Taylor Swift ‘Last Great American Dynasty’ adalah tentang Rebekah Harkness

Taylor Swift 'Last Great American Dynasty' adalah tentang Rebekah Harkness

Sementara terjebak di rumah dalam karantina, Taylor Swift mencari sumber inspirasi yang pas album barunya “Folklore”: rumahnya sendiri.

Salah satu rumahnya. Kembali pada tahun 2013, penyanyi dan penulis lagu berusia 30 tahun itu mengeluarkan $ 17 juta yang dilaporkan untuk sebuah rumah megah di tepi laut di Watch Hill, Rhode Island. Sekarang, pemilik rumahnya sebelumnya, sosialita mendiang Rebekah Harkness, memiliki seluruh jalur Swift untuk menghormatinya.

Subjek dari lagu “Cerita Rakyat” “The Last Great American Dynasty,” Harkness – née Rebekah Semple West – lahir pada tahun 1915 dari “keluarga St. Louis yang kaya dan sangat dingin,” menurut New York Times, dan pada 1947 menikah dengan William Hale Harkness, suami keduanya dan pewaris kekayaan Standard Oil.

Sementara pasangan itu baru menikah selama tujuh tahun – “Pernikahan itu menawan, jika sedikit kasa / Hanya ada sejauh ini uang baru,” Swift menyanyikan – pada waktu itulah mereka membeli apa yang disebut “Rumah Liburan” mereka. di mana bintang pop sekarang berada.

Bahkan setelah kematian suaminya pada tahun 1954 (“Pasti itu kesalahannya, hatinya menyerah,” Swift merenung), Harkness mengadakan pesta liar yang dengan jelas mengacak-acak bulu tetangganya, dengan tamu yang pernah digambarkan oleh putranya, Allen Pierce sebagai, “semua peri terbang dari lantai, pengacara yang memeras, orang-orang aneh, orang-orang di trans, ”menurut Times. Pada suatu malam tertentu, J.D. Salinger atau Andy Warhol mungkin mampir.

Rumah Taylor Swift di Watch Hill, Rhode Island, yang sebelumnya dimiliki oleh Rebekah Harkness.
Rumah Taylor Swift di Watch Hill, Rhode Island, yang sebelumnya dimiliki oleh Rebekah Harkness.Carol Ann Mossa / Shutterstock

Seperti Swift menyebutkan, Harkness juga bersahabat dengan Salvador Dali; setelah dia meninggal karena kanker pada tahun 1982 pada usia 67, dia bahkan meminta abunya disimpan dalam guci khusus seharga $ 250.000 dari desain artis. Sayangnya, menurut Times, “hanya satu kaki … atau mungkin setengah dari kepalanya, dan satu lengan” benar-benar muat di kapal permata, mendorong putri Harkness untuk membawa pulang abu yang tersisa di dalam tas belanja Gristedes.

READ  Pemimpin Kongres Rajiv Tyagi Meninggal Dunia, Priyanka Gandhi Tweet "Kesedihan Pribadi"

Seperti yang diceritakan Swift dalam lagunya, Harkness adalah seorang pemboros terkenal (jika bermaksud baik); Sebagai pelindung seni, ia mendirikan Ballet Harkness-nya sendiri pada 1960-an dan menuangkan jutaan dolar ke dalam proyek gairah, tetapi melipat pada 1975.

Ribka Harkness dan Ballet Harkness-nya pada tahun 1966.
Ribka Harkness dan Ballet Harkness-nya pada tahun 1966.Getty Images

Swift juga menyebutkan “bitch pack,” debutan, merujuk pada kelompok teman-teman isengnya yang sebenarnya dari sekolah yang menikmati spiking punch bowl dengan minyak mineral, mengisi kolam renang dengan Dom Perignon dan bersumpah dengan keras di atas kapal laut.

Dalam liriknya, bintang itu memperjelas bagaimana Harkness dirasakan di komunitas pesisir lapisan atas. “Itu wanita paling gila yang pernah dilihat oleh kota ini / Dia memiliki waktu yang luar biasa menghancurkan segalanya,” Swift bernyanyi.

Pemenang Grammy sendiri telah menimbulkan kegemparan di antara penduduk Watch Hill sejak memotret tempat tinggal Harkness, mengubah kota menjadi tempat wisata dan hotspot paparazzi, menjadi tuan rumah pesta bertabur bintang Empat Juli selama beberapa tahun berturut-turut dan bahkan menginspirasi satu tetangga untuk mengusulkan pajak “Taylor Swift” untuk rumah kedua senilai lebih dari $ 1 juta. (Akhirnya ditarik.)

Pada akhir “The Last Great American Dynasty,” Swift telah menjalin kisahnya sendiri bersama dengan Harkness ‘, dengan reputasi bersama mereka untuk “kegilaan” yang menjembatani tahun-tahun antara keduanya.

“Siapa yang tahu, jika aku tidak pernah muncul apa yang bisa terjadi?” tanyanya, menggeser kata ganti dari paduan suara sebelumnya. “Ada wanita paling keras di kota ini yang pernah melihat / aku punya waktu yang luar biasa menghancurkan segalanya.”

Adapun garis tentang Harkness pernah mewarnai anjing tetangga “hijau kapur kunci?” Itu benar-benar terjadi – tetapi menurut Times, itu sebenarnya kucing. Tidak heran Swift, seorang penggemar kucing terkenal, memilih untuk mengubah cerita itu.

READ  Kotak hitam pesawat Indonesia yang jatuh ditemukan dari perairan Teluk Jakarata
Ribka Harkness pada tahun 1966.
Ribka Harkness pada tahun 1966.Getty Images
Written By
More from Suede Nazar

Vaksin Oxford COVID-19 Menunjukkan Janji Dalam Pengujian Dini: Studi

Vaksin ini sedang dikembangkan oleh AstraZeneca, ilmuwan di Oxford University (Representational) Inggris...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *