Jonty Rhodes berbicara tentang masa depan kriket pasca-COVID: ‘IPL merupakan bagian integral dari kalender, juga penting secara finansial’

Jonty Rhodes berbicara tentang masa depan kriket pasca-COVID: 'IPL merupakan bagian integral dari kalender, juga penting secara finansial'

Mantan batsman Afrika Selatan Jonty Rhodes merasa bermain di depan tribun kosong tidak akan memiliki banyak dampak pada pemain di pertandingan Uji dibandingkan dengan ODI atau T20Is karena mereka digunakan untuk lebih sedikit orang saat bermain kriket bola merah.

Setelah pandemi COVID-19, kriket internasional kembali pada Rabu setelah absen 117 hari dengan Inggris menghadapi Hindia Barat dalam Tes pertama dari seri tiga pertandingan di Ageas Bowl di Southampton. Peraturan ICC baru juga telah diberlakukan, termasuk larangan air liur dan bermain secara tertutup.

File foto mantan internasional Afrika Selatan Jonty RhodesReuters

Jonty Rhodes membahas masa depan Cricket

“Saya pikir dalam kriket T20, penggemar dan atmosfer memiliki dampak pada pemain. Banyak kali, itu mengubah sikap pemain saat mereka terinspirasi oleh dukungan para penggemar,” kata Rhodes kepada IANS dalam wawancara eksklusif.

“Jangkrik kelas satu terjadi di stadion kosong. Jika Anda melihat Ranji Trophy di India, tidak ada penggemar. Tetapi ketika datang ke Test cricket, saya pikir para pemain akan bermain dengan semangat kompetitif penuh apakah penggemar ada di sana atau tidak.

“Ya, Anda akan membutuhkan beberapa pemain dalam tim yang terus berbicara terus menerus, tetapi saya tidak berpikir Test cricket akan banyak terpengaruh karena tidak adanya penggemar di stadion karena para pemain memiliki kebiasaan memainkan pertandingan Uji di depan kurang penonton, “tambahnya.

Berbicara tentang edisi ke-13 Liga Premier India yang saat ini ditunda, mantan pemain kriket Proteas berharap bahwa turnamen tersebut dapat berlangsung pada akhir tahun setelah situasi membaik.

“Sangat sulit untuk berpikir untuk melewati tahun tanpa IPL. Ini telah menjadi bagian integral dari kalender kriket sejak tahun 2008. Sejak awal, BCCI mencoba untuk melakukan IPL setiap tahun,” kata pria 50 tahun itu.

Jangkrik

Foto oleh Alessandro Bogliari di Unsplash

“IPL juga sangat penting secara finansial dan mengenai masa depan para pemain juga. Para pemain terbaik di dunia bermain di dalamnya. Jadi sulit membayangkan satu tahun berlalu tanpa itu. Bagi saya, tidak ada artinya mengharapkan kalender kriket. tanpa IPL.

“Semoga pada akhir tahun ini, situasinya akan membaik dan kami dapat menonton IPL. Kami tahu itu akan dimainkan di stadion yang kosong. Kali ini untuk TV. Akan menarik untuk melihat bagaimana produsen TV menciptakan sebuah Suasana tanpa penonton, “tambahnya.

Rhodes juga menyatakan pendapatnya tentang Piala Dunia T20, yang dijadwalkan akan dimainkan pada Oktober-November di Australia, tetapi telah berada di bawah awan karena krisis kesehatan global Coronavirus.

“Di IPL, para pemain akan datang dari luar, mereka akan dikarantina, tim akan diuji, tetapi para penggemar di IPL akan dari India.

“Sedangkan dengan Piala Dunia, para penggemar tim lain yang juga akan datang untuk menonton pertandingan. Akan sangat sulit untuk menggelar turnamen dalam situasi seperti itu. Olimpiade juga telah ditunda karena pandemi ini. Melihat situasi saat ini, saya pikir ada awan gelap di Piala Dunia T20, “tambahnya.

Veteran Afrika Selatan, yang memainkan 52 Tes dan 245 ODI, baru-baru ini diikat dengan aplikasi Gonuts yang membantu para penggemar lebih dekat dengan bintang favorit mereka dan mengenal mereka secara langsung.

READ  Pengemudi truk menangkis ular berbisa di 70 mph
Written By
More from Suede Nazar

Menemukan nilai bermain di baseball fantasi lebih penting dari sebelumnya

Musim semi di masa lalu, Hari Pembukaan tepat di tengah-tengah “hari anjing...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *