Bendera merah di Delhi atas tekanan China untuk berperan dalam proyek Nepal dan Bangladesh | Berita India Terbaru

NEW DELHI: Berbagai kegiatan dilakukan China di lingkungan sekitar, mulai dari mempromosikan peran dalam proyek besar hingga mengelola Bangladesh Sungai Teesta penyebaran kapal pengintai di perairan regional dan penyelesaian proyek jalan penting di Nepal, telah menimbulkan kekhawatiran di New Delhi di tengah kebuntuan perbatasan yang berkepanjangan.

Pada hari Minggu, Mahkamah Agung Nepal menangguhkan pemberian kontrak pembangunan jalan senilai lebih dari Rp1.500 crore oleh Angkatan Darat Nepal ke China First Highway Engineering Co Ltd dan meminta semua pihak untuk berdiskusi pada hari Selasa, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Perintah pengadilan dikeluarkan menyusul permohonan dari India’s Afcons Infrastructure Limited, salah satu penawar.

Ada kekhawatiran atas transparansi penawaran proyek jalan raya Kathmandu Terai-Madhesh, yang dilaksanakan oleh militer Nepal. Proyek tersebut dianggap sensitif karena sebagian akan berlokasi di dekat perbatasan India.

China First Highway Engineering tidak termasuk di antara lima perusahaan – empat China dan satu India – yang memenuhi syarat untuk mengajukan penawaran proyek pada September, dan itu dimasukkan pada 6 November, sehari sebelum dinyatakan sebagai penawar terendah, kata orang. Perwira Angkatan Darat Nepal yang bertanggung jawab atas proyek tersebut juga diubah selama periode ini, tambah sumber tersebut.

Selama beberapa bulan sekarang, pihak China juga telah mendorong pemerintah Bangladesh untuk berperan dalam proyek penting untuk mengeruk dan membuang pasir Sungai Teesta untuk meningkatkan kemampuan navigasinya, kata sumber yang mengetahui masalah tersebut. Pemerintah Bangladesh telah merencanakan proyek ini selama beberapa waktu, bahkan saat menunggu kesepakatan jangka panjang dengan India untuk berbagi perairan sungai lintas batas.

Duta Besar China untuk Bangladesh, Li Jiming, telah menyarankan dalam komentar publik baru-baru ini – tanpa menyebut India secara langsung – bahwa ada “sensitivitas tertentu” terkait proyek tersebut, tetapi Beijing siap untuk berinvestasi di dalamnya. “Jika pemerintah Bangladesh benar-benar bertekad untuk melakukan ini, China akan memandangnya dengan sangat positif,” katanya dalam sebuah acara di Dhaka awal bulan ini.

READ  Lebih dari 4.000 Kasus Coronavirus Di Karnataka Dalam Lonjakan Satu Hari Tertinggi, Complete Melintasi 60.000

Setiap keterlibatan China dalam proyek penting semacam itu tidak boleh disambut baik oleh pihak India.

Pengerahan dua kapal kelas Yuan Wang China, yang mampu melacak satelit dan rudal balistik, di Samudera Hindia dilaporkan telah menyebabkan uji coba rudal India, yang dijadwalkan awal bulan ini, ditunda untuk beberapa waktu.

Beijing mengirim Yuan Wang 5 ke pelabuhan Hambantota di Sri Lanka pada pertengahan Agustus, sedangkan Yuan Wang 6, yang dilengkapi dengan peralatan pengawasan canggih, dikerahkan di Samudera Hindia pada saat uji coba rudal dijadwalkan pada 10 November dan 11. India telah menyatakan keprihatinan seriusnya terkait kunjungan kapal China ke Sri Lanka.

Sameer Patil, Peneliti Senior di Observer Research Foundation (ORF), mengatakan: “Mengingat perkembangan dalam beberapa tahun terakhir, di mana investasi China di lingkungan India telah menjadi tersangka, langkah-langkah ini akan menunjukkan gelombang baru Beijing untuk mendapatkan kembali beberapa wilayah yang hilang. India, yang telah proaktif melawan langkah-langkah ini, perlu memantau perkembangan ini dengan cermat.


Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *