India Melihat Lonjakan Satu Hari Terbesar Dari 69.878 Kasus Virus Corona Dalam Sehari

NDTV News

Coronavirus: Lebih dari 55.000 kematian terkait Covid telah dicatat sejauh ini.

New Delhi:
India mencatat lonjakan satu hari terbesar dalam kasus virus korona dengan 69.878 pasien baru terdaftar dalam 24 jam terakhir, kata Kementerian Kesehatan Union pagi ini. Lonjakan terbaru membuat penghitungan India menjadi 29.75.701 kasus. Sekitar 22,22 lakh orang telah pulih sejauh ini. Di seluruh India, 55.794 kematian terkait Covid telah terdaftar sejauh ini; 945 pasien telah meninggal sejak kemarin, menurut data resmi. Tingkat pemulihan mencapai 74,69 persen pagi ini. Negara ini menguji jumlah sampel tertinggi pada hari Jumat – 10,23.836.

Berikut adalah 10 perkembangan teratas kasus virus corona di India:

  1. India, daerah terparah ketiga oleh pandemi setelah Amerika Serikat dan Brasil, telah melaporkan jumlah kasus Covid harian tertinggi di dunia selama 18 hari terakhir. Amerika Serikat telah mencatat lebih dari 56 lakh kasus sejauh ini, dan Brasil telah mencatat lebih dari 35 lakh kasus, sekitar enam lakh lebih banyak dari India.

  2. Maharashtra, Tamil Nadu, Andhra Pradesh, Karnataka dan Uttar Pradesh adalah lima negara bagian yang paling parah terkena dampak di India oleh wabah tersebut.

  3. Beberapa negara bagian mengumumkan pembatasan baru di tengah lonjakan kasus. Haryana pada hari Jumat mengumumkan penutupan akhir pekan dan mengatakan semua kantor dan toko akan tetap tutup pada akhir pekan, kecuali toko yang menjual barang-barang penting.

  4. Punjab telah memerintahkan jam malam setiap hari – dari jam 7 malam hingga jam 5 pagi, mulai hari Jumat – dan penutupan akhir pekan di 167 kota besar dan kecil di negara bagian itu, sebagai bagian dari tanggapan ketat terhadap lonjakan kasus virus corona yang mengkhawatirkan.

  5. Komisi Pemilihan pada hari Jumat mengumumkan pedoman untuk melakukan pemungutan suara di tengah pandemi. Kampanye door-to-door dengan hanya lima orang dan sarung tangan untuk para pemilih sebelum mereka menekan tombol di mesin pemungutan suara elektronik adalah beberapa bagian aturan dari pedoman.

  6. India menguji jumlah sampel tertinggi pada hari Jumat – 10,23.836. Sekitar 3,4 sampel crore telah diuji sejauh ini; satu sampel dapat diuji lebih dari sekali. Tingkat kepositifan – sebuah indikator prevalensi penyakit – mencapai 6,82 persen pagi ini.

  7. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka berharap planet ini akan terbebas dari pandemi virus korona dalam waktu kurang dari dua tahun – lebih cepat daripada yang dibutuhkan untuk flu Spanyol. “Kami berharap dapat menyelesaikan pandemi ini dalam waktu kurang dari dua tahun,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan dari markas besar WHO di Jenewa, bersikeras bahwa mungkin untuk menjinakkan virus corona baru lebih cepat daripada pandemi mematikan tahun 1918, kantor berita AFO melaporkan.

  8. Menteri Dalam Negeri Maharashtra Anil Deshmukh telah mendesak orang-orang untuk merayakan Ganesh Chaturthi (Ganeshotsav), yang dimulai hari ini, dengan cara yang sederhana dan menghindari keramaian mengingat pandemi COVID-19.

  9. Di seluruh dunia, sekitar 2,29 juta orang telah tertular virus sejauh ini; sekitar 7,98 lakh telah meninggal.

  10. Rencana Rusia untuk meluncurkan vaksin “Sputnik-V” COVID-19 bahkan sebelum uji coba penuh menunjukkan seberapa baik kerjanya memicu kekhawatiran di antara para ahli virus, yang memperingatkan bahwa suntikan yang sebagian efektif dapat mendorong virus corona baru untuk bermutasi, kantor berita Reurters melaporkan .

READ  Breaking: pria Sikh Nidan Singh diculik oleh Taliban di Paktia Afghanistan diselamatkan
Written By
More from Suede Nazar
Gempa di Indonesia: Gempa bawah laut yang kuat mengguncang Indonesia; tidak ada peringatan tsunami | Berita Dunia
PALU: Gempa bawah laut yang kuat dan dangkal mengguncang pusat Indonesia Senin,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *