Mantan pemukul bola Inggris Roland Butcher mengatakan kriket tidak mengatakan apa pun kepada rasisme

Cricket has really said nothing to racism, says Roland Butcher

Mantan pemukul bola Inggris Roland Butcher, yang merupakan pemain kriket kulit hitam pertama yang mewakili tim Inggris, mengatakan kriket telah melakukan sangat sedikit untuk mengatasi rasisme sementara sepakbola telah proaktif selama bertahun-tahun.

Gerakan ‘Black Lives Matter’ telah berkecamuk di seluruh dunia setelah kematian Afrika-Amerika George Floyd di tangan personil polisi Minneapolis di AS pada Mei.

Foto oleh Alessandro Bogliari di Unsplash

Roland Butcher tentang rasisme dalam kriket

Baru-baru ini, serba Hindia Barat Carlos Brathwaite mengatakan mengambil lutut tidak cukup dalam perang melawan rasisme karena menurutnya, perubahan pola pikir diperlukan di seluruh dunia.

“Saya harus mengatakan sepak bola jauh lebih baik sekarang daripada dulu. Sepak bola telah melakukan banyak hal untuk membersihkan aksinya,” kata Butcher, kelahiran Barbados, kepada Timesofindia.com dalam sebuah wawancara.

Carlos Brathwaite

Carlos Brathwaite yakin timnya kalah bagus dari Pakistan dalam seri T20.Reuters

“Mereka sangat proaktif. Selama beberapa tahun, kriket belum. Saya pikir kriket telah duduk diam dan benar-benar tidak mengatakan apa-apa. Saya pikir secara umum, itu kurang ditoleransi dalam sepak bola daripada di kriket,” tambah 66 -tahun yang telah memainkan tiga Tes dan tiga ODI untuk Inggris.

Ditanya apakah dia pernah menghadapi rasisme, mantan batsman Middlesex mengatakan: “Orang tidak pernah melecehkan saya secara langsung. Saya tidak mengatakan bahwa tidak ada rasisme. Jelas, orang mungkin telah mengatakan hal-hal yang tidak Anda dengar dll. Dll.

“Saya tidak menemukan rasisme seperti yang dilakukan beberapa orang lain. Saya tahu beberapa orang lain benar-benar dilecehkan dan menangkap segala macam hal.”

Pada menghilangkan rasisme dari olahraga dan betapa sulitnya, ia menambahkan: “Ini sulit, tetapi seperti yang saya katakan jika klub benar-benar dapat mengatur agenda dan memiliki kebijakan untuk tidak mentolerir segala bentuk rasisme. Mereka harus menunjukkan cara.”

READ  Bintang 'Gold Rush' Jesse Goins meninggal pada usia 60
Written By
More from Suede Nazar

Mehta menolak IOA Kepala Batra meminta persetujuan Komisi Eropa untuk komite baru

Foto IANS Sekretaris Jenderal Asosiasi Olimpiade India (IOA) Rajeev Mehta mengatakan bahwa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *