Pelajar internasional mungkin perlu meninggalkan AS jika universitas mereka bertransisi menjadi pembelajaran on the web saja

Pelajar internasional mungkin perlu meninggalkan AS jika universitas mereka bertransisi menjadi pembelajaran online saja

Langkah ini dapat mempengaruhi ribuan siswa asing yang datang ke Amerika Serikat untuk menghadiri universitas atau berpartisipasi dalam method pelatihan, serta studi non-akademik atau kejuruan.

Universitas-universitas nasional mulai membuat keputusan untuk beralih ke kursus on the net sebagai hasil dari pandemi coronavirus. Di Harvard, misalnya, semua instruksi kursus akan dikirim secara online, termasuk untuk siswa yang tinggal di kampus. Untuk siswa internasional, itu membuka pintu bagi mereka harus meninggalkan AS.

“Ada begitu banyak ketidakpastian. Ini sangat menyebalkan,” kata Valeria Mendiola, 26, seorang mahasiswa pascasarjana di Sekolah Pemerintahan Kennedy di Harvard. “Jika saya harus kembali ke Meksiko, saya dapat kembali, tetapi banyak siswa internasional tidak bisa.”

Dalam rilis berita Senin, ICE mengatakan bahwa siswa yang berada di bawah visa tertentu “mungkin tidak mengambil beban kursus on line penuh dan tetap berada di Amerika Serikat,” menambahkan, “Departemen Luar Negeri AS tidak akan mengeluarkan visa untuk siswa yang terdaftar di sekolah dan / atau software yang sepenuhnya online untuk semester musim gugur dan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS tidak akan mengizinkan siswa ini untuk memasuki Amerika Serikat. “

Agensi menyarankan agar siswa yang saat ini terdaftar di AS mempertimbangkan langkah-langkah lain, seperti mentransfer ke sekolah dengan instruksi langsung. Ada pengecualian untuk universitas yang menggunakan product hybrid, seperti campuran kelas on the internet dan kelas.

Brad Farnsworth, wakil presiden American Council on Schooling, mengatakan pengumuman itu mengejutkannya dan banyak lainnya.

“Kami pikir ini akan menciptakan lebih banyak kebingungan dan ketidakpastian,” kata Farnsworth, yang organisasinya mewakili sekitar 1.800 perguruan tinggi dan universitas. “Apa yang kami harapkan adalah apresiasi lebih untuk semua nuansa berbeda yang mungkin akan dijelajahi kampus.”

READ  Perundingan Stimulus terbaru: Senat tidak di kota karena tunjangan pengangguran akan berakhir

Salah satu keprihatinan dengan pedoman baru ini, kata Farnsworth, adalah apa yang akan terjadi jika situasi kesehatan masyarakat memburuk pada musim gugur dan universitas-universitas yang telah menawarkan kelas secara langsung merasa bahwa mereka harus mengubah semua application secara on-line agar tetap aman.

Persyaratan visa untuk siswa selalu ketat dan datang ke AS untuk mengikuti kursus on-line saja telah dilarang.

“Ini bukan beberapa universitas fly-by-night, ini bukan penipuan, ini adalah universitas yang sah yang biasanya memiliki kurikulum pribadi tetapi untuk coronavirus,” kata Theresa Cardinal Brown, direktur kebijakan imigrasi dan lintas batas di Pusat Kebijakan Bipartisan.

“Masalah yang lebih besar adalah beberapa negara ini memiliki pembatasan perjalanan dan mereka tidak bisa pulang, lalu apa yang mereka lakukan?” dia menambahkan. “Ini teka-teki bagi banyak siswa.”

Presiden Universitas Harvard Larry Bacow mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin malam bahwa “kami sangat prihatin bahwa pedoman yang dikeluarkan hari ini oleh Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai AS memberlakukan pendekatan tumpul, satu ukuran untuk semua masalah yang kompleks dalam memberikan mahasiswa internasional, khususnya mereka dalam plan on the web, beberapa pilihan di luar meninggalkan negara atau mentransfer sekolah. “

Bimbingan, lanjut Bacow, “merongrong pendekatan bijaksana yang diambil atas nama siswa oleh begitu banyak lembaga, termasuk Harvard, untuk merencanakan melanjutkan program akademik sambil menyeimbangkan tantangan kesehatan dan keselamatan pandemi world-wide.”

“Kami akan bekerja erat dengan perguruan tinggi dan universitas lain di seluruh negeri untuk memetakan jalur ke depan,” katanya.

Pemerintahan Trump telah membuat serangkaian perubahan pada sistem imigrasi AS, dengan mengutip pandemi coronavirus, yang telah mengakibatkan pembatasan petak imigran untuk datang ke negara itu.

Bulan lalu, Gedung Putih mengeluarkan proklamasi imigrasi yang secara dramatis membatasi imigrasi authorized ke AS yang mengirim ratusan orang dan bisnis ke dalam percekcokan untuk memahami apakah rencana masa depan mereka digagalkan.

Dalam proklamasi tersebut, pemerintah berpendapat bahwa “keadaan luar biasa” yang ditimbulkan oleh coronavirus menyerukan penangguhan visa berbasis pekerjaan. Tetapi advokat imigran, industri dan para ahli mengatakan pemerintah mengambil keuntungan dari pandemi untuk melakukan perubahan imigrasi dan memajukan agendanya untuk memotong imigrasi lawful.

READ  Foxconn Taiwan melihat lebih jauh investasi India, melihat prospek cerah di sana

Pengumuman hari Senin, seperti perubahan yang mendahuluinya, juga dapat mengakibatkan banyak siswa asing yang sering membayar uang sekolah tinggi untuk harus kembali ke negara asal mereka.

Menurut Lembaga Kebijakan Migrasi, sebuah feel tank yang berbasis di Washington, DC, sekitar 1,2 juta siswa yang termasuk dalam visa yang terkena dampak adalah terdaftar dan terdaftar di lebih dari 8.700 sekolah di seluruh negeri pada Maret 2018.

Farnsworth mengatakan dia melihat pengumuman itu sebagai bagian dari pola pergerakan yang lebih besar oleh pemerintah yang “belum menetapkan nada yang tepat.”

“Ini akan membuat saya berpikir lebih banyak kecemasan pada siswa internasional, dan bagi mereka yang masih memikirkan ke mana mereka akan pergi pada musim gugur, saya pikir ini dapat mendorong mereka ke arah menghadiri sebuah universitas di negara lain, “katanya.

Sementara siswa mungkin memiliki pilihan untuk pindah ke perguruan tinggi atau universitas yang menawarkan kursus langsung, mungkin sulit didapat di tengah kekhawatiran yang terus-menerus tentang coronavirus. Beberapa sekolah telah mengumumkan rencana untuk membawa siswa kembali tetapi mempersingkat semester, serta membatalkan hampir semua kelas langsung melalui semester.

Kisah ini telah diperbarui dengan kutipan dan informasi tambahan.

CNN’s Catherine Shoichet berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Komunitas perbatasan Australia terbelah dua oleh penguncian coronavirus

Terletak di setiap sisi sungai Murray yang memisahkan New South Wales (NSW)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *