Atlet India yang Percaya Diri Menunggu dengan Penuh Semangat

Dengan hanya 50 hari tersisa untuk Pertandingan Persemakmuran 2022 sebagai permulaan, persiapan untuk atlet India menuju Birmingham sedang berjalan lancar.

Atlet, pelatih, dan federasi sibuk memastikan bahwa kerja keras bertahun-tahun diterjemahkan menjadi medali ketika acara empat tahunan dimulai dari 28 Juli.

Apalagi dengan penundaan Asian Games, Birmingham CWG 2022 akan memberikan panggung terbesar tahun ini bagi sebagian besar.

sathiyan GnanasekaranPetenis meja tunggal putra papan atas India, yakin India siap menghadapi tantangan.

“Dengan begitu banyak acara yang dibatalkan selama dua tahun terakhir, penundaan Asian Games pada awalnya mengecewakan,” kata G Sathiyan, peraih tiga medali Commonwealth Games pada 2018 lalu. olimpiade.com.

“Tapi saya pikir itu bermanfaat karena kami dapat mengerahkan seluruh energi kami ke Commonwealth Games karena itu hanya satu acara besar tahun ini,” tambah nomor 34 dunia saat ini di tunggal putra.

Sementara medali tunggal Commonwealth Games adalah salah satu tujuan terbesar Sathiyan, ia juga akan menjadi setengah dari taruhan teratas India di ganda campuran dan ganda putra.

G Sathiyan akan berpasangan dengan empat kali Olympian Sharath Kamal di ganda putra. Duo ini memenangkan perak di edisi terakhir.

Di ganda campuran, Sathiyan/Manika Batra, keenam dunia, akan menjadi unggulan teratas.

“Terakhir kali kami memenangkan perunggu di ganda campuran dengan sedikit latihan bersama… Kali ini kami berlatih dengan sangat baik dan memiliki kamp di Chennai dan Bangalore. Kami akan bermain bersama di Zagreb dan Budapest sebelum dimulainya Commonwealth Games, jadi kami akan mencari maju untuk meningkatkan medali kami di acara tersebut.

Kidambi Srikanth percaya diri jelang Commonwealth Games

Kidambi Srikanth, yang kembali ke performa terbaiknya setelah absen di Olimpiade Tokyo dengan memenangkan medali perak di kejuaraan dunia dan memimpin India meraih kemenangan Piala Thomas yang bersejarah, percaya bahwa dia dan anggota tim bulu tangkis India lainnya berada di posisi yang tepat untuk keberhasilan Persemakmuran. Kampanye permainan Birmingham.

READ  Bongkar Langkah Rizky Billar dengan Memberi Apartemen Lesti Kejora, Pakar Mikro Ekspresi Ungkap Syok, Apa Cuma Alasan? - Semua halaman

Namun, medali emas tunggal putra di Commonwealth Games masih sulit diraih mantan petenis nomor satu dunia India.

“Tujuan utama saya adalah memenangkan emas di Paris 2024, tetapi saya benar-benar ingin melakukannya dengan baik di Commonwealth Games dan kemudian di kejuaraan dunia setelah itu,” Kidambi Srikanth, yang saat ini berada di peringkat 11 dunia, mengatakan kepada Olympics.com.

Berbicara tentang tim India yang akan memiliki orang-orang seperti peraih medali perak All England Open Lakshya Senperaih medali olimpiade ganda PV SindhuPeraih medali emas Commonwealth Games di nomor ganda Ashwini Ponnappa dan sepasang ganda putra yang dinamis Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag ShettyKidambi Srikanth tampak yakin bahwa India memiliki pemain yang tepat untuk mendominasi Commonwealth Games.

“India memiliki pemain yang tepat untuk memenangkan semua medali emas bulu tangkis di Commonwealth Games.”

Namun, Kidambi Srikanth juga percaya bahwa konsisten sepanjang turnamen akan menjadi tantangan terbesar bagi komuter India.

“Acara besar ini seperti turnamen dua minggu. Jadi jika kami berhasil tetap konsisten selama 10-15 hari, saya pikir kami memiliki tim yang tepat untuk menang.

Chirag Shetty-Satwiksairaj Rankireddy menyelamatkan untuk Commonwealth Games

Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy memenangkan perak di ganda putra di Commonwealth Games Gold Coast 2018 dan akan berusaha lebih baik di Birmingham.

Untuk mengurangi risiko cedera atau kelelahan sebelum acara besar, pasangan ini telah memutuskan untuk selektif tentang turnamen mana yang mereka ikuti sebelum dimulainya Commonwealth Games pada bulan Juli.

“Karena ini adalah acara yang panjang, kami ingin berada dalam performa terbaik untuk Commonwealth Games. Karena itu, kami telah mengurangi partisipasi kami dalam dua atau tiga acara Tur Dunia BWF yang berlangsung sebelum Commonwealth Games,” kata Chirag Shetty. olimpiade.com.

Namun duo ini akan bersaing di Malaysia Open, yang akan diadakan akhir bulan ini. Malaysia Open akan menjadi acara BWF Super 750 pertama tahun ini. “Kami akan memiliki tiga minggu yang baik untuk mempersiapkan Commonwealth Games setelah Malaysia Terbuka.”

READ  Angkatan Laut Indonesia merilis video mengerikan dari awak kapal selam yang sekarang tenggelam menyanyikan lagu perpisahan

Belakangan ini, Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy konsisten menantang dominasi pasangan ganda putri Malaysia dan Indonesia di pentas dunia. Bakat mereka dipamerkan dalam kemenangan bersejarah Piala Thomas India. Duo nomor 8 dunia India hanya kalah satu kali dari enam pertandingan mereka di Piala Thomas.

Awal tahun ini, Chirag Shetty yang berusia 24 tahun dan Satwiksairaj Rankireddy yang berusia 21 tahun mengalahkan juara dunia tiga kali Indonesia Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan untuk memenangkan Indian Open dan meraih gelar BWF Super 500 kedua mereka.

Pada edisi terakhir CWG, India meraih 66 medali, termasuk 26 emas, untuk finis ketiga, di belakang Australia (80 emas dari 198 medali) dan Inggris (45 emas) dari 136) di tabel medali.

More from Benincasa Samara
Untuk pertama kalinya, Singing Cosplayer Hikari akan tampil di JAPAN EXPO di Prancis pada bulan Juli!
Penyanyi Cosplayer Hikari, penyanyi internasional yang mengcover lagu-lagu J-POP, terutama lagu anime...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *