Buku Mary Trump: Hakim sementara memblokir publikasi buku tell-all oleh keponakan Presiden Trump

Buku Mary Trump: Hakim sementara memblokir publikasi buku tell-all oleh keponakan Presiden Trump

Putusan yang dikeluarkan oleh Hakim Hal B. Greenwald dari Mahkamah Agung Negara Bagian New York, pengadilan persidangan negara bagian, adalah kemenangan hukum pertama untuk Robert S. Trump, adik dari Presiden. Robert Trump telah berusaha untuk memblokir buku karya Mary Trump, keponakan Presiden, berpendapat itu melanggar perjanjian kerahasiaan yang terkait dengan harta ayah Presiden, Fred Trump.

“Robert Trump sangat senang dengan perintah Mahkamah Agung New York terhadap Mary Trump dan Simon & Schuster,” kata Charles Harder, pengacara Robert Trump, dalam sebuah pernyataan.

Menyebut tindakan Mary Trump dan Simon & Schuster “tercela,” Harder menambahkan bahwa dia berharap untuk “dengan penuh semangat mengajukan perkara ini.”

“Pendek tindakan korektif untuk segera menghentikan perilaku mengerikan mereka, kami akan mengejar kasus ini sampai akhir,” kata Harder.

Selain karyanya untuk Robert Trump, Harder memiliki sejarah mengajukan tuntutan hukum terhadap organisasi berita atas nama Presiden Trump. Tuntutan hukum tersebut telah diberhentikan oleh para ahli hukum karena hubungan masyarakat terhambat dengan sedikit peluang untuk berhasil di pengadilan.

Ted Boutrous, seorang pengacara Amandemen Pertama yang terkenal yang mewakili Mary Trump, dan yang juga mewakili CNN dalam masalah-masalah di masa lalu, mengatakan perintah itu “dengan tegas melanggar Amandemen Pertama.”

“Kami akan segera mengajukan banding,” kata Boutrous. “Buku ini, yang membahas masalah-masalah yang menjadi perhatian publik dan penting tentang presiden yang sedang duduk dalam tahun pemilihan, tidak boleh ditekan bahkan untuk satu hari.”

Dalam pernyataan tertulis Selasa malam, kepala eksekutif Simon & Schuster Jonathan Karp mengatakan bahwa pemblokiran buku dari publikasi akan “menimbulkan kerugian ekonomi yang luar biasa” bagi perusahaan.

Karp mengungkapkan bahwa Simon & Schuster telah mencetak sekitar 75.000 eksemplar buku. Lebih lanjut Karp mengatakan bahwa pihaknya “tidak lagi memegang kendali atas salinan” yang telah dikirim ke penjual buku dan pengecer online.

READ  Vijender pada inspirasinya yang memotivasi dia untuk memenangkan medali Olimpiade

“Selama lebih dari 30 tahun bekerja di penerbitan buku, saya tidak mengetahui buku yang pernah diperintahkan dan dicela dari publik dengan alasan apa pun,” kata Karp.

Karp menambahkan bahwa Simon & Schuster tidak mengetahui adanya perjanjian kerahasiaan yang disetujui Mary Trump sampai “sekitar dua minggu lalu, jauh setelah buku itu diterima, dimasukkan ke dalam produksi, dan pencetakan telah dimulai.”

Simon & Schuster menggambarkan buku Mary Trump, “Terlalu Banyak dan Tidak Pernah Cukup: Bagaimana Keluargaku Menciptakan Manusia Paling Berbahaya di Dunia,” sebagai “potret pewahyuan, berwibawa dari Donald J. Trump dan keluarga beracun yang membuatnya.”

Buku itu adalah buku terlaris keempat di Amazon Selasa sore.

Buku itu, kata penerbit itu, akan menyinari “cahaya terang pada sejarah kelam keluarga mereka untuk menjelaskan bagaimana pamannya menjadi pria yang sekarang mengancam kesehatan, keamanan ekonomi, dan tatanan sosial dunia.”

Putusan hari Selasa datang setelah seorang hakim untuk Pengadilan Pengganti Wilayah Queens di New York pekan lalu menolak upaya serupa untuk memblokir buku itu, dengan alasan kurangnya yurisdiksi.

Setelah kasus itu dibatalkan, Robert Trump membawa kasusnya ke Mahkamah Agung Negara Bagian New York.

Robert Trump berpendapat bahwa sebagai bagian dari litigasi terkait kehendak Fred Trump, penyelesaian dicapai yang mencakup ketentuan kerahasiaan. Ketentuan itu, menurut Robert Trump, telah disetujui oleh semua pihak, termasuk Mary Trump.

Pemerintahan Trump baru-baru ini mengambil tindakan hukum dalam upaya untuk memblokir buku John Bolton, mantan penasihat keamanan nasional.

Tetapi seorang hakim federal membantah mosi Departemen Kehakiman, menulis dalam keputusannya bahwa buku Bolton telah didistribusikan secara luas dan bahwa pengadilan “tidak akan memerintahkan penyitaan dan penghancuran memoar politik secara nasional.”

READ  Vijender pada inspirasinya yang memotivasi dia untuk memenangkan medali Olimpiade

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *