Jepang mengatakan kapal-kapal Tiongkok menghabiskan waktu rekor melanggar perairan teritorialnya

Mengapa pertikaian pulau Jepang-Cina ini bisa menjadi titik api militer Asia berikutnya
Kapal-kapal Cina datang dalam 2,5 mil (4 kilometer) dari Kepulauan Senkaku yang dikuasai Jepang, yang dikenal di Cina sebagai Kepulauan Diaoyu, jauh melampaui batas 12 mil (19,3 kilometer) yang diakui secara internasional yang menetapkan perairan negara, Pantai Jepang. Kata penjaga.

Sekretaris kabinet utama Jepang Yoshihide Suga mengatakan Tokyo telah berulang kali mengajukan protes diplomatik dengan Beijing atas kehadiran kapal-kapal Cina.

Baik Tokyo dan Beijing mengklaim pulau-pulau yang tidak berpenghuni itu sebagai milik mereka, tetapi Jepang telah mengelola pulau-pulau itu sejak 1972.

Ketegangan atas rantai berbatu, 1.200 mil (1.900 kilometer) barat daya Tokyo, telah mendidih selama bertahun-tahun, dan dengan klaim atas mereka yang berasal dari ratusan tahun yang lalu, baik Jepang maupun Cina kemungkinan tidak akan mundur di wilayah yang dianggap sebagai hak lahir nasional di kedua ibukota. .

Tetapi ketegangan memanas bulan lalu, dengan persetujuan dewan kota Okinawa tentang undang-undang yang mengubah status administratif rantai pulau. Pemungutan suara, yang dilaporkan telah menegaskan bahwa pulau itu adalah “bagian dari wilayah Jepang,” menimbulkan protes keras dari Beijing.

Pada hari Senin, spokeman Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian, menyatakan bahwa itu adalah hak bawaan Tiongkok untuk berpatroli di perairan di sekitar pulau dan Beijing mendesak Jepang untuk berhenti melanggar kedaulatan negara.

Kapal pemerintah Tiongkok kini telah menghabiskan 84 hari di perairan di sekitar pulau-pulau itu, kata penjaga pantai Jepang pada hari Senin, tetapi intrusi yang sebenarnya ke perairan teritorial Jepang meningkatkan taruhan pada perselisihan tersebut.

Penjaga pantai Jepang mengatakan kedua intrusi China sejak Kamis – masing-masing berlangsung 30 jam dan 40 jam – adalah bentang terpanjang yang pernah dihabiskan oleh kapal pemerintah Tiongkok di perairan Jepang di sekitar kepulauan itu. Selama perampokan itu, kapal-kapal Cina berada di perairan teritorial Jepang, berlayar sekitar empat hingga enam mil (enam hingga 10 kilometer) dari pulau-pulau itu, kata Jepang.

READ  Oppo Enco yang dirilis W1 menawarkan shock absorber dengan harga terjangkau

Kedekatan yang erat antara kedua belah pihak menempatkan kapal-kapal pada risiko tabrakan, yang dapat meningkatkan ketegangan lebih jauh jika konfrontasi militer diprovokasi.

Skenario semacam itu telah meningkatkan alarm di wilayah ini, karena potensi eskalasi. Di bawah pakta pertahanan timbal balik dengan Tokyo, Amerika Serikat berkewajiban untuk mempertahankan pulau-pulau tersebut sebagai bagian dari wilayah Jepang.

Munculnya hubungan pertahanan Jepang dengan India mungkin juga menambah ketegangan antara Tokyo dan Beijing.

Akhir bulan lalu, kapal-kapal pelatihan Pasukan Bela Diri Jepang dibor dengan kapal-kapal angkatan laut India di Samudra Hindia.

Ditanya di sebuah konferensi pers bulan lalu apakah ada hubungan antara peningkatan aktivitas Cina di pulau-pulau yang disengketakan dan militer India-Cina berhadapan di Himalaya, Menteri Pertahanan Jepang Taro Kono mengatakan kawasan itu harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menilai niat Tiongkok.

“Tiongkok sedang berusaha mengubah status quo di perbatasan India, di Hong Kong dan di Laut Cina Timur, laut Tiongkok Selatan. Jadi mudah untuk membuat hubungan antara masalah-masalah itu. Jelas militer dikendalikan oleh Partai Komunis, jadi itu harus datang dari cukup tinggi di Partai Komunis Tiongkok, “kata Kono tentang meningkatnya kegiatan militer Tiongkok.

Shawn Deng dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Dokumen Mengakui Intrusi Tiongkok di Ladakh Hilang Dari Situs Kementerian Pertahanan

Kebuntuan India-Cina: Pertikaian keras antara tentara India dan Cina terjadi di Galwan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *