Hakim Madhya Pradesh, Putra Meninggal Diduga Setelah Makan Chapatis Beracun, 6 Ditangkap

Kesehatan Mahendra Kumar Tripathi mulai memburuk setelah dia makan malam. (Mengajukan)

Polisi telah menangkap enam orang termasuk seorang wanita dan seorang ‘Tantrik’ sehubungan dengan kematian misterius dari tambahan distrik dan sesi hakim dan putranya di Madhya Pradesh. Hakim Betul Mahendra Tripathi dan putranya yang berusia 33 tahun diduga meninggal dengan mengonsumsi chapatis yang mengandung racun, kata polisi.

Polisi mengklaim bahwa Sandhya Singh (45), yang menjalankan sebuah LSM di distrik Chhindwara, diduga memberikan tepung terigu beracun ke keluarga setelah puja untuk “menjaga keharmonisan di rumah”.

Pada 20 Juli, hakim diduga membawa tepung ke rumah dan pada hari yang sama istrinya memasaknya. Sementara keduanya makan chapatis, terbuat dari tepung gandum yang diduga diberikan oleh wanita itu, istri hakim hanya makan nasi. Hakim dan putranya mulai muntah setelah makan chapatis. Kemudian, keduanya dirawat di rumah sakit setelah mereka sakit parah pada 23 Juli.

Pada 25 Juli, setelah kondisi hakim dan putra sulungnya memburuk, mereka dirujuk ke rumah sakit di Nagpur. Sementara putra hakim dinyatakan meninggal setelah mencapai Nagpur, ayahnya meninggal di rumah sakit pada hari Minggu.

Putra bungsu Tripathi, Ashish, juga jatuh sakit setelah makan chapatis, tetapi kondisinya stabil sekarang, tambah polisi.

Kepala Inspektur Polisi (SP) Simala Prasad mengatakan wanita itu, yang diduga ingin melenyapkan hakim dan seluruh keluarganya, melakukan kontak dengan hakim ketika dia ditugaskan di Chhindwara dan kemudian keduanya menjadi teman.

“Sandhya Singh tidak dapat bertemu Tripathi selama empat bulan setelah keluarganya datang untuk tinggal bersamanya di Betul … Karena frustrasi, dia bersekongkol untuk membunuh keluarga hakim,” tambah polisi itu.

READ  Siklus 26 bulan, Mars kini berada di posisi terdekat dan paling terang ke Bumi

Wanita itu meminta hakim untuk memberikan tepung gandumnya untuk melakukan puja untuknya sehingga dia bisa “menyingkirkan semua masalahnya”, kata Prasad.

Awalnya, polisi menangkap Sandhya Singh dan sopirnya Sanju, yang mengungkapkan seluruh plot. Kemudian, tiga orang lagi, Devilal Chandravanshi, Mubin Khan dan satu Kamal ditangkap berdasarkan informasi yang dibagikan oleh Sandhya Singh.

Seorang tantrik (okultis), Baba Ramdayal, yang sedang dalam pelarian, kemudian ditangkap.

Written By
More from Suede Nazar

Pemimpin BJP Ditembak Mati Oleh Teroris di J&K, Tutup Pengamannya Tidak Ada

Sheikh Wasim adalah seorang presiden distrik BJP New Delhi: Pemimpin Jammu dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *