Bek Biswajit yang perempuan ISL pada 2014, mengatakan bahwa warung makanannya adalah harapan terakhirnya

ISL 7 likely to be held behind closed doors from November to March

Dia adalah bagian dari sejarah ketika ATK (saat itu Atletico de Kolkata) mengangkat gelar Liga Super India (ISL) perdana pada tahun 2014. Namun enam tahun kemudian, pesepakbola Biswajit Saha sedang berjuang untuk memenuhi kebutuhan dengan makanan cepat sajinya yang dekat dengan menutup toko setelah pandemi COVID-19.

Tanpa klub sejak 2018 ketika cedera hamstring parah selama pra-musim membuatnya absen dari kampanye ISL Mumbai Metropolis FC, bek kiri Saha telah merencanakan kembali ke olahraga. Tapi karena butuh waktu, pemain 34 tahun yang memainkan semua pertandingan liga ATK kecuali semifinal dan ultimate dalam kampanye 2014 mereka, telah membuka makanan cepat saji bersama saudara lelakinya di dekat rumahnya di Bandel di distrik Hooghly, Benggala Barat.

Di tengah pesepakbola pandemi, Biswajit Saha beralih ke warung makannya

“Saya tidak bermain sepak bola profesional setelah 2018. Saya berada di Valencia (Spanyol) bersama tim Mumbai City FC untuk pra-musim dan di sana saya terluka parah. Kami seharusnya kembali ke Mumbai pada hari berikutnya, tetapi saya cedera. sehari sebelumnya, “kata Saha kepada IANS, Kamis.

“Ada Piala Tremendous tahun itu. Saya memainkan satu pertandingan, tampil sebagai pemain pengganti di babak kedua. 2018 terbuang sia-sia, dan setelah itu saya mengambil waktu untuk pulih. Saat itulah saudara lelaki saya dan saya memutuskan untuk membuka makanan cepat saji ini. pusat untuk menjalankan keluarga, “kata Saha yang sudah menikah dengan dua anak perempuan.

Saha, meskipun mendekati senja karirnya, sedang berlatih sekarang dan merasa dia dalam kondisi yang baik. Rencananya adalah untuk mengambil bagian dalam Calcutta Soccer League (CFL) tetapi dengan COVID-19 diinduksi kuncian membawa dunia terhenti, keinginannya untuk melakukan comeback tampaknya menjadi mimpi yang jauh seperti sekarang.

READ  Bersihkan masker N95 dengan mudah di rumah menggunakan kompor listrik begini caranya

“Penguncian telah merusak segalanya. Toko itu tidak melakukan apa-apa. Ada sangat sedikit pelanggan karena krisis kesehatan. Sejauh membuat comeback yang bersangkutan, saya bekerja keras tetapi saya tidak bertambah muda. Ini (periode tidak ada kegiatan sepak bola) akan mengurangi peluang saya lebih lanjut, “kata Saha yang juga bermain untuk Mohun Bagan, Salgaocar dan Sporting Clube de Goa di I-League setelah masuk ke adegan bermain untuk George Telegraph.

Sepak bola

Foto IANS

Nasib Saha belum cukup tersenyum padanya sejak tingginya ISL 2014. Dipinjamkan ke Sporting Clube de Goa, ia ditahan oleh ATK hanya untuk waralaba untuk mengembalikan mereka nanti, meninggalkannya dalam kesulitan.

“Saya telah menyewa toko makanan cepat saji sebelum Durga Puja tahun lalu. Sewa adalah semua yang kita miliki (untuk mengelola keluarga). Saya tidak memiliki hal lain untuk dilakukan saat ini. Kedua putri saya berusia enam tahun dan tiga tahun,” kata Saha.

“Saya juga punya rencana mengambil kepelatihan. Tetapi saat ini, tampaknya itu terlalu jauh dari kenyataan. Saya ingin kembali bermain sepak bola papan atas. Ambil bagian dalam CFL, dan mungkin Liga-I.” Saya akan membuat kemajuan jika kuncian ini tidak datang di antara dan merusak segalanya. Sekarang, kita berjuang untuk memenuhi kebutuhan, “pungkas pemain sepak bola itu.

More from Casildo Jabbour

Cacat tubuh membuat saya bekerja lebih keras dan saya dipecat – apakah itu lawful?

Saya tuli di telinga kiri saya dan sekitar 50 persen pendengaran di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *