BS Yediyurappa Coronavirus Beneficial: “Diuji Covid Constructive, Sedang Diopname”: Karnataka’s BS Yediyurappa

BS Yediyurappa Coronavirus Positive: "Diuji Covid Positive, Sedang Diopname": Karnataka's BS Yediyurappa
BS Yediyurappa dari Karnataka Diuji Positif, Masuk Rumah Sakit

Kepala Menteri Karnataka BS Yediyurappa tweeted bahwa ia telah diuji Covid good (File)

Bengaluru:

Kepala Menteri Karnataka BS Yediyurappa tweeted malam Minggu malam bahwa ia telah dites positif untuk virus corona novel. Dalam sebuah posting singkat di Twitter Mr Yediyurappa mengatakan bahwa dia baik-baik saja tetapi telah dirawat di rumah sakit atas saran dokter.

Tim media Ketua Menteri mengatakan dia telah dirawat di Rumah Sakit Manipal. Mr Yediyurappa, 77, juga meminta mereka yang telah melakukan kontak dengannya untuk mewaspadai gejala Covid dan mengasingkan diri.

“Saya telah dites positif terkena virus korona. Sementara saya baik-baik saja, saya dirawat di rumah sakit sebagai tindakan pencegahan atas rekomendasi dokter. Saya meminta mereka yang telah melakukan kontak dengan saya baru-baru ini untuk menjadi taat dan melakukan karantina sendiri,” tweet dari Menteri Utama Baca.

Anggota staf di kantor rumah Yediyurappa, Krishna, telah dites positif awal bulan lalu.

Pada saat itu Mr Yediyurappa mengatakan: “Saya akan melepaskan tugas saya dari rumah mulai hari ini untuk beberapa hari ke depan mengingat beberapa staf di kantor-di-kediaman Krishna menguji positif”.

Yediyurappa juga bertemu dengan Gubernur Karnataka Vajubhai Vala di Bengaluru pada hari Jumat. Menteri Dalam Negeri Basavaraj Bommai juga hadir pada pertemuan tersebut.

Ketua Menteri adalah pemimpin politik terkemuka kedua yang mengkonfirmasi pengujian positif untuk COVID-19 hari ini beberapa jam sebelumnya Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah tweeted berita serupa.

READ  Liz Truss berjanji untuk menghapus semua undang-undang UE pada tahun 2023

Mr Shah, 55, juga mengatakan dia “baik-baik saja” dan bahwa dia telah dirawat di rumah sakit atas “saran dokter”.

Menteri juga meminta semua orang yang telah melakukan kontak dengannya selama beberapa hari terakhir untuk “silakan mengisolasi diri sendiri dan menyelesaikan tes Anda”.

Menteri Dalam Negeri menghadiri rapat kabinet pekan lalu, di mana rekan-rekan top, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi, Menteri Pertahanan Rajnath Singh dan Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman hadir.

Semua norma Covid, termasuk jarak sosial, dipatuhi dalam pertemuan itu, kata sumber.

Bulan lalu Kepala Menteri Madhya Pradesh Shivraj Singh Chouhan juga terbukti positif terkena virus itu. Dia telah berada di rumah sakit sejak saat itu dan tweeted hari ini untuk mengatakan bahwa dia baik-baik saja dan, beberapa menit setelah Mr Yediyurappa tweet standing Covid positifnya, dia memposting pesan cepat sembuh.

“Aku berdoa pada Tuhan untuk kesembuhanmu yang cepat, YediyurappaJi, “Tulis Tuan Chouhan.

Tuan Chouhan juga mentweet pesan untuk Shah. “Menteri Dalam Negeri Amit Shah, semoga Tuhan membantu Anda segera pulih, sehingga Anda dapat melayani bangsa dengan energi penuh. Semoga kami bersama Anda,” tulis tweetnya.

Mantan Kepala Menteri Karnataka Siddaramaiah juga tweet, mengatakan: “Saya berharap BS Yediyurappa pemulihan cepat dan kembali dengan kesehatan yang baik untuk melanjutkan pekerjaannya untuk rakyat”.

Gubernur Tamil Nadu Banwarilal Purohit juga dinyatakan positif hari ini, Rumah Sakit Kauvery, Chennai, tempat ia dirawat, kata. Ia tidak menunjukkan gejala dan stabil secara klinis.

READ  Badai melanda Florida; Hiu terlihat di jalanan, seorang jurnalis terpana

Pagi ini virus tersebut merenggut nyawa seorang menteri UP – Kamal Rani Varun, 62, meninggal di Sanjay Gandhi Postgraduate Institute of Health-related Sciences, Lucknow.

Selama 24 jam terakhir, 54.735 kasus dilaporkan, menjadikan jumlah total kasus menjadi 17.500.723, facts dari Kementerian Kesehatan menunjukkan.

Lonjakan yang terus-menerus dalam beberapa kasus selama beberapa minggu terakhir terjadi ketika India secara bertahap membuka kembali ekonominya setelah lebih dari empat bulan terjadi penutupan ketat di dunia. Unlock3, fase ketiga pelonggaran pembatasan, mulai berlaku pada hari Sabtu.

Hanya butuh 185 hari bagi India untuk melewati batas 17-lakh setelah kasus pertama dilaporkan di Kerala pada bulan Januari butuh 110 hari untuk mencatat 1 kasus lakh pertama. Lebih dari 60 persen dari complete kasus di negara ini dan lebih dari 50 persen dari whole kematian telah dicatat pada bulan Juli.

More from Casildo Jabbour
Birx mengatakan data yang dikumpulkan dari rumah sakit selama pandemi virus korona “sangat penting”
“Kami memiliki sistem sementara – ini hanya sistem sementara – untuk mendapatkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *