Bowling: Bowler Adrian mengundurkan diri karena dia tidak akan memperebutkan tempat Kejuaraan Dunia

PETALING JAYA: Adrian Ang, salah satu nama rumah tangga di bowling Malaysia, memanggilnya sehari setelah 17 tahun berkarir dengan tim nasional yang membuatnya memenangkan emas di semua pertandingan dan ofisial turnamen.

Pemain berusia 33 tahun itu mengajukan pengunduran dirinya dari Kongres Bowling Tenpin Malaysia (MTBC) pada 9 September setelah mengetahui bahwa ia tidak akan dipertimbangkan untuk pemilihan skuad untuk Kejuaraan Dunia di Dubai dari 6-15 November.

“Saya memutuskan untuk berhenti karena tidak masuk akal bagi saya untuk tinggal dan berlatih bersama tim sampai akhir tahun tanpa kompetisi apa pun,” kata Adrian yang prestasi puncaknya meraih emas ganda bersama Tun Ameerul Hakim Tun Hasnul. Azam di Kejuaraan Dunia 2018 di Hong Kong.

“Tapi ide pensiun tidak datang tiba-tiba. Saya sudah memikirkannya untuk sementara waktu, terutama sejak memulai sebuah keluarga (dia menikah dengan mantan perwakilan wushu nasional Ng Shin Yii dan mereka memiliki dua putri Aurelea, tiga, dan Aubrey, satu).

“Pandemi Covid-19 telah membuat segalanya semakin sulit bagi kami para bowler karena kami telah kehilangan sumber pendapatan utama kami karena kurangnya turnamen. “

Adrian mengatakan dia tidak mengerti mengapa MTBC menolaknya untuk memperjuangkan tempatnya di Kejuaraan Dunia.

“Ya, awalnya saya memilih untuk tidak mengikuti pelatihan berbasis karantina wajib karena saya tidak bisa melakukannya karena komitmen keluarga saya. Tapi itu tidak lama setelah itu arena bowling diizinkan untuk dibuka untuk umum dan kami tidak perlu menginap di Casa (NSC hostel).

“Saya diberitahu bahwa saya bisa melanjutkan pelatihan, tetapi saya tidak akan dipertimbangkan untuk seleksi. Saya kecewa karena saya pikir saya memiliki setidaknya kesempatan untuk memperjuangkan tempat saya.

READ  Beberapa foto Olimpiade favorit kami sejauh ini

“Sebagai atlet yang sangat disiplin, saya tidak pernah gagal untuk mematuhi aturan dan pedoman yang ditetapkan oleh tim.

“Sayangnya, situasi pandemi saat ini memiliki hal-hal yang rumit, yang tidak memungkinkan saya untuk melanjutkan karir saya.”

Meski kecewa karena tidak memiliki kesempatan untuk merebut gelar juara dunia kedua, Adrian mengaku berhenti tanpa penyesalan.

“Saya telah memenangkan emas di semua pertandingan dan turnamen resmi … Kejuaraan Dunia, Asian Games, Kejuaraan Asia, SEA Games. Prestasi saya yang paling berkesan pasti adalah meraih empat medali emas di SEA Games 2011 (di Indonesia),” ujarnya.

“Saya berada dalam kondisi terbaik saya antara 2008 dan 2011 karena saya juga memenangkan Asian Games 2010 (di Guangzhou) dengan Alex Liew (di ganda putra). Kejuaraan Dunia 2018 (di Hong Kong) menyelesaikan koleksi untuk saya, butuh waktu cukup lama, tetapi saya tentu saja tidak keberatan!

“Tapi secara keseluruhan saya pikir saya sudah cukup konsisten sepanjang karir saya.”

Mengenai langkah selanjutnya untuknya, Adrian mengatakan, “Saya berencana untuk kembali ke Penang untuk membantu menjalankan bisnis keluarga saya. Saya telah mengabdikan hampir dua pertiga hidup saya sejauh ini untuk bowling, jadi sekaranglah saatnya untuk beralih ke cakrawala baru. Istri saya telah memberi saya restu dan dia mendukung keputusan saya.

Sekjen MTBC Maradona Chok saat dihubungi membenarkan bahwa dirinya menerima pengunduran diri Adrian namun belum siap membahas politik internal tim.

“MTBC mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan dan berterima kasih atas pengorbanannya selama bertahun-tahun untuk negara ini,” kata Maradona.

“Secara pribadi, pengunduran dirinya mengejutkan, tapi kami menghormati keputusannya. “

FILE FAKTA

Nama: Adrian Ang Hsien Loong

READ  Bermain di rumah: Sony membagikan 10 game PlayStation gratis untuk waktu yang terbatas

Tanggal lahir: 16 Juli 1988

Tempat Lahir: Penang

Mulai bermain bowling sejak: 1999

Tahun integrasi ke dalam tim nasional: 2004

Gaya: Kait tangan kanan

Berat bola: 15 pon

Daftar prestasi

> Kejuaraan Dunia

Hong Kong 2018: Emas (ganda)

> Permainan Asia

Incheon 2014: Perak (tim) Guangzhou 2010: Satu emas (ganda) dan satu perak (tim)

> Kejuaraan Asia

Hong Kong 2016: Satu perak (ganda), satu perunggu (tim) Hong Kong 2008: Dua emas (Master dan tim) dan satu perak (trios) Jakarta 2006: Emas (tim)

> Permainan SEA

Kuala Lumpur 2017: Dua medali perak (tunggal dan ganda) Singapura 2015: Satu medali emas (tim), satu medali perunggu (Masters) Korat 2007: Satu medali perak (tim), satu medali perunggu (trios) Palembang 2011: Empat medali emas (ganda, trio, tim) dan Masters), satu perunggu (tunggal)

> Buka gelar turnamen

Thailand Open (2019), ABF Tour – Macao (2017), Sarawak Open (2017), Singapore Open (2013), Penang Pesta Open (2014), Kuala Lumpur Open (2011), Ankara Turkey Open (2009), Malaysian Open ( 2010), Ancol Open, Indonesia (2008), Euro-Med Storm International Masters Challenge, Filipina (2007), Junior All-Stars, Malaysia (2003, 2007, 2008), National Championships (2006).

More from Benincasa Samara
Saya perlu beberapa kemenangan untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri saya: Praneeth
Berjuang dengan bentuk dan masalah punggung yang mengganggu, B India Sai Praneeth...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *