Beri suara melalui surat: Surat pemilihan yang salah membuat kebingungan

Beri suara melalui surat: Surat pemilihan yang salah membuat kebingungan

Di New Hampshire, Demokrat telah menyerukan penyelidikan penuh terhadap partai Republik di negara bagian itu dengan mengirimkan paket permintaan pendaftaran absensi ke pemilih dengan alamat pengirim yang salah. Jaksa Agung Gordon MacDonald, seorang Republikan, mengatakan dalam tinjauan awal bahwa dia telah berbicara dengan komite negara bagian GOP dan menentukan pengirim tersebut memiliki “kesalahan pencetakan.”

Sebagai tanggapan, pengacara Partai Demokrat William Christie menulis surat ke kantor MacDonald meminta penyelidikan lebih dalam.

“Kantor Kejaksaan Agung atau pihak yang ditunjuk harus memperoleh semua dokumen dan informasi yang relevan mengenai pengirim surat dari Komite Negara Republik dan vendor suratnya,” tulis Christie dalam surat yang diperoleh CNN.

Surat Christie juga meminta agar pengiriman kedua yang direncanakan oleh Partai Republik ditinjau oleh negara bagian, dan mencatat bahwa Durham juga telah menjadi target upaya penindasan pemilih sebelumnya.

“Kami meminta agar Negara mengambil tindakan yang tepat untuk mengurangi campur tangan Pemilu ini,” tulis Christie dalam surat yang diperoleh CNN.

Seorang juru bicara partai Republik mengatakan bahwa para pejabat menghubungi kantor jaksa agung dan Layanan Pos begitu mereka menyadari bahwa pengirim surat mencantumkan Durham, New Hampshire, sebagai kota kembali untuk semua pengirim surat.

Pejabat Durham bekerja dengan kantor MacDonald untuk memberi tahu kota yang benar atau juru tulis kota ketika Durham menerima permintaan tersebut, menurut juru bicara tersebut.

Mendistribusikan permintaan surat suara yang tidak hadir tepat waktu dan berhasil mendapatkan surat suara resmi kepada para pemilih telah menjadi masalah yang berkembang karena krisis virus korona yang sedang berlangsung mendorong jutaan pemilih untuk mencari surat suara. Negara-negara bagian gagal mendapatkan ribuan surat suara yang tidak hadir kepada para pemilih dalam pemilihan pendahuluan baru-baru ini, meningkatkan kekhawatiran menjelang pemilihan November.

Di District of Columbia, cacat desain pada surat yang dimaksudkan untuk membantu mendaftarkan pemilih sebelum rencana kota untuk mengirimkan surat suara yang tidak hadir kepada semua orang mendorong Dewan Pemilihan untuk tweet keluar instruksi yang direvisi untuk merekatkan beberapa bagian surat bersama sebelum mengembalikannya, menurut Washington Post.

DC bersama dengan sembilan negara bagian berencana untuk mengirim setiap pemilih terdaftar surat suara yang tidak hadir menjelang pemilihan November. Pejabat pemilihan mengirim surat dalam upaya untuk memverifikasi alamat tetapi menurut instruksi, pemilih diarahkan untuk merobek surat-surat di sepanjang garis berlubang dan dengan demikian melepaskan informasi identifikasi penting, menurut surat kabar itu.

READ  Kapal MV raksasa tak pernah berbelok setelah memblokir Terusan Suez selama 6 hari

Menambah kebingungan yang sudah berkembang adalah mailer pihak ketiga dari luar kelompok pemungutan suara.

Sebuah surat kepada 500.000 orang di Virginia oleh Pusat Informasi Pemilih yang berbasis di Washington, DC berisi amplop balasan yang dialamatkan ke kantor pemilihan yang salah.

“Kami tahu bahwa para pemilih berada dalam siaga tinggi menjelang pemilihan November, dan kami menyesal menambah kebingungan. Yakinlah bahwa kami bekerja sama dengan pejabat pemilihan lokal di Virginia untuk mengarahkan kembali aplikasi voting melalui surat ke lokasi, dan akan memperbaiki kesalahan apapun atas biaya kita sendiri, “kelompok kata dalam pernyataan yang dikeluarkan Kamis lalu.
Para pemilih Georgia mengalami kebingungan yang sama atas pengiriman yang tidak diminta minggu lalu ketika sebuah organisasi luar, The Patriots Foundation, sebuah kelompok pengawas yang memproklamirkan diri, melakukan upaya partisipasi pemilih non-partisan di berbagai negara bagian di seluruh negeri.
Meskipun demikian, pengiriman surat ini mengkhawatirkan pada saat Layanan Pos AS berurusan dengan penundaan pengiriman dan pemotongan lembur dan ketika Presiden Donald Trump mencoba merusak proses pemungutan suara melalui surat.

“Para pemilih seharusnya hanya mengandalkan informasi resmi pemilu dari pejabat pemilu negara bagian atau lokal mereka, terutama di period disinformasi ini. Saat mencari informasi tentang pemilu, temukan situs world wide web kantor pemilu lokal atau negara bagian Anda dan mulailah dari sana,” kata David Becker, pendiri Pusat Penelitian dan Inovasi Pemilu nonpartisan.

More from Casildo Jabbour
Surat suara Trump dan ibu negara telah dikembalikan di Florida
Sementara situs world wide web Pengawas Pemilihan Palm Beach front County belum...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *