Belanda memberlakukan penahanan parsial

Belanda memberlakukan penahanan parsial

Ketika Eropa menghadapi wabah baru virus COVID 19, Belanda memasuki penguncian sebagian. Banyak negara di Uni Eropa melaporkan peningkatan jumlah kasus, dan ini tentu merupakan tren yang mengkhawatirkan. Penjabat Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan pembatasan yang seharusnya berakhir untuk selamanya sekarang diterapkan kembali.

Pembatasan baru diberlakukan kembali di Belanda untuk jangka waktu tiga minggu. Pemerintah Belanda pada Sabtu meminta restoran dan toko tutup lebih awal, menandai dimulainya penguncian baru ini.


Belanda lebih lanjut telah meminta supermarket dan semua pengecer yang tidak penting untuk tutup lebih awal, sementara jarak sosial telah diberlakukan kembali. Pemerintah Belanda lebih lanjut mengumumkan bahwa penonton tidak diperbolehkan menonton acara olahraga selama periode ini.

Selain itu, pemerintah telah mengumumkan bahwa hostel tidak akan menampung lebih dari empat pengunjung, yang akan segera berlaku. Sementara kafe dan klub malam akan tutup pada pukul 8 malam.

Mark Rutte mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi: “Malam ini kami membawa pesan yang sangat jahat dengan tindakan yang sangat jahat dan berjangkauan luas. Virus ada di mana-mana dan harus diperangi di mana-mana.”

Negara-negara lain seperti Jerman, Austria dan Republik Ceko juga sedang mempertimbangkan pembatasan baru atau sudah mulai memberlakukannya hari ini. Saat liburan Natal mendekat, pemblokiran dan pembatasan ini cenderung tidak populer sepanjang tahun ini.

READ  Gotabaya Rajapaksa mengajukan kartu hijau untuk pindah ke AS: lapor
More from Casildo Jabbour
Isha Ambani Dan Akash Ambani Membintangi Demo Jio Glass Reliance
Isha dan Akash Ambani berinteraksi satu sama lain dalam demo Jio Glass...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *