Beijing meledakkan Suga secara bebas dan terbuka untuk wilayah Indo-Pasifik: Asahi Shimbun

Perdana Menteri Yoshihide Suga menahan diri untuk tidak menyebut China ketika dia melobi untuk wilayah Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, tetapi Beijing selalu mengkritik pemimpin Jepang itu dalam perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri.

Beberapa pengamat politik mengharapkan Suga untuk fokus pada peningkatan hubungan perdagangan dengan China untuk meredakan gesekan yang sedang berlangsung antara kedua negara.

Namun, kunjungannya ke Vietnam dan Indonesia, dua anggota utama ASEAN, memperjelas bahwa ia bermaksud untuk mengejar tujuan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka dari pendahulunya, Shinzo Abe, meskipun ada keberatan dari Beijing.

Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah China merilis sebuah laporan pada 18 Oktober yang menggambarkan tujuan Indo-Pasifik sebagai “strategi untuk sejalan dengan Amerika Serikat dan memperdalam konfrontasi di wilayah tersebut.”

Dia juga mengatakan tentang kunjungan luar negeri pertama Suga: “Itu merupakan upaya untuk membawa anggota ASEAN ke dalam kerangka Indo-Pasifik yang didorong oleh Amerika Serikat dan Jepang.

Selama konferensi pers 21 Oktober di Jakarta, Suga mengatakan konsep Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka “tidak ditujukan untuk negara tertentu.”

Namun, China telah menjelaskan bahwa mereka merasa ditargetkan oleh konsep tersebut.

Di Tokyo pada 6 Oktober, menteri luar negeri dari Jepang, Amerika Serikat, Australia dan India mencapai kesepakatan untuk memperluas jangkauan yang dicakup oleh kerangka kerja Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengunjungi lima negara ASEAN sebelum perjalanan Suga dan berkata di Malaysia pada 13 Oktober, “Amerika Serikat, Jepang, India dan Australia sedang mempertimbangkan untuk membuat NATO versi Indo-Pasifik.

Dia meminta anggota ASEAN untuk menjauhkan diri dari konsep Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka karena “hal itu akan merusak kerangka kerja sama kawasan”.

READ  ZODIAK ORANG BERHASIL Senin 14 Desember 2020: Aries Taurus, Leo, Libra, Sagitarius Capricorn Aquarius

Seorang peneliti Jepang di sebuah universitas China mengatakan kekhawatiran Beijing tentang niat Jepang mungkin tidak berdasar.

“China adalah mitra penting bagi perekonomian Jepang,” kata peneliti. “Jepang tidak sepenuhnya selaras dengan Amerika Serikat yang telah dihadapkan secara terbuka.”

Hubungan AS-China memang putus tahun ini. Dan pejabat China yakin tidak akan ada perubahan dalam pertikaian dengan Amerika Serikat, terlepas dari siapa yang memenangkan pemilihan presiden AS bulan depan.

Beijing akan berusaha untuk mempertahankan hubungan yang stabil dengan Jepang dan kemungkinan akan mencoba untuk lebih memahami ke mana arah diplomasi Suga, misalnya, dengan menjadwalkan kunjungan pertama Wang ke Jepang.

Tetapi jika pemerintahan Suga terus mendorong kerja sama ekonomi dan pertahanan yang lebih dekat untuk membangun kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, Tokyo pasti akan terjebak dalam pertarungan Washington-Beijing.

Suga menambahkan dalam konferensi persnya bahwa ia telah mencapai kesepakatan dengan para pemimpin Vietnam dan Indonesia untuk memajukan kerja sama khusus menuju perdamaian dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik.

“Penguatan gotong royong antara Jepang dan ASEAN tidak hanya mengarah pada kemakmuran ekonomi kawasan, tetapi juga menjadi dasar bagi Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” kata Suga.

Tetapi meskipun dia tidak menyebut nama China, Suga juga mengatakan bahwa pergerakan di wilayah tersebut bekerja melawan tujuan tersebut.

(Artikel ini disusun dari laporan Masayuki Takada di Beijing, Tomoyuki Izawa di Jakarta, dan Ryutaro Abe dan Hideki Kitami di Tokyo.)

More from Benincasa Samara

9 Pasangan Sinetron Paling Banyak Dibicarakan Tahun 2020

Di tahun 2020, banyak sinetron yang mencuri perhatian publik. Ini sebagian karena...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *