanggaran penangkapan dengan sedikit atau tanpa akuntabilitas,” menurut Lembaga Hak Asasi Manusia.

CNN telah menghubungi beberapa perwira senior di Tamil Nadu atas tuduhan kebrutalan terhadap ayah dan anak itu tetapi tidak mendapat tanggapan.

Pengadilan India menghentikan ekspansi pabrik tembaga setelah protes mematikan

Pada hari Selasa, Pengadilan Tinggi Madras mengatakan bahwa polisi setempat “berusaha menyebabkan hilangnya bukti.”

“Faktanya, mereka cukup berani untuk bahkan mengintimidasi petugas pengadilan untuk menempatkan jari-jari di roda penyelidikannya,” kata pengadilan.

Pada tahun 2018, tahun terakhir di mana statistik tersedia, 70 kematian dicatat di seluruh India di bawah tahanan polisi, menurut Biro Catatan Kejahatan Nasional.

Tamil Nadu mencatat 12 kematian – jumlah yang sangat tinggi, mengingat negara bagian tersebut merupakan 5% dari populasi India.

Di India, beberapa media sosial menghubungkan kematian Jayaraj dan Bennicks dengan pembunuhan George Floyd oleh petugas polisi di Amerika Serikat, yang memicu protes terhadap penggunaan polisi yang berlebihan untuk melawan orang kulit hitam di sana.

READ  James Murdoch mengundurkan diri dari dewan News Corp

Tetapi Shashi Tharoor, seorang anggota parlemen dan mantan perwakilan India untuk PBB, membandingkan reaksi terhadap kematian di India, di mana kasus itu tidak memicu protes, dengan pencurahan global setelah pengangkatan Floyd.

“Bandingkan kemarahan yang ditimbulkan oleh kematian #GeorgeFloyd di seluruh dunia, dengan tidak adanya kemarahan nasional di sini. Keadilan ditolak?” tweeted Tharoor.

Written By
More from Suede Nazar

Trump dalam briefing mengatakan krisis Covid ‘mungkin akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik’

Kemunculan Presiden di sore hari di ruang rapat Gedung Putih dirancang untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *