Sri Lanka dan India yang dilanda krisis memulai kembali pembicaraan untuk menghubungkan jaringan listrik

KOLOMBO: India dan Sri Lanka telah memulai kembali pembicaraan untuk menghubungkan jaringan listrik mereka, kata para pejabat kepada Reuters pada Selasa, sebuah langkah yang dapat membantu New Delhi mengurangi pengaruh China atas negara kepulauan itu, yang terjebak dalam krisis ekonomi yang serius.
Tidak ada prospek langsung bahwa pemadaman listrik yang disebabkan oleh krisis dapat dikurangi dengan pembicaraan tersebut, yang merupakan upaya awal dari proyek multi-tahun yang telah dieksplorasi oleh kedua belah pihak sebelumnya.
India telah memberikan bantuan miliaran dolar kepada tetangga selatannya untuk mengatasi krisis, yang dipicu oleh penurunan tajam dalam cadangan devisa yang telah memblokir impor kebutuhan pokok seperti bahan bakar, mengganggu pasokan listrik.
“Ini baru di awal diskusi,” Wasantha Perera, sekretaris kementerian energi Sri Lanka, mengatakan kepada Reuters, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.
Protes dan kerusuhan politik yang dipicu oleh inflasi yang melonjak, devaluasi mata uang dan kekurangan telah mendorong negara berpenduduk 22 juta untuk memasuki pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk program pinjaman, juga didukung oleh India.
Sekarang para pejabat di kedua negara mengalihkan perhatian mereka ke proyek yang telah membuat sedikit kemajuan sejak pertama kali diusulkan lebih dari satu dekade lalu, untuk menghubungkan tetangga dengan jalur transmisi sepanjang satu mil di bawah Samudra Hindia.
Proyek koneksi jaringan telah didiskusikan dengan Kementerian Energi India pada bulan Maret, ketika Basil Rajapaksa, menteri keuangan Sri Lanka saat itu, mengunjungi New Delhi untuk meminta bantuan, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut.
“Ini akan saling menguntungkan,” tambah sumber yang tidak mau disebutkan namanya karena wawancara itu bersifat pribadi.
Kementerian luar negeri India dan Sri Lanka tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.
Proyek tersebut merupakan salah satu tujuan utama dari dokumen strategis yang diterbitkan oleh misi diplomatik Sri Lanka di India Juli lalu.
“Ini akan memungkinkan Sri Lanka mendapatkan listrik selama pemeliharaan operasional dan kekeringan, dan juga mengekspor pembangkit listrik berlebih ke India,” kata dokumen itu.
Hampir dua pertiga listrik Sri Lanka dihasilkan oleh pembangkit listrik berbahan bakar minyak dan batu bara, sedangkan sisanya adalah pembangkit listrik tenaga air.
Total permintaan listrik hariannya hanya sebagian kecil dari India, dan memenuhi permintaan puncak dapat menjadi tantangan di saat kekeringan.
Mencari pengaruh
Beijing dan New Delhi telah lama berlomba-lomba untuk mendapatkan pengaruh di pulau itu, yang terletak strategis di ujung selatan India, dan bantuan India dalam beberapa pekan terakhir telah menggelembung di tengah krisis yang berkembang, lebih buruk lagi yang telah membawa ribuan orang turun ke jalan.
Proyek konektivitas jaringan bisa menjadi salah satu tuntutan New Delhi di Sri Lanka, yang juga telah mengamankan kesepakatan infrastruktur China dalam beberapa tahun terakhir, sebuah sumber dengan pengetahuan tentang pemikiran India mengatakan kepada Reuters, yang berbicara dengan syarat anonim.
Sejauh ini, India telah memberikan sekitar $1,9 miliar bantuan melalui jalur kredit dan pertukaran, dan siap untuk berkomitmen hingga $2 miliar lagi untuk membantu Sri Lanka menghadapi krisis keuangan terburuknya sejak kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1948.
Rencana untuk menghubungkan dua jaringan telah dikerjakan selama bertahun-tahun, dengan tetangga menandatangani pakta pada tahun 2010 tentang studi kelayakan untuk kabel listrik bawah laut.
Sebuah studi oleh Power Grid Corporation of India membayangkan penyebaran sistem transmisi bawah laut 500 megawatt (MW) atau 1.000 MW, kata perusahaan publik itu dalam sebuah laporan tahunan pada tahun 2015.
Jarak terpendek antara India dan Sri Lanka adalah jalur laut sempit yang disebut Selat Palk, yang lebarnya sekitar 40 kilometer (24,85 mil), meskipun panjang seorang pelaut kabel tergantung pada keselarasannya.
Kabel listrik bawah laut bentang panjang termasuk NordLink, antara Jerman dan Norwegia, yang panjangnya sekitar 623 km (387 mil).

READ  Kontestan AGT Menangkap Api Saat Aksi Pemberani yang Mengerikan
IKUTI KAMI DI JARINGAN SOSIAL

More from Casildo Jabbour
Pemimpin oposisi Pakistan Maryam Nawaz Sharif hingga Imran Khan
Maryam Nawaz Sharif adalah putri mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif. (Foto berkas)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *