NASA akan meluncurkan robotic penjelajah untuk mencari tanda-tanda kehidupan Mars di masa lalu

NASA
NASA

Pengamatan mengungkapkan banyak fenomena yang belum pernah terlihat bersama dalam satu ledakan.IANS

NASA akan meluncurkan misi ambisius ke Mars pada hari Kamis dengan lepas landasnya bajak generasi Perseverance, sebuah robot beroda enam yang ditugaskan menggelar helikopter mini, menguji peralatan untuk misi manusia masa depan dan mencari jejak kehidupan Mars masa lalu. .

Misi 2,4 miliar dolar AS, dijadwalkan lepas landas pada pukul 07.50 ET (1150 GMT) dari Cape Canaveral, Florida, direncanakan sebagai perjalanan kesembilan badan antariksa AS ke permukaan Mars. Uni Emirat Arab dan China secara terpisah bulan ini meluncurkan wahana ke Mars dalam tampilan kecakapan dan ambisi teknologinya sendiri.

Penjelajah Ketekunan seukuran mobil diperkirakan akan mencapai Mars Februari mendatang

Diluncurkan di atas roket Atlas 5 dari perusahaan patungan Boeing-Lockheed United Start Alliance, Perseverance rover seukuran mobil diperkirakan akan mencapai Mars Februari mendatang. Hal ini disebabkan karena mendarat di dasar kawah setinggi 250 meter (250 meter) yang disebut Jezero, bekas danau dari 3,5 miliar tahun lalu yang diyakini para ilmuwan dapat menyimpan jejak-jejak potensi masa lalu kehidupan mikroba Mars.

“Ini tidak seperti robotic yang pernah kami kirim ke Mars karena memiliki tujuan astrobiologi,” kata Administrator NASA Jim Bridenstine kepada Reuters dalam sebuah wawancara. “Kami berusaha menemukan bukti kehidupan kuno di dunia lain.”

Bajak akan mencoba untuk pertama kalinya untuk membawa sampel batuan Mars kembali ke Bumi, mengumpulkan bahan dalam kapsul seukuran cerutu dan meninggalkannya tersebar di permukaan untuk diambil oleh penjelajah “penjemput” yang akan datang. Penjelajah konseptual itu diharapkan meluncurkan sampel kembali ke luar angkasa untuk dihubungkan dengan pesawat ruang angkasa lain untuk kepulangan Bumi pada sekitar 2031.

Mars

Bidikan International Mars.IANS

Juga di atas Ketekunan adalah helikopter otonom empat pon (1,8 kg) yang disebut Ingenuity yang akan menguji penerbangan bertenaga di Mars untuk pertama kalinya. Bridenstine mengatakan dia bisa membayangkan suatu hari ketika NASA menempatkan robotic di Mars yang dapat mengerahkan mungkin selusin helikopter berbeda untuk eksplorasi.

READ  Ada apa? Raja Thailand ingin terusir dari Jerman

Sejak penjelajah Mars pertama NASA Sojourner mendarat pada tahun 1997, agensi tersebut telah mengirim dua orang lainnya – Spirit dan Option – yang telah mengungkap geologi dataran Mars yang luas dan menemukan bukti formasi air masa lalu, di antara penemuan lainnya. NASA juga telah berhasil mengirim tiga pendarat – Pathfinder, Phoenix, Insight.

“Kami tahu bahwa kami akan membuat penemuan dengan penjelajah Ketekunan Mars yang akan membuat kami mengajukan lebih banyak pertanyaan, sama seperti setiap penemuan sebelumnya,” kata Bridenstine kepada Reuters.

Amerika Serikat memiliki rencana untuk mengirim astronot ke Mars pada tahun 2030-an di bawah method Artemis-nya, yang membayangkan menggunakan kembalinya ke bulan sebagai system pengujian untuk misi manusia sebelum membuat lompatan yang lebih besar ke Mars.

Ketekunan akan melakukan percobaan untuk mengubah unsur-unsur atmosfer Mars yang kaya karbon dioksida menjadi propelan untuk roket masa depan yang diluncurkan dari permukaan earth, atau untuk menghasilkan oksigen yang dapat bernapas untuk astronot masa depan.

“Ada banyak hal yang perlu kita kembangkan dan temukan,” kata Bridenstine, “sehingga ketika kita sampai di Mars kita dapat benar-benar bertahan hidup untuk jangka waktu yang lama.”

Salah satu manuver paling rumit dalam perjalanan Ketekunan adalah apa yang oleh para insinyur misi disebut “tujuh menit teror,” ketika robot mengalami panas ekstrem dan kecepatan selama turun melalui atmosfer Mars, menyebarkan seperangkat parasut supersonik sebelum menyalakan mesin roket mini untuk menyentuh permukaan world dengan lembut.

More from Casildo Jabbour
Meja sepanjang 20 kaki antara Vladimir Putin dan Kanselir Jerman membuat internet retak. Lihat meme dan lelucon
Olaf Scholz bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin selama kunjungan pengukuhannya sebagai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *