Negara Tidak Memiliki Kekuatan Untuk Membatalkan Ujian, UGC Memberitahu Pengadilan Tinggi Bombay

Negara Tidak Memiliki Kekuatan Untuk Membatalkan Ujian, UGC Memberitahu Pengadilan Tinggi Bombay

Pedoman UGC: Negara Tidak Memiliki Kekuatan Untuk Membatalkan Ujian, UGC Memberitahu Pengadilan Tinggi Bombay

Mumbai:

Dalam pernyataan tertulis yang diajukan di Pengadilan Tinggi Bombay pada hari Jumat, hregulator pendidikan yang lebih tinggi UGC kata pemerintah Maharashtra tidak memiliki kekuatan untuk membatalkan ujian tahun terakhir di tengah COVID-19 pandemi. Komisi Hibah Universitas atau UGC diajukan pernyataan tertulis di menanggapi petisi yang diajukan oleh Dhananjay Kulkarni, seorang pensiunan guru dan mantan anggota senat universitas dari Pune. Bapak Kulkarni punya tantanganed itu negara keputusan pemerintah untuk membatalkan ujian siswa tahun terakhir dari kursus profesional dan non-profesional.

Pemerintah negara bagian, mengingat situasi COVID-19 saat ini, miliki membatalkan ujian tahun terakhir yang akan dilakukan di universitas negeri dan akademi profesional bulan lalu dengan menyatakan bahwa ia memiliki kekuatan untuk melakukannya berdasarkan Undang-Undang Penyakit Epidemi dan Undang-Undang Manajemen Bencana.

Tapi, kantor berita PTI melaporkan bahwa, UGC hari ini berpendapat bahwa tindakan ini tidak bisa akan dipanggil untuk “memberikan ketentuan perundang-undangan dari Undang-Undang khusus lainnya seperti The College Grants Komisaris Act nugatory”.

Bangku divisi yang dipimpin oleh Ketua Mahkamah Agung Dipankar Datta memposting masalah ini untuk pemeriksaan lebih lanjut pada 31 Juli.

The UGC telah mengeluarkan dua terpisah pedoman pada 29 April dan 6 Juli 2020, menanyakan semua universitas dan institusi melintasi negara untuk melakukan ujian pada akhir September 2020. Keputusan pemerintah Maharashtra bertentangan dengan pedoman ini oleh regulator pendidikan tinggi.

Pedoman tersebut dikeluarkan setelah Kementerian Dalam Negeri mengizinkan diadakannya ujian oleh universitas dan lembaga lainnya, kata UGC.

Pedoman tersebut dikeluarkan untuk melindungi kepentingan akademik dan karier para siswa dan pada saat yang sama menjaga kesehatan mereka, katanya.

Maharashtra pemerintah keputusan “untuk menunda ujian tahun terakhir atau untuk lulus siswa tanpa memegang ujian akan secara langsung mempengaruhi standar pendidikan tinggi di negara ini,” kata UGC dalam keterangan tertulisnya.

UGC adalah badan puncak untuk mengatur standar pemeriksaan, kata pernyataan tertulis.

“Semua universitas / institusi di negara ini wajib melakukan ujian tahun terakhir pada akhir September 2020,” katanya.

Terlepas dari Maharashtra, Madhya Pradesh dan Haryana juga telah memutuskan untuk membatalkan ujian semua mahasiswa, dan untuk mempromosikan mereka berdasarkan penampilan mereka sebelumnya.

Sementara itu, dalam perkembangan terkait Kamis, sekelompok 31 siswa telah mengajukan petisi terhadap UGC tentang keputusannya untuk secara wajib melakukan ujian tahun terakhir pada akhir September. Kasus ini telah terdaftar untuk persidangan pada 27 Juli. Para siswa, dari Karnataka, Assam, Uttar Pradesh, Bihar, Meghalaya dan banyak negara lainnya, telah berusaha untuk membatalkan pemberitahuan UGC yang dirilis pada 6 Juli, di mana Komisi telah meminta universitas untuk secara wajib melakukan ujian tahun terakhir pada tanggal 30 September.

Sebelumnya, sayap pemuda Shiv Sena, Yuva Sena, juga telah menggerakkan Mahkamah Agung untuk membatalkan ujian tahun terakhir universitas di seluruh negara bagian sehubungan dengan krisis COVID-19.

READ  Pemilu 2020: Jajak pendapat menunjukkan Biden adalah favorit yang jelas 100 hari dari pemilihan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Sekretaris Yuva Sena, Varun Sardesai mengatakan kepada PTI bahwa permohonan yang diajukannya diterima pada hari Sabtu lalu. Yuva Sena menuntut semua negara bagian diberi hak untuk mengambil keputusan yang tepat berdasarkan situasi yang berlaku di daerah masing-masing.

Sayap pemuda dipimpin oleh Aaditya Thackeray yang memegang portofolio lingkungan dan pariwisata di pemerintah negara bagian yang dipimpin Shiv Sena.

(Dengan Input PTI)

More from Casildo Jabbour

Analisis: DNC memukul dan meleset dari malam terakhir

Sementara pidato penerimaan mantan Wakil Presiden Joe Biden menjadi inti dari malam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *